3. Panggilan Tuhan

3.          Panggilan Tuhan (oleh Constance Lim, Los Angeles, U. S. A.)

Haleluya! Syukur kepada Tuhan kerana kasihNya yang maha besar membolehkan saya menceritakan kesaksian peribadi saya tentang bagaimana Yesus telah memanggil saya ke bawah naunganNya. Dengan kasih dan karuniaNya yang kelimpahan, Tuhan Yesus Kristus telah menenun benang keselamatan menembusi kehidupan saya. Semoga segala kemuliaan diberikan kepada nama Yesus yang kudus, Tuhan kita yang Maha kuasa di syurga.

Pada bulan Oktober, 1987, saya telah dibawa ke Gereja Yesus Benar di Telok Kurau, Singapura. Sejurus saya melintasi pintu pagar gereja, saya merasakan kedamaian tak terhingga yang mengambang-ambang di udara. Hairan sekali, saya merasakan saya telah pulang ke rumah. Itu adalah kali pertama saya melibatkan diri dalam perkumpulan beramai-ramai yang berdoa dalam bahasa lidah dan bagi saya bunyinya bagaikan para malaikat sedang berbicara dengan sukacita. Apabila saya menyanyikan kidung rohani 296, buat pertama kalinya, air mata bertakung di mata saya sambil saya mengamati jemaat mengambil bahagian dalam Perjamuan Kudus. Saya sungguh tergerak oleh kasih dan kebaikan yang dinyatakan sesama saudara-saudari di gereja.

Kunjungan saya yang ketiga ke gereja ialah semasa kebaktian penginjilan pada 18-20 Disember, 1987. Saya merenung mesej yang tersirat di dalam pelbagai khotbah mengenai keselamatan. Pada petang yang terakhir kebaktian penginjilan, terdapat satu sesi untuk memohon Roh Kudus. Sesiapa yang ingin menerima karunia syurgawai yang bernilai ini dikehendaki pergi ke hadapan untuk ditumpang tangan oleh para penatua dan diaken. Saya telah pergi ke hadapan dan berlutut dengan rendah hati. Saya tidak tahu bagaimana hendak berdoa dan hanya mengucapkan, “Haleluya, Puji Tuhan!” berulang kali. Di samping itu, di lubuk hati saya, saya berseru kepada Tuhan, “Ya Tuhan! Apakah dia Roh Kudus yang saya doakan sekarang ini? Apakah Engkau Roh Kudus itu? Sila curahkan kepadaku karunia ini agar kupercaya kepadaMu dengan sepenuhnya.”

Tiba-tiba satu kuasa yang kuat turun ke atas diri saya dan hati saya terus menyala oleh api kegirangan yang tak dapat diterangkan! Satu ruang membahagikan syurga dan bumi telah terbentuk manakala saya merasakan Tuhan sedang membelai saya dengan lemah lembut di dalam pangkuan kasihNya. Minyak Roh Kudus menyalahkan rohku yang lemah dan bahang kehangatan Tuhan menyalakan jiwa saya hingga begitu kepanasannya. Sukacita bagaikan gelombang-gelombang ombak terus terpancar dari dalam hati saya. Tubuh saya mula bergoyang sendiri dan lidah saya bergulung dengan bahasa yang asing bagi saya. Terus tersedar oleh saya bahawa Tuhan telah menjawap doa saya yang ringkas kerana mata dalaman saya telah terbuka terhadap misteri Roh Kudus. Puji Tuhan kita yang Mahakuasa!

(dipetik daripada Manna terbitan 23, 1995 m/s 41-42).

Adalah harapan ikhlas kami bahawa sesiapa yang belum menerima Roh Kudus supaya jangan berputus asa, tetapi terus berdoa dengan iman dan dengan penuh ketabahan. Sila datang dan belajar kebenaran dengan kami di Gereja Yesus Benar, dan berkongsi  dengan kami sukacita rohani menerima Roh Kudus !

Semoga semua kemuliaan diberikan kepada Nama Tuhan Yesus Kristus sampai selama-lamanya. Amin.

“Tiba-tiba turunlah dari langit suatu bunyi seperti tiupan angin keras

yang memenuhi seluruh rumah, di mana mereka duduk;

dan tampaklah kepada mereka lidah-lidah seperti nyala api

yang bertebaran dan hinggap pada mereka masing-masing.

Maka penuhlah mereka dengan Roh Kudus dan mulai

berkata-kata dalam bahasa-bahasa lain seperti yang

diberikan oleh Roh kepada mereka untuk mengatakannya”

(Kis 2:2-4)

2. “Kerana Setiap Orang Yang Meminta, Menerima….”

2.          “Kerana Setiap Orang Yang Meminta, Menerima….”

(oleh Heny, Banjarmasin, Indonesia.)

Pada tahun 1984, saya bersama keluarga saya telah dibaptis di dalam Gereja Yesus Benar. Pada ketika itu, saya masih seorang remaja. Saya tidak memahami kepentingan pendidikan agama. Saya tidak berminat untuk pergi ke gereja. Oleh itu, saya tidak tahu ajaran-ajaran  Kristeniti. Pemercaya-pemercaya selalu datang melawat saya. Selepas setiap lawatan, saya akan menghadiri satu atau dua kali kebaktian, tetapi selepas itu saya akan berhenti.

Ketika saya berada dalam tahun pertama kolej, saya mula mencari Tuhan. Saya telah belajar bahawa saya perlu menerima Roh Kudus sebagai jaminan untuk keselamatan saya. Tetapi saya tidak tahu bagaimana untuk berdoa memohon Roh Kudus. Saya menjadi bimbang. Saya memberitahu seorang kawan saya dan dia mengajak saya untuk pergi ke Gereja Karismatik. Saya pun pergi. Saya sungguh gembira kerana khotbahnya pada masa itu adalah mengenai bagaimana berdoa memohon Roh Kudus. Pengkhotbahnya berkata bahawa Roh Kudus akan memenuhi saya sekiranya saya berdoa dengan mengangkat tangan dan muka, sambil mengucap “Haleluya”. Apabila seorang pastor menumpangkan tangan ke atas saya, saya terjatuh ke belakang. Tetapi saya tidak dapat merasakan adanya Roh Kudus yang memenuhi diri saya. Terus saya bangun dan merasa agak malu. Saya memerhatikan orang lain berdoa. Terdapat seorang budak lelaki yang terjatuh ke belakang di atas lantai. Dia menjerit-jerit dalam kesiksaan dan berbuih di mulut. Saya pun pulang dengan penuh kekeliruan.

Saya memberitahu insiden tersebut kepada seorang guru pendidikan agama Gereja Yesus Benar. Setelah mendengar penjelasan guru tersebut, saya merasa sungguh malu di hadirat Tuhan dan seiman-seiman gereja. Begitu dalam  perasaan bersalah dan malu sehinggakan saya terus menangis. Saya pulang ke rumah dan berdoa memohon pengampunan Tuhan.

Pada keesokan pagi, perasaan bersalah dan malu saya telah lenyap. Saya bersyukur kepada Tuhan kerana telah menjawab doa saya dan menyakinkan saya akan kasihNya. Sesungguhnya, Tuhan penuh dengan belas kasihan dan senantiasa bersedia untuk memberi pengampunan.

Pada tahun 1988, saya telah menghadiri kebaktian kebangunan rohani murid-murid di Gereja Yesus Benar di Jakarta, Indonesia. Pada salah satu malam itu, saya telah mendapat satu mimpi. Di dalam mimpi itu,  saya sedang berdoa di sebuah padang. Tiba-tiba angin bertiup kencang, diikuti dengan bunyi yang kuat. Saya terayun sedikit tetapi masih berdiri tegak. Disebabkan oleh angin yang kuat itu, tubuh dan lidah saya bergetar. Saya mendapat mimpi yang sama sebanyak dua kali. Ianya begitu menghairankan. Pada pagi berikutnya, saya pergi ke gereja dengan yakin bahawa saya pasti akan menerima Roh Kudus. Saya berdoa dengan penuh iman dan sangat bersemangat. Apabila saya mengucapkan “Haleluya, dalam nama Tuhan Yesus saya berdoa…..” tubuh dan lidah saya mula bergetar. Saya tidak dapat mengawal lidah ataupun memahami kata-kata yang saya ucapkan. Saya menangis dalam kegirangan kerana Tuhan  telah menjawab doa saya.

Saya yakin bahawa Tuhan Yesus benar-benar mengasihi anak-anakNya. Kita harus percaya bahawa doa kita akan didengari Tuhan dan harus terus berusaha di dalam doa kita. Sesungguhnya, Tuhan kita adalah Tuhan yang hidup!

(dipetik dairpada Manna, terbitan 23, 1994 m/s 41).

Saya Menerima Roh Kudus

Kesaksian Peribadi Tentang Berbahasa roh

Yesus memberitahu murid-muridNya bahawa orang-orang yang percaya kepadaNya akan berbicara dalam bahasa-bahasa yang baru (Markus 16:17). Walaupun manusia tidak dapat memahami akan bahasa lidah, ia adalah satu cara untuk berkomunikasi dengan Tuhan. Apabila kita bedoa dengan bahasa lidah, kita berkata-kata kepada Allah dan bukan kepada manusia (I Korintus 14:2). Tidakkah kamu ingin merasakan kegirangan menerima Roh Kudus dan berbahasa roh di dalam Gereja Yesus Benar?

Berikut adalah beberapa kesaksian peribadi tentang pengalaman menerima Roh Kudus dan berbahasa roh:

 

1.          Saya Menerima Roh Kudus

(oleh Heather Mac Donald, UK, Elgin/Edinburg.)

Akhir-akhir ini, saya merasakan diri saya begitu dipenuhi kasih Tuhan sehingga kadangkala saya rasa bagaikan hendak meletup. Saya sangat ingin berkongsi dengan orang lain, dengan setiap orang. Ianya sukar untuk dijelaskan. Saya merasa begitu kepenuhan dengan anugerahNya dan diberkati dengan kefahaman yang sebenar akan FirmanNya, kehendakNya, tentangNya dan saya berharap agar saya dapat memberikan kefahaman yang sama ini kepada orang lain. Rasanya begitu banyak yang ingin saya berikan. Tuhan sungguh, sungguh mengherankan! Dia senantiasa memerhatikan kita, dengan kedua lengan yang terbuka luas, Ia sedang menanti untuk memeluk kita di dalam belaian kasihNya dan menjaga kita daripada segala bahaya untuk selama-lamanya. Yakobus 4:8 mengatakan, “Mendekatlah kepada Allah, dan Ia akan mendekat kepadamu.” Dia sedang menantikanmu. Dia benar-benar mengasihi kita. Bagaimanalah kita dapat memahami kasihNya terhadap kita? Bagaimanakah kita dapat membalas kesabaran dan ketabahanNya, penantianNya yang sekian lama dan kerinduanNya kepada kita? KasihNya adalah sempurna, tiada tandingan dan melampaui kefahaman manusia.

Saya tahu akan kasihNya kerana saya telah menerima Roh Kudus. Ketika saya berdoa memohon Roh Kudus, saya hanya tahu mengetepikan segala hal-hal yang lain. Namun seorang saudara memberitahu saya supaya berdoa dengan suara yang kuat – sesuatu yang tidak ingin saya lakukan sebelum ini kerana saya merasakan orang lain akan mendengar, mereka akan mendengar apa yang saya katakan. Tetapi kemudiannya saya berdoa tanpa memikirkan hal tersebut. Saya bertekad melakukannya dan mengaku kepadaNya dengan suara yang kuat. Perbuatan demikian kelihatan sungguh tepat kerana hanya terdapat Tuhan dan aku, tiada orang lain di dalam perbualan itu – hanya talian peribadi di antara Dia dengan saya. Perkara yang melucukan ialah tiada sesiapapun yang mendengar apa yang saya ucapkan. Rasa saya, mereka langsung tidak perasan yang saya sedang berdoa dengan suara yang kuat. Sesungguhnya ia adalah doa yang hanya didengari Tuhan.

Selepas pengakuan saya, saya dapat merasakan tangan saya bergerak ke atas dan ke bawah. Saya berdoa, “ Oh, tolong berikan saya Roh KudusMu” dan saya mula berbahasa roh. Saya tidak mungkin dapat memberitahu kepadamu betapa gembiranya saya. Kejadian ini berlaku semasa doa sebelum khotbah disampaikan. Ianya agak sukar untuk berhenti berdoa. Selepas doa itu, saya tidak dapat menumpukan perhatian kepada khotbah yang disampaikan. Kemudian apabila khotbah itu hampir tamat, saya mula merasa bimbang andainya apabila saya berdoa lagi nanti, Roh Kudus itu tidak ada lagi. Saya menjadi cemas. Tetapi apabila saya berdoa untuk kali yang kedua, sukar untuk saya mengeluarkan kata-kata, “ Dalam nama Tuhan Yesus..”; saya berbahasa roh lagi. Saya merasa sungguh gembira, sungguh  berbahagia, seperti tiada suatu apapun yang mungkin dapat menurunkan saya dan sungguh damai – sesungguhnya sukacita dan kedamaian rohani yang benar. Ianya benar-benar suatu perasaan yang istimewa!

Apabila saya pulang ke rumah, saya bedoa lagi sebelum makan malam. Saya telah berdoa selama satu jam. Saya terpegun kerana semua orang sudah selesai makan ketika saya selesai berdoa. Sejam? Saya berfikir, “ Tidak mungkin!” Ianya berlalu begitu cepat  sekali!

Saya sungguh-sungguh bersyukur kepada Tuhan dari lubuk hati saya kerana Dia telah menjawab doa saya dengan segera. Saya benar-benar tahu bahwa Dia berada di situ, senantiasa menanti kita untuk memohon Roh Kudus daripadaNya. Kiranya kita percaya kepada firmanNya, Dia akan memberi kepada mereka yang memohon daripadaNya. Sekiranya kita memohon dengan pertaubatan yang sebenar dan dengan rendah hati, Dia akan mendengar kita. Dia tidak akan menolak sesiapapun. Itu adalah janjiNya.

(dipetik daripada Manna, terbitan 21, 1993, m/s 33).

5 Perbandingan Dogma Roh Kudus

Di kalangan umat Kristen hingga saat ini,”Roh Kudus”merupakan topic yang selalu diperdebatkan.Hal-hal yang selalu diperdebatkan tentang ”Roh Kudus” adalah:

1.Apakah ketika percaya Tuhan Yesus berarti sudah ada Roh Kudus?
2.Apakah menerima Roh Kudus harus berbahasa roh?
3.Adakah hubungan antara Roh Kudus dengan keselamatan?

A.Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:

1.Semua orang yang percaya pada Tuhan Yesus berarti sudah ada Roh Kudus.Setelah peristiwa pencurahan Roh Kudus pada hari Pentakosta maka Roh Kudus tinggal di dalam hati setiap orang yang percaya(Kis.2:1-4).

2.Bagaimana mungkin seseorang dapat mengaku bahwa Yesus adalah Tuhan dan Juruselamat kalau tidak oleh Roh Kudus(I Kor.1:2;12:3).Kerana itu seseorang yang percaya kepada Tuhan Yesus,berarti orang tersebut sudah ada Roh Kudus.

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1.Percaya kepada Tuhan Yesus dan dapat mengatakan bahwa Yesus adalah Tuhan dan Juruselamat adalah gerakan Roh Kudus,ini tidak berarti telah menerima Roh Kudus(I Kor.1:2;12:3).Bukti:Petrus,mulutnya mengatakan/mengakui bahwa Yesus adalah Anak Allah yang hidup,ini tidak berarti Petrus pada waktu itu telah menerima Roh Kudus.Petrus menerima Roh Kudus adalah dikemudian hari yaitu pada hari Pentakosta(Mat.16:15-17;Kis.2:1-4).

2.Murid-murid di Efesus telah percaya kepada Tuhan,tetapi mereka belum menerima Roh Kudus .Paulus bertanya kepada mereka:”sudahkah kamu menerima Roh Kudus ketika kamu menjadi percaya?”Akan tetapi mereka menjawab dia:”Belum,bahkan kami belum pernah mendengar bahwa ada Roh Kudus.”Setelah murid-murid di Efesus memberi diri mereka dibaptis dalam nama Tuhan Yesus,kemudian Paulus menumpangkan tangan ke atas mereka,lalu mereka menerima Roh Kudus(Kis.19:1-6).

B.Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:

Kita boleh memohon Kuasa Roh Kudus lebih nyata di dalam hidup kita,tetapi sesuatu yang berlebihan kalau kita memohon lagi pencurahan Roh Kudus seperti pada hari Pentakosta di zaman rasul.

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

Orang yang sudah menerima Roh Kudus harus memohon agar kuasa Roh Kudus lebih nyata lagi dalam kehidupannya(Ef.5:18)Orang yang belum menerima Roh Kudus harus memohon pencurahan Roh Kudus(Luk.11:13).Pada zaman rasul,para rasul sangat memperhatikan/mementingkan umat Tuhan dalam hal sudah atau belum menerima Roh Kudus,bukti:

i)Para Rasul mengutus Petrus dan Yohanes ke Samaria agar jemaat Samaria beroleh Roh Kudus(Kis.8:14-17).

ii)Ketika Paulus di Efesus,Paulus bertanya kepada murid-murid.Katanya kepada mereka:”Sudahkah kamu menerima Roh Kudus,ketika kamu menjadi percaya?”Akan tetapi mereka menjawab dia:”Belum,bahkan kami belum pernah mendengar,bahwa ada Roh Kudus.”Lalu kata Paulus kepada mereka:”Kalau begitu dengan baptisan manakah kamu telah dibaptis?”Jawab mereka:”Dengan Baptisan Yohanes.”Kata Paulus:”Baptisan Yohanes adalah pembaptisan orang yang telah bertobat,dan ia berkata kepada orang banyak,bahwa mereka harus percaya kepada Dia yang datang kemudian daripadanya,yaitu Yesus.”Ketika mereka mendengar hal itu,mereka memberi diri mereka dibaptis dalam nama Tuhan Yesus.Dan ketika Paulus menumpangkan tangan di atas mereka,turunlah Roh Kudus ke atas mereka,dan mulailah mereka berkata-kata dalam bahasa roh dan bernubuat.Jumlah mereka adalah kira-kira dua belas orang(Kis.19:1-6).
Oleh kerana itu orang yang belum menerima Roh Kudus harus memohon pencurahan Roh Kudus atas dirinya.

C.Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:

Rod Kudus dicurahkan sesuai dengan janji Bapa pada hari Pentakosta hanyalah terjadi satu kali,tidak berulang kali,bersifat lambing,dan setelah itu tinggal selama-lamanya dalam hati setiap orang yang percaya(Ef.3:17;I Kor.6:19).

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

Peristiwa Roh Kudus dicurahkan sesuai dengan janji Bapa pada hari Pentakosta,di mana ada 120 orang murid-murid menerima Roh Kudus tidak dapat dikatakan bahwa murid-murid mewakili menerima Roh Kudus atau bersifat Lambang(Kis.2:1-4).Sebab menerima Roh Kudus adalah pengalaman setiap peribadi dan Roh Kudus zaman rasul-rasul dicurahkan berulang kali,bukan hanya sekali dan terus menerus,sebagai bukti:

i)Orang Samaria menerima Roh Kudus(Kis.8:14-17).
ii)Saulus menerima Roh Kudus(Kis.9:17).
iii)Komelius,sanak saudaranya dan sahabat-sahabatnya menerima Roh Kudus(Kis.10:24;44-47).
iv)Murid-murid di Efesus menerima Roh Kudus setelah dibaptis dalam nama Tuhan Yesus(Kis.19:1-7).
Rasul Petrus memastikan bahwa Kornelius,sanak saudaranya dan sahabat-sahabatnya menerima Roh Kudus sama seperti yang telah diterima oleh para murid pada hari Pentakosta(Kis.10:47;11:15-17).
Ayat Alkitab yang mengatakan bahwa Roh Kudus diam dalam hati jemaat Korintus dan jemaat Efesus ketika mereka percaya(I Kor.6:19;Ef.1:13;3:17).Ayat ini tidak ada hubungannya dengan gereja-gereja pada umumnya sekarang ini,sebab gereja zaman Rasul didirikan oleh Roh Kudus,sedangkan gereja-gereja umumnya sekarang ini banyak yang tidak ada Roh Kudus.

D.Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:

​Orang yang telah mendengar firman Kebenaran dan menerimanya berarti telah menerima Roh Kudus yang dijanjikan (Ef.1:13).

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

Perkataan dalam Ef.1:13 adalah perkataan Paulus yang ditujukan kepada jemaat di Efesus yang telah menerima Roh Kudus(Kis.19:1-12).Ini sama sekali tidak ada kaitannya atau hubungannya dengan gereja-gereja umumnya sekarang ini yang belum menerima Roh Kudus.Roh Kudus adalah Roh Kebenaran,di mana ada Roh Kudus maka Roh Kudus akan memimpin kepada seluruh kebenaran(Yoh.16:13).Gereja-gereja sekarang ini pada umumnya tidak ada Roh Kudus,kerana itu sesungguhnya apa yang mereka dengar dan terima bukanlah sepenuhnya firman kebenaran/Injil Keselamatan(Mat.28:20;II Yoh.1:9;Yoh.3:24).

E. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:

Pada hari Pentakosta,bahasa roh yang diucapkan oleh murid-murid adalah bahasa mereka masing-masing dari berbagai Negara.Akan tetapi sekarang ini,orang yang mengaku telah menperoleh Roh Kudus dengan bukti berbahasa roh maka bahasa roh sama sekali tidak dapat dimengerti oleh dirinya sendiri atau orang lain(Kis.2:1-6).

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1.Pada hari Pentakosta,murid-murid menerima Roh Kudus dengan bukti berbahasa roh dan bukan berkata-kata dalam bahasa mereka sendiri dari berbagai Negara.Bila benar bahwa 120 orang murid dalam waktu yang bersamaan mengucapkan 15macam bahasa,maka suaranya akan berbaur,kacau,dan bagaimana orang yang mendengar dapat mengerti dan membedakan bahwa kata-kata yang diucapkan murid-murid adalah bahasanya sendiri.Orang Yahudi yang baru pulang dari negeri lain dapat mengerti bahasanya sendiri yang diucapkan oleh murid-murid,hal ini disebabkan kerana Tuhan membukakan telinga mereka atau memberi karunia kepada mereka untuk menafsirkan atau menterjemahkan bahasa roh(I Kor.12:10b).

2.Bukti seseorang menerima Roh Kudus adalah berbahasa roh.Bahasa roh tidak dapat dimengerti oleh manusia.Alkitab mengatakan:Siapa yang berkata-kata dengan bahasa roh,tidak berkata-kata kepada manusia,tetapi kepada Allah.Sebab tidak ada seorang pun yang mengerti bahasanya:oleh Roh ia mengucapkan hal-hal yang rahasia(I Kor.14:2).

F. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:

Dalam Yohanes 20:21-23-Yesus mengembusi murid-murid dan berkata:”Terimalah Roh Kudus.”Pada saat itu para murid menerima Roh Kudus dan janji Tuhan tentang Roh Kudus dalam Yohanes 14:16 dan Yohanes 16:7 telah digenapi.

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1. Tuhan Yesus berkata: ”…Sebab jikalau Aku tidak pergi,Penghibur itu tidak akan datang kepadamu,tetapi jikalau Aku pergi,Aku akan mengutus Dia kepadamu.” (Yoh.16:7).Pada saat Tuhan Yesus belum naik ke sorga,kerana itu murid-murid belum menerima Roh Kudus.

2. Rasul Yohanes menuliskan, ”…sebab Roh itu belum datang,kerana Yesus belum dimuliakan.” (Yoh.7:39).Tuhan Yesus belum dimuliakan ketika Dia menampakkan diri kepada murid-murid-Nya. (dimuliakan mengacu kepada kenaikan dan pengagungan; Kis.2:33;5:31;Flp.2:9-10.)Dengan demikian Dia belum mengutus Roh Kudus kepada mereka saat itu.

3. Jika pada waktu itu murid-murid telah menerima Roh Kudus.Mengapa Tuhan Yesus menyuruh murid-murid menantikan Roh Kudus di Yerusalem?(Luk.24:49;Kis.1:4-5)Roh Kudus sesungguhnya diberikan kepada murid-murid pada hari Pentakosta yaitu beberapa hari setelah Yesus naik ke Sorga.

4. Perkataan “Terimalah Roh Kudus”adalah sebuah janji dan jaminan,bukanlah sebuah penggenapan.Struktur kalimatnya yang sama ditemukan dalam “Damai sejahtera menyertai” (Ayat 19-21)yang juga merupakan sebuah jaminan dan janji.
G.Di dalam Alkitab tidak ada perintah bahwa “harus menerima atau memohon Roh Kudus”.Semua jemaat Tuhan sudah ada Roh Kudus.

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1. Roh Kudus adalah janji Tuhan.Tuhan Yesus memerintahkan murid-murid-Nya menantikan janji Bapa yaitu menerima Roh Kudus (Luk.24:49;Kis.1:4-5).

2. Ada perintah dalam Alkitab harus memohon Roh Kudus. (Luk.11:13).

H. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:
Setelah seseorang menerima Baptisan Air berarti orang tersebut sudah menerima Roh Kudus (Kis.2:38).Oleh kerana itu setiap jemaat, bangsa apapun, kedudukan apapun telah menerima Roh Kudus (I Kor.12:13).

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1. Setelah seseorang menerima Baptisan Air belum berarti sudah menerima Roh Kudus.Ayat Alkitab dalam Kisah Para Rasul 2:38 tidak dapat dijadikan dasar bahwa setelah dibaptis pasti akan menerima Roh Kudus,sebab gereja pada zaman Rasul didirikan/dibangun oleh Roh Kudus,kerana itu kalau mereka menerima Baptisan Air mereka pasti akan menerima Roh Kudus,kerana ini adalah janji Tuhan kepada mereka.Sedangkan gereja-gereja sekarang banyak yang tidak ada Roh Kudus (gereja tidak didirikan oleh Roh Kudus).

2. Orang-orang di Samaria sudah menerima Baptisan Air tetapi mereka belum menerima Roh Kudus.Di kemudian hari setelah para rasul datang ke Samaria dan berdoa menumpangkan tangan ke atas mereka,barulah mereka menerima Roh Kudus (Kis.8:16-17).

3. Orang-orang di Efesus sudah menerima Baptisan Air tetapi mereka belum menerima Roh Kudus.Kemudian setelah Paulus berdoa menumpangkan tangan ke atas mereka,barulah mereka menerima Roh Kudus (Kis.19:1-6).

I. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:

1. Adanya perbuatan baik pada diri seseorang berarti orang tersebut sudah ada Roh Kudus, sebab perbuatan baik adalah buah-buah Roh Kudus (Gal.5:22-23).

2. Adanya cinta kasih dan iman pada diri sendiri seseorang adalah bukti orang tersebut dipenuhi Roh Kudus.

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1.Adannya perbuatan baik pada diri seseorang,tidak berarti orang tersebut memiliki buah-buah Roh Kudus dan telah ada Roh Kudus.Realita,ada banyak orang di luar Kristen,mereka memiliki perbuatan baik,bahkan ada yang sangat baik,namun mereka tidak dapat dikatakan telah menerima Roh Kudus.

2.Komelius,seorang perwira pasukan,yang disebut pasukan Italia,ia seorang yang saleh,mempunyai cinta kasih dan beriman tetapi sebelum bertemu rasul Petrus ,ia

J. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:
Setiap orang yang giat melayani Tuhan,berarti sudah ada Roh Kudus.

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

Orang yang giat melayani Tuhan belum berarti orang tersebut sudah ada Roh Kudus.bukti,Rasul Petrus telah ikut Yesus dan giat melayani Tuhan,namun pada waktu itu Petrus belum menerima Roh Kudus,baru kemudian pada hari Pentakosta,Petrus menerima Roh Kudus (Mat.18:27;Kis.2:14-18).

K. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:

Seseorang yang dalam pekerjaan kudus disertai Tuhan seperti dapat menjelaskan atau menguraikan ayat-ayat Alkitab,mengajar firman Tuhan,berkotbah berarti bukti dipenuhi Roh Kudus.

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

Seseorang yang dalam pekerjaan kudus disertai Tuhan seperti dapat menjelaskan atau menguraikan ayat-ayat Alkitab,mengajar firman Tuhan,berkotbah belum berarti orang tersebut sudah ada Roh Kudus.Bukti:Apolos adalah seorang yang fasih berbicara dan mahir dalam soal-soal kitab suci,ia bersemangat dan telah menjadi saksi yang baik bagi Tuhan,tetapi ia hanya mengetahui Baptisan Yohanes saja (Kis.18:24-25).Di lain pihak murid-murid di Efesus telah percaya kepada Tuhan dan telah menerima baptisan Yohanes,tetapi mereka belum mendengar ada Roh Kudus dan belum menerima Roh Kudus (Kis.19:1-6).Kerana itu Apolos yang hanya mengetahui baptisan Yohanes saja berarti belum meneriam Roh Kudus.

L. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:
Seseorang yang menerima Roh Kudus tidak harus berbahasa roh.Pada hari Pentakosta ada 3000orang yang dibaptis,di sini tidak ada catatan bahwa mereka menerima Roh Kudus,bahkan sampai bertambah menjadi 5000 orang jemaat pun tidak ada catatan bahwa mereka menerima Roh Kudus.Ketika orang Samaria menerima Roh Kudus,juga tidak disebutkan ada yang berbahasa roh (Kis.8:14-17).Kenyataan-kenyataan tersebut menunjukkan bahwa berbahasa roh bukanlah bukti satu-satunya menerima Roh Kudus.

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1.Alkitab memang tidak menulis bahwa 3000 orang menerima Roh Kudus,kerana itu tentang bahasa roh tidak dikemukakan,tetapi kita tidak boleh mengatakan bahwa mereka tidak ada Roh Kudus.Menerima Roh Kudus pasti berbahasa roh. (Kis.10:45-46).

2.Ketika orang Samaria menerima Roh Kudus,di dalam Alkitab memang tidak dikatakan mereka berbahasa roh,hal ini hanyalah tidak ditulis/dikemukakan.Kita tidak boleh memastikan bahwa mereka tidak berbahasa roh.

3.Simon mantan tukang sihir ingin menawarkan uang kepala para rasul untuk membeli kuasa pemberian Roh Kudus dengan menumpangan tangan,tentu disebabkan Simon mantan tukang sihir melihat,ketika Roh Kudus dicurahkan ke atas orang Samaria,terdapat tanda/bukti yaitu “dapat dilihat ”dan “dapat didengar” (Kis.8:18-19).

4.Pengalaman orang-orang di rumah Kornelius menerima Roh Kudus adalah sama seperti pengalaman rasul-rasul pada hari Pentakosta yaitu berbahasa roh.Ketika Petrus pulang ke Yerusalem,ia melaporkan kepada rasul-rasul yang lain: ”Dan ketika aku mulai berbicara,turunlah Roh Kudus ke atas mereka,sama seperti dahulu ke atas kita.” (Kis.11:15-16; Kis.2:1-13).

M. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:
Roh Kudus adalah salah satu karunia,tidak semua umat Tuhan menerimanya.Dalam I Korintus pasal 12 dan 14 dapat kita diketahui bahwa bahasa roh ditempatkan sebagai karunia terakhir dan terkecil,kegunaannya terbatas.Berbahasa roh bukanlah satu-satunya bukti menerima Roh Kudus.Jika tidak akan dikatakan demikian,malah karunia bernubuat ditempatkan sebagai karunia yang lebih besar dan harus diusahakan,sebab berguna untuk membangun jemaat.

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1.Roh Kudus adalah janji Tuhan pada umat-Nya (Kis.1:4-5; Kis.2:38-39).Bahasa roh dalam I Kor.12:7-11 dan I Kor.14 yang dianggap sebagai karunia terakhir dan terkecil/terbatas adalah bahasa roh untuk berkotbah Bahasa Roh untuk berkotbah merupakan karunia khusus yaitu karunia pelayanan untuk membangun tubuh Kristus.

2.Bahasa roh untuk berkotbah merupakan salah satu karunia Roh Kudus dari 9 karunia Roh Kudus yang tertulis dalam I Kor.12:7-11. Berkhotbah dalam bahasa roh adalah karunian khusus,tidak setiap umaT Tuhan menerimanya,tujuannya untuk membangun jemaat,kerana itu jumlah orang yang berkata-kata dalam bahasa roh harus dibatasi,seorang demi seorang dan harus ada yang menafsirkan (I Kor.14:14-15,26-28),sedangkan bahasa roh sebagai bukti menerima Roh Kudus adalah bahasa roh untuk berdoa, yang merupakan karunia umum,tujuannya untuk membangun diri sendiri,kerana jumlah orang yang berbahasa roh tidak dibatasi, tidak perlu seorang demi seorang dan tidak perlu ditafsirkan (I Kor.14:2,4,14-15).

3.Berbahasa roh adalah bukti satu-satunya dalam menerima Roh Kudus.Murid-murid di Kaisarea yang berjalan bersama Petrus dapat mengetahui bahwa Kornelius sekeluarga telha menerima Roh Kudus adalah “kerana mendengar mereka berbahasa roh”Bahkan Petrus berkata,mereka telah menerima Roh Kudus “sama sepert lita”(Kis.10:44-47).Kemudian ketika Petrus pulang ke Yerusalem melaporkan hal-hal tersebut,ia menekankan sekali lagi dengan mengatakan bahwa Roh Kudus turun ke atas mereka,”sama seperti dahulu ke atas kita”(Kis.11:15).Maka dapat kita ketahui,bahwa para rasul sangat mementingkan pengalaman penerimaan Roh Kudus pada hari Pentakosta,dengan pengalaman tersebut maka berbahasa roh dijadikan sebagai satu-satunya dasar untuk memutuskan “sudah atau belum menerima Roh Kudus.”

N. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:
Orang yang berkata-kata dalam bahasa roh harus dibatasi jumlah orangnya,harus seorang demi seorang dan harus ada orang lain yang menafsirkannya (I Kor.14:27-28).Namun sekarang ini dikalangan umat Kristen,pada waktu mereka berbahasa roh tidaklah seorang demi seorang dan tidak ada yang menafsirkannya.

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1.Berkata-kata dalam bahasa roh yang dibatasi jumlahnya,harus seorang demi seorang dan ada yang menafsirkannya adalah berbahasa roh waktu berkotbah/bernubuat.Hal ini berbela dengan bahasa roh pada waktu berdoa,tidak dibatasi oleh ketentuan tersebut.

2.Kotbah dalam bahasa roh adalah ditujukan kepada manusia (bukan kepada Allah)kerana itu bila tidak dibatasi jumlah orangnya,tidak bergiliran,dan tidak ada yang menafsirkannya atau menterjemahkannya akan terjadi kekecauan dan tidak dapat dapat membangun orang lain.

3.Berdoa dalam bahasa roh adalah ditujukan kepada Allah,tidak dibatasi jumlah orangnya,tidak bergiliran dan tidak ditafsirkan/diterjemahkan,sebab Allah mengerti atau Mahatahu.

O. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:
Di dalam pertemuan jemaat,suasana haruslah tenang,jangan berkata-kata dalam bahasa roh (I Kor.14:19,22,33).

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1.Ayat-ayat Alkitab I Kor.14:19,23,33 adalah tentang berkotbah dalam bahasa roh yang tidak diterjemahkan.Maksudnya kalau berkotbah dalam bahasa roh tetapi tidak ditafsrkan atau diterjemahkan tidaklah dengan bahasa akal (yang dapat dimengerti) untuk mengajar/membangun orang lain.

2.Paulus menentang berkotbah dalam bahasa roh yang tidak diterjemahkan (I Kor.14:23).Ini bukan berarti Paulus tidak setuju berbahasa roh,mengapa ia sangat mementingkan berkata-kata dalam bahasa roh,dan mengatakan bahwa ia berbahasa roh lebih banyak daripada semua orang (I Kor.14:18).

3.Di gereja Korintus terjadi kekacauan sebab mereka berkotbah dalam bahasa roh tetapi jumlah orangnya tidak dibatasi,tidak bergiliran dan tidak ditafsirkan/diterjemahkan (I Kor.14:27-28).Kerana itu Paulus mengatakan bahwa Allah tidak menghendaki kekacauan tetapi damai sejahtera (I Kor.14:33).

P. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:
Seseorang yang mengaku bahwa Yesus adalah Tuhan dan Juruselamat maka pasti diselamatkan kerana itu tidak perlu menerima Roh Kudus.
Alkitab mengatakan: Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu,bahwa Yesus adalah Tuhan,dan percaya dalam hatimu,bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati,maka kamu akan diselamatkan.Kerana dengan hati orang percaya dan dibenarkan,dan dengan mulut orang mengaku dan diselamatkan (Rm.10:9-10).

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1.Ayat Alkitab Rm.10:9-10 adalah surat Paulus kepada jemaat,maka rasul Paulus keada jemaat di Roma.Pada waktu itu terjadi penganiayaan terhadap jemaat,maka rasul Paulus mengatakan:”Kerana dengan hati orang percaya dan dibenarkan,dan dengan mulut orang mengaku dan diselamatkan.”Maksudnya kalau pada waktu penganiayaan,jemaat menyangkai Tuhan Yesus maka tidak dapat diselamatkan.

2.Percaya Yesus sebagai Tuhan dam Juruselamat merupakan langkah awal untuk beroleh anugerah keselamatan.Kita tidak dapat mengatakan cukup hanya percaya kepada Tuhan Yesus dan tidak perlu menerima Roh Kudus.Pengalaman jemaat pada zaman rasul,jemaat harus menerima Roh Kudus (Kis.8:14-17;19:1-7).

Q. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:
Apabila dikatakan bahwa Baptisan Air mempunyai khasiat mengampuni dosa (Kis.2:38;22:16),dikuduskan dan dibenarkan (I Kor.6:11).Kelahiran kembali (Tit.3:5),dibangkitkan (Kol.2:12),diselamatkan (I Ptr.3:20-21),kalau demikian cukup hanya menerima Baptisan Air saja,lalu untuk apa harud menerima Roh Kudus?

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

Baptisan Air mempunyai hubungan dengan keselamatan,namun menerima Roh Kudus pun mempunyai hubungan dengan keselamatan.Kerana itu menerima Roh Kudus tidak dapat diabaikan,sebab Alkitab mengatakan:

1. ”…Tetapi jika orang tidak memiliki Roh Kristus,ia bukanlah milik Kristus.”(Rm.8:9).

2. ”…Jawab Yesus:Aku berkata kepadamu,sesungguhnya jika seseorang tidak dilahirkan dari air dan Roh,ia tidak dapat masuk Kerajaan Allah.”(Yoh.3:5).Dilahirkan dari air adalah menerima Baptisan Air dan dilahirkan adalah menerima Roh Kudus.

3. Seseorang yang telah mati rohaninya kerana dosa,ia harus menerima Roh Kudus,barulah dapat dibangkitkan dan memeperoleh hidup dari Tuhan.(Yeh.37:14).

4.Tuhan Yesus bangkit dari kematian,hal ini disebabkan kerana di dalam Dia ada Roh Allah;Roh Allah adalah kekal,hidupnya tidak berkesudahan.Demikian pula dengan kita,apabila di dalam diri kita ada Roh Kudus,kita pun pasti dibangkitkan dalam tubuh rohani seperti Yesus (Rm.8:11).

5.Pada waktu Tuhan Yesus datang ke dua kali,kita akan dibangkitkan dalam tubuh rohani dan beroleh hidup kekal.Roh Kudus sebagai bukti bahwa kelak kita akan dibangkitkan dalam tubuh rohani.(II Kor.5:1-3).

6. Roh Kudus dicurahkan kepada kita sebagai bukti bahwa kita adalah anak Allah dan ahli waris Kerajaan Sorga (Gal.4:6-7;Ef.1:14).

R. Pandangan Gereja-Gereja Pada Umumnya:

Seorang bayi yang sudak dibaptis tetapi belum menerima Roh Kudus,kemudian meninggalkan dunia,bagaimana dengan Baptisannua,apakah Baptisan berkhasiat?

*Pandangan Gereja Yesus Benar:

1. Menerima Baptisan Air dan Roh Kudus keduanya mempunyai hubungan dengan keselamatan.Keduannya tidak dapat dipisahkan.Kerana Roh Kudus adalah janji Tuhan,maka bayi yang telha dibaptis,Tuhan pasti akan memberikan Roh Kudus kepadanya.

2. Roh Kudus dapat diberikan Oleh Tuhan kepada bayi beberapa saat sebelum ia meninggal atau dapat pula bersamaan pada waktu ia meninggal.Dalam keadaan ini tentu tidak mempunyai kesempatan untuk berbahasa roh walaupun demikian sesungguhnya bayi tersebut telah menerima Roh Kudus.

3. Janji anugerah keselamatan yaitu Baptisan Air untuk pengampunan dosa dan menerima Roh Kudus juga untuk anak-anak,tidak terkecuali bayi (Kis.2:38-39).

Bab 15 Kesaksian-kesaksian Peribadi

15.1 Pendahuluan

​Bab ini memperlihatkan beberapa kesaksian untuk memberikan sebuah gambaran kepada para pembaca mengenai pengalaman-pengalaman orang-orang percaya yang menerima Roh Kudus.

​Perlu ditekankan, pengalaman tiap-tiap orang berbeda: beberapa jemaat mempunyai pengalaman yang lebih kuat yang diberikan Allah kepada mereka daripada jemaat-jemaat lain. Namun satu ciri yang senantiasa ada dan umum di dalam pengalaman semua jemaat adalah mereka semua berkata-kata dalam bahasa roh pada saat menerima baptisan Roh Kudus. Ini adalah bukti mutlak menerima Roh Kudus, seperti yang ditunjukkan di dalam Alkitab.

​Kiranya Roh Allah menerangi hati anda dan mengilhamkan anda untuk memohon Roh Kudus di Gereja Yesus Benar, seperti orang-orang ini.

15.2 Sukacita yang tak terukur (oleh Lin Wu Zhen)

​Di tahun 1929, saya membuka praktek pengobatan di Xikou, Taiwan. Sya tidak mengenal agama Kristian dan tidak pernah mendengar nama Yesus. Walaupun saya seorang doctor, saya tidak mampu menyembuhkan isteri saya yang menderita asma selama bertahun-tahun.

​Pada suatu hari, saudara ipar saya yang bernama Tsai Hai Dao berkata kepada saya, “Gereja Yesus Benar mengabarkan injil di Dalin. Gereja itu mempunyai Roh Kudus, dan orang-orang yang sakit dapat pergi ke sana untuk memperoleh kesembuhan. Bawa saudara perempuan saya ke sana agar ia dapat sembuh dari asma.”

​Namun kata-kata ini menyebalkan hati saya, dan saya langsung menegurnya.

​Beberapa hari kemudian, saya pergi ke Dalin untuk mengunjungi teman baik saya, Zhu Kuo. Saat saya tiba di sana, saya melihatnya membaca majalah Holy Spirit Times. Ia berkata kepada saya dengan penuh rasa tertarik, “Di sini ada berita yang sangat menarik: artikel ini membicarakan tentang Gereja Yesus Bnear, yang berasal dari China,dan berbeda dengan gereja-gereja lain. Jemaatnya mempunyai Roh Kudus dapat berbahasa roh. Mereka bahkan dapat mengusir setan dan menyembuhkan sakit. Gereja ini pasti gereja yang benar.”

​Saya menjawab, “Kamu bicara omong kosong. Bagaimana biasa orang flosofis dan pintar seperti kamu, yang tidak percaya dengan ipar saya, dan tidak percaya dengan dewa-dewa, biasa sebodoh saudara ipar saya, Hai Dao? Pernahkah kamu pergi ke toko bunga yang tidak kepada orang-orang betapa pandai kemampuan pengubatan kita, dan betapa mujarab ubat-ubatan kita dibandingkan yang lain. Tidak berbeda dengan agama: gereja mana yang tidak menyatakan diri sebagai yang benar dan yang dapat menyelamatkan dunia? Saya tidak mahu percaya.”

​Tetapi Zhu Kuo bersikeras, “Gereja Yesus Benar pastilah berbeda dengan gereja-gereja lain. Belum lama ini saya juga tidak mahu percaya, tetapi saya melihat dengan mata kepala sendiri beberapa pasien saya percaya dan mendapatkan kesembuhan. Ini sebabnya saya ingin mencari tahu lebih banyak.”

​Penasaran dengan perkataan teman saya ini, saya menjawab, “Mungkin ada sesuatu di balik hal ini. Beritahu saya apabila kamu mahu pergi ke sana- saya akan pergi denganmu”

​Tiga hari setelah kembali ke rumah, pada tanggal 8 April 1929, saudara ipar saya Hai Du membawa Penatua Seiki Suda dari Jepun, dan Saudara Hai Qing Tsai (yang kemudian dikenal sebagai Diaken Shen Ming Tsai) ke rumah saya. Penatua menjelaskan, “Tuan Kuo berkata kepada saya bahawa anda mahu mengetahui lebih banyak tentang kebenaran, dan itu sebabnya kami ada di sini”

​Mendengar ini, saya segera mengajak teman-teman untuk bergabung dengan kami, muntuk mendengar pesan mereka. Penatua lalu menyampaikan khotbah dalam bahasa Jepun yang diterjemahkan diaken ke bahawa Taiwan. Setelah mereka selesai, mereka meminta isteri dan anak-anak saya untuk berlutut di tempat tidur dan berdoa. Ia meminta mereka untuk percaya di dalam hati dan mengajarkan mereka doa sederhana: “Haleluya! Tepujilah Tuhan Yesus. Kami memohon agar Roh Kudus memenuhi hati kami.” Penatua dan diaken lalu berdoa di dalam bahasa roh yang tidak saya mengerti. Saya juga melihat tubuh mereka bergetar.

​Lima minit berdoa, saya menyedari adanya sebuah kekuatan yang mengangkat isteri saya beberapa inci dari atas tempat tidur. Ia meloncat-loncat dengan lututnya, dan memukuli dadanya sendiri. Isteri saya mengucapkan kata-kata yang tidak saya mengerti. Saya merasa ngeri- saya berfikir, apabila ia terus melakukan hal ini, ia akan merusak paru-parunya dan mati. Jadi saya naik ke atas tempat tidur untuk menghentikannya. Melihat kekuatiran saya, penatua menaruh tangannya ke atas kepala isteri saya, dan berkata, “Amin”. Isteri saya kemudian menjadi tenang. Ia keringatan, tetapi tersenyum. Yang mengejutkan, ia nampaknya tidak ada dalam kesakitan, dan malah nampak segar dan tenang. Ia berkata, “Saat berdoa, saya melihat cahaya yang sangat terang menyinari saya.”

​Diaken Tsai menjawab, “Puji Tuhan atas kasih karuniaNya. Ia telah melihat cahaya kemuliaan.”

​Pada saat itu saya tidak mengerti apa yang ia maksud. Cahaya apa yang dilihat isteri saya?

​Sebelum mereka pergi, penatua dan diaken berkata kepada saya, “Bila anda percaya kepada Yesus dengan tulus, anda juga dapat menerima Roh Kudus, bahkan tanpa perlu kami tumpangi tangan.”

​Malam itu, sebelum kami tidur, isteri dan anak saya berdoa. Sekali lagi, mereka dipenuhi Roh Kudus dan berkata-kata dalam bahasa yang tidak dimengerti. Dan sekali lagi, isteri saya meloncat-loncat dengan lututnya.

​Setelah berdoa, saya berkata kepadanya, “Kamu tidak sehat. Mengapa harus berdoa sebegitu keras?”

​Ia menjawab, “Saya ingin berdoa kerana rasanya enak- lebih enak daripada meminum ubat. Saya juga dapat merasakan kesihatan saya membaik.”

​Tidak lama, isteri dan anak saya menerima baptisan air. Saya juga mulai mengikuti kebaktian di gereja dan belajar Alkitab dengan tekun. Perlahan-lahan, kasih Allah membuka hati saya untuk mengerti kebenaran. Lalu pada tanggal 20 Mei 1929, giliran saya yang dilahirkan menjadi manusia baru. Hari ini, sepuluh orang yang menerima baptisan air, termasuk teman saya, Zhu Kuo, saudara ipar saya, Tsai Hai Dao, dan beberapa guru dan orang-orang yang menghadapi berbagai macam penyakit. Banyak penduduk desa yang penasaran turut serta untuk melihat-lihat. Mereka mengejek kami, “Bagaimana mungkin orang-orang berpendidikan seperti kalian percaya dengan Yesus?”

​Setelah baptisan air, kami kembali ke gereja untuk menerima sakremen pembasuhan kaki dan perjamuan kudus. Kamu semua merasa sangat terharu dengan kasih Allah. Kemudian kami berdoa bersama memohon Roh Kudus. Pada saat berdia, Penatua Gideon Huang menumpangkan tangan ke atas kepala saya, dan saya dapat merasakan kehangatan turun ke atas kepala saya, dan saya dapat merasakan kehangatan turun ke kepala saya. Saya merasa sukacita, tetapi tidak mendapatkan Roh Kudus.

​Keesokkan hari pada waktu sore, kami pergi keluar ke padang di belakang rumah kami untuk berdoa. Langit nampak gelap kerana baru saja turun hujan. Kami tidak dapat berlutu kerana tanah masih basah, jadi kami berdoa dengan berdiri. Setelah beberapa minit, dalam keadaan sedar, saya merasakan kaki saya bergerak dan menyedari adanya sebuah rasa hangat di dalam diri saya. Saya dapat mengetahui saya akan segera menerima Roh Kudus, dan mengencangkan genggaman tangan saya agar tidak bergerak-gerak. Saya juga dengan sedar berusaha mengucapkan kata-kata doa saya dengan hati-hati, agar saya tidak berbahasa roh. Namun saya tidak dapat menahan kuasa Roh Kudus- saya mulai mengucapkan kata-kata yang tidak saya mengerti. Pada saat yang sama, tubuh saya mulai terangkat dari tanah oleh Roh. Saya menari dan berbalik, tangan saya tersebar di kanan dan kiri saya. Di depan, saya dapat melihat cahaya yang seerang siang hari.

​Saya belum pernah mengalami sukacita seperti itu pada malam saya menerima Roh Kudus. Saya tidak akan menukarnya dengan apa pun juga dalam dunia ini.

15.3 Diilhamkan kerana perubahan suami saya (oleh Yang Shu Zhen)

​Ada masa-masa saya tidak mengenal Yesus Kristus dan menyembah berhala. Saya hidup dalam kemiskinan di sebuah desa. Suami saya mempunyai kesihatan yang jelek dan tidak mampu bekerja. Ia juga mempunyai temperamen yang buruk dan sering memukuli saya hingga jatuh sakit. Saya merasa putus asa dan sendirian. Tetapi saya bersyukur kepada Allah atas kasihNya kerana dalam masa-masa itu, Ia menyelamatkan suami saya (yang kemudian menjadi Diaken Tsai Shen Ming) dan saya sendiri.

​Di tahun 1928, suami saya pergi ke Tainan di Taiwan, untuk mencari pengubatan. Di sana ia dipimpin oleh Tuhan untuk mengikuti kebaktian di Gereja Yesus Benar. Setelah mempelajari doktrin-doktrin, ia dibaptis, meninggalkan Gereja Presbiterian yang selama ini ia ikuti. Segera setelah itu, ia menerima Roh Kudus dan menjadi orang yang sama sekali baru. Ketika ia kembali ke desa kami, ia mulai mengabarkan injil dengan penuh semangat mengenai pekerjaan Roh Kudus di Gereja Yesus Benar. Tetapi saya tidak berani menyakini ia telah sungguh-sungguh berubah dan mengabaikan apa yang ia katakana. Namun saya mengamati sifat dan tingkah lakunya selama beberapa hari, dan melihat sebuah perbedaan yang sangat drastic.

​Suatu hari, seorang penatua dari Gereja Yesus Benar datang ke desa kami untuk mengadakan baptisan air. Pada saat itulah saya memutuskan untuk percaya dan dibaptis. Saat suami saya menanyakan alasan saya, saya menjawab, “Saya ingin agar dosa-dosa saya dihapuskan; agar saya dapat berubah, dan hidup dalam kehidupan yang baru”. Mendengar ini, suami saya menjadi sangat gembira. Pada saat dibaptis, saya melihat cahaya kemuliaan bersinar di depan saya. Setelah itu saya merasakan seolah-olah ada beban berat, yang selama ini saya pikul, terangkat. Saya merasa sangat ringan- seperti orang yang merdeka. Saya merasa sangat gembira dan terus menerus mengucapkan “Haleluya“.

​Pada saat berjalan pulang, saya berdoa berkali-kali: lima kali di tengah perjalananl tiga kali di rumah, saat mencuci baju, dan lima kali saat memasak makan malam. Apada akhirnya, setelah saya selesai memasak dan menunggu keluarga berkumpul di meja makan, saya berdoa lagi. Kali ini, saya menerima Roh Kudus: saya berkata-kata dalam bahasa roh dengan keras dan seluruh tubuh saya bergetar. Suami saya yang ada di ruangan lain mendengar saya berdoa, dan turut berdoa bersama saya. Saya dipenuhi Roh Kudus. Sukacita yang saya alami seperti mata air yang hidup, mengalir ke dalam diri saya.

​Setelah menerima baptisan air dan Roh Kudus, saya merasa seperti dibebaskan dari belenggu dosa dan dukacita. Sekarang saya merasa sukacita dan damai. Dan sebagai bonus, Allah memberikan saya kesihatan yang baik.

​Saya tidak akan pernah melupakan kejadian saat saya menerima Roh Kudus. Puji Tuhan, Ia terus hidup di dalam diri saya- senantiasa mengajar saya, menenangkan dan memastikan keselamatan saya. Dan saya akan terus bersandar kepadaNya dan menyerahkan diri ke dalam pimpinanNya, agar saya dapat berjalan di dalam jalan Tuhan, melayani Dia dan menantikan kedatanganNya keduakalinya dalam kemuliaan.

15.4 Kuasa Roh Kudus (oleh Chen Yang Zheng)

​Saya dilahir dari sebuah keluarga yang menjalani berbagai macam agama, tetapi keluarga saya pindah ke Shima di Propinsi Longxi untuk membuka usaha. Di musim dingin tahun 1921, saya kembali ke rumah untuk menikah. Isteri saya adalah orang Kristian dan lulusan dari sekolah Kristian. Saya ingat pada saat kami menikah, ia tidak mahu sujud menyembah altar leluhar kami. Namun setelah lewat beberapa waktu, ia terpengaruh dengan praktik-praktik agama dalam keluarga kami.

​Saya menjalani usaha menjual buah-buahan kering dan permen. Di tiap akhir tahun, saya pergi ke Shanghai HangZhou untuk mengurusi leuangan. Di perjalanan-perjalanan bisnes ini, saya seringkali bergaul di tempat-tempat yang berhubungan dengan minum-minuman keras, berjudi, dan prostitusi. Secara khusus saya suka dengan permainan mahyong, dan berjudi dari sore hiingga dini hari selama satu hingga dua hari bukanlah hal baru bagi saya. Walaupun kadang-kadang merasakan hari bukanlah hal baru bagi saya. Walaupun kadang-kadang merasakan seperti perasaan sesal, saya tidak dapat melepaskan diri saya dari kecansuan ini. Saya juga menelantarkan isteri saya yang menunjukkan kemarahan dan ketidaksetujuaannya dengan berdiam diri.

​Di bulan Januari 1931, beberapa orang dari desa saya: Chen Meng Lan, Li Chen, Ou Yu Chun, dan orang-orang lain yang kecanduan berat dengan ganja, menerima berita tentang Gereja Yesus Benar di Putian. Mereka mendengar bahawa orang-orang mengalami berbagai jenis penyakit dan kecanduan mendapat kesembuhan di sana. Putus asa dalam usaha mereka untuk meninggalkan kecanduan, mereka melakukan perjalanan panjang ke Putian. Beberapa bulan kemudian, mereka kembali- dan mereka berubah sama sekali, nampak sihat dan penuh semangat. Bersama mereka terdapat Diaken Lucius Shiao, yang datang untuk berdoa, dan seringkali, dengan sangat berkumpul setiap hari untuk berdoa, dan seringkali, dengan sangat keras. Kebaktian mereka kadang-kadang terus berlanjut hingga tengah malam. Secara pribadi saya menganggap tingkah laku mereka sangat aneh, juga melihat nama gerejanya dengan hina, terutama pada kata “benar”. Menurut saya, mereka hanya sekumpulan orang-orang yang terlalu bosan dan tidak punya kerjaan. Jadi saya tidak mahu memperhatikan mereka.

​Beberapa waktu kemudian isteri saya jatuh sakit keras kerana komplikasi setelah melahirkan. Keadaannya semakin parah, dan mulai merasakan kesakitan yang hebat di perutnya. Ia menjalani pengubatan salama 6 bulan, tetapi tidak menghasilkan apa-apa. Ia mulai kehilangan berat badan dan nampak pucat. Saya tidak dapat berbuat apa-apa. Pada saat itu Diaken Shiao ada di desa kami, menyembuhkan orang-orang sakit dengan doa. Para tetangga mendesak saya untuk mengundangnya untuk mendoakan isteri saya, tetapi saya menolak. Namun akhirnya kami mengadakan rapat keluarga, dan diputuskan saudara ipar saya, Xu Tian You, seorang doctor dan pelaku akupuntur, dan saya sendiri, pergi mengunjungi Diaken Shiao.

​Saat kami bertemu dengan Diaken Shiao, saya bertanya kepadanya, “Benarkah anda dapat menyembuhkan penyakit, Tuhan Shiao?”

​Ia menjawab, “anda Keliru- saya bukan doctor. Yesus lah yang menyembuhkan.”

​Saya terkejut mendengar jawabannya, namun saya berkata, “Saya tidak peduli apakah anda atau Yesus. Isteri saya sakit keras. Dapatkan anda menolong saya?”

​Diaken Shiao menjawab, “Jika anda percaya, maka segala hal mungkin di dalam Tuhan Yesus. Saya tidak akan bertanya seberapa para h penyakit isteri anda, kerana apabila anda percaya, maka ia akan sembuh.”

​Saya menjawab, “Bila ia sembuh kerana doa anda, kami pasti percaya.”

​Tetapi ia berkata, “anda sendiri harus beriman, maka doa-doa anda akan berkhasiat.”

​Ketika kembali ke rumah, kami memutuskan untuk mengundang Diaken Shiao untuk mendoakan isteri saya. Dengan segera ia datang ke rumah kami. Sebelum berdoa, ia meminta saya mengambil segelas air dingin. Permintaan ini mencemaskan saya, kerana saya mendengar bahawa air dingin tidak baik untuk kesihatan isteri saya. Walaupun demikian, dengan setengah hati saya menuangkan air dingin ke cengkir yang kecil.

​Saat berdoa, saya merasa khusus mengawasi Diaken Shiao, untuk melihat apakah ia menggunakan ilmu-ilmu sihir, tetapi yang saya lihat, ia hanya berdoa dengan sungguh-sungguh. Saya mendengarnya memohon kepada Tuhan untuk menyembuhkan isteri saya, agar banyak orang percaya, dan gereja dapat didirikan di sini. Sikapnya nampak sangat tulus dan tenang.

​Setelah berdoa, Diaken Shiao memberikan air dingin untuk diminum isteri saya. Ia berkata, “Allah pasti berbelas kasihan kepada isteri anda. Ia akan memperhatikan dan menyembuhkannya.”

​Ia menjawab, “Saat berdoa, saya melihat cahaya yang terang dan penuh kemuliaan’ ini membuktikan bahawa Allah telah mendengar doa kita.”

​Saya berbalik dan bertanya kepada orang-orang yang berdoa bersama kami, apakah mereka melihat cahaya terang, tetapi tidak ada yang melihatnya. Saya sekarang mulai kuatir ilmu sihir yang dilakukan melibatkan air dingin untuk diminum isteri saya. Saya terus merasa cemas setelah Diaken Shiao pergi.

​Malam itu, saya memperkirakan keadaan isteri saya bertambah parah dan tidak dapat tidur. Namun ajaib, isteri saya tidur dengan tenang sampai esok harinya. Ini adalah sesuatu yang tidak pernah saya lihat sejak isteri saya jatuh sakit. Saya bertanya apakah ia merasakan sakit. Ia menekan-nekan perutnya, dan berkata, “Saya jauh merasa lebih baik. Saya tidak merasakan kesakitan.”

​Saya merasa sangat gembira dan segera pergi menceritakan hal ini kepada Diaken Shiao.

​Ia berkata, “Sudah saya katakana kemarin, Allah akan menolongnya.”

​Saya lalu mengundangnya kembali ke rumah untuk berdoa lagi. Kali ini, ketika ia meminta air dingin, saya membawa lebih banyak. Diaken Shiao tersenyum dan berkata, “Iman anda telah tumbuh.”

​Kami berdoa setiap hari selama 7 hari, dan di hari ke-7, isteri saya telah sembuh sepenuhnya, dapat keluar dari tempat tidur.

​Melihat mujizat ini, saya tidak lagi meragukan Allah. Sebaliknya saya menaruh hormat dan percaya kepadaNya. Lalu pada tanggal 15 Mei 1931, saya sekeluarga dibaptis di dalam Gereja Yesus Benar. Hari itu, Diaken Shiao mengadakan baptisan air kepada 33 orang. Pada saat baptisan air berlangsug, 2 orang saudari mendapat penglihatan burung-burung yang sangat terang berterbangan di udara, yang kemudian hilang setelah baptisan selesai. Diaken Shiao menjelaskan bahawa penglihatan ini menunjukkan bahawa Roh Kudus akan segera turun.

​Memang benar, setelah kami kembali ke gereja dan berlutut untuk berdoa, Roh Kudus turun dengan penuh kuasa. Kami dapat mendengar suara-suaranya seperti suara petir dan air terjum, dan dapat merasakan lantai bergetar. Pengalaman itu sangat hebat, sampai-sampai salah satu jemaat bernama Xu Yei Jiu mengira gedung gereja sedang runtuh, dan langsung berlari diri keluar. Setelah berdoa, kami mendapati separuh dari orang-orang yang menerima baptisan air hari itu, mendapatkan Roh Kudus. Kamu terbenam dalam sukacita.

​Saya adalah salah satu dari mereka yang menerima Roh Kudus. Pada saat kami berdoa, saya merasakan seperti setruman kecil, seakan ada aliran eletrik mengalir ke seluruh tubuh saya, sehingga saya bergetar. Lalu saya berkata-kata dalam bahasa roh, mengucapkan kata-kata yang tidak saya mengerti. Saya merasakan sukacita.

​Sejak hati itu, saya terus menggunakan bahasa roh setiap kali saya berdoa. Tambah lagi, dengan bersandar pada Roh Kudus, saya dapat mengendalikan kebiasaan-kebiasan buruk, termasuk 10 tahun kecanduan merokok. Saya akhirnya merasa dibebaskan dari beban saya yang berat.

​Ibu mertua saya juga menerima Roh Kudus. Sebelumnya ia kecanduan gereja selama gelapan, dan tubuhnya lemah dan kurus. Setelah menerima Roh Kudus, ia dapat meninggalkan kecanduannya dan mendapatkan kembali kesihatannya. Ia juga mulai mengikuti ibadah gereja dengan taat.
​Saya bersyukur kepada Allah kerana kasihNya, menyelamatkan kami sekeluarga dari dosa dan penderitaan. Ia telah memberkati kami dengan kedamaian jasmani dan rohani. Saya tidak dapat melupakan kasih karuniaNya.

15.5 Mendapatkan pengendalian diri melalui Roh Kudus (oleh Hsieh Jin Kun)

​Ketika kedua orang tua saya meninggal, saya jatuh dalam depresi. Saya juga menderita temperamen buruk yang tidak dapat saya kendalikan. Pada suatu hari, seorang teman dari Gereja Yesus Benar berkata, “Apabila kamu percaya kepada Yesus, dan menerima Roh Kudus, kami akan dapat merasa sukacita, apa pun keadaanmu.”

​Walaupun tidak sepenuhnya yakin, kata-kata ini cukup membujuk saya untuk mengikuti salah satu kebaktian. Saat saya tiba di sana, saya mengamati jemaatnya berdoa dengan kata-kata yang tidak saya mengerti, dan tubuh mereka bergoncang-goncang. Saya pulang ke rumah dengan bingung.

​Lalu tiba saat liburan sekolah di musim panas tahun 1957, sehingga saya dapat istirehat dari pekerjaan mengajar. Saya mengikuti kebaktian di Gereja Yesus Benar di Tai Chung (Taiwan) selama 2 bulan, memperlajari kebenaran dan berdoa memohon Roh Kudus. Namun saya merasa tidak mampu menemukan apa yang saya cari, sehingga ketika sekolah dibuka kembali di musim gugur, saya tidak lagi berkebaktian. Apa yang tidak saya ketahui, apabila Allah berbelas kasihan kepada seseorang, Ia tidak akan meninggalkannya, walaupun orang itu berhenti mencari Dia.

​Satu bulan setelah sekolah dibuka, saya mengalami beberapa kesulitan pribadi, dan memutuskan untuk kembali ke gereja. Saat itu sedang diadakan Persekutuan Rohani Musim Gugur. Saya mengikuti kebaktian doa pagi, dan pada saat itu oendeta mendorong jemaat dengan kata-kata Tuhan Yesus: “Barangsiapa percaya kepadaKu, seperti yang dikatakan oleh Kitab Suci: Dari dalam hatinya akan mengalir aliran-aliran air hidup” (Yoh. 7:37-38). Saya ingin mendapatkan Roh Kudus dan merasakan sesuatu seperti kekuatan yang mendorong saya untuk berjalan ke depan aula untuk berdoa bersama keluarga saya yang juga ada di sana. Saat berdoa, saya menangis. Namun saya tahu saya belum menerima Roh Kudus, kerana saya tidak berkata-kata dalam bahasa roh. Tetapi sekarang saya tahu bagaimana rasanya digerakkan oleh Roh.

​Sejak saat itu, saya berdoa lebih giat dan kadang-kadang merasakan sebuah energy yang memancari dari diri saya, membuat tubuh saya bergoncang. Di gereja, saya membiasakan diri pergi ke ruang doa untuk memohon Roh Kudus, entah ada pendeta atau penatua yang menumpangkan tangan atau tidak, agar saya dapat menerima Roh Kudus. Tetapi waktunya belum tiba.

​Walaupun pada saat berdoa saya digerakkan oleh Roh Kudus, saya masih kesulitan memahami khotbah pada saat kebaktian, walaupun itu semua didasarkan pada Alkitab. Jadi sayan memutuskan untuk mengikuti kebaktian dan kegiatan yang diadakan denominasi-denominasi lain di Tai Chung, berusaha belajar lebih banyak tentang Alkitab. Tapi di saat yang sama saya tetap hadir dalam kebaktian kesaksian di hari Rabu malam di Gereja Yesus Benar.

​Pada tanggal 18 Jun 1958, saya memutuskan untuk mendaftarkan diri menerima baptisan air di Gereja Yesus Benar. Namun satu hari sebelum hari baptisan, seorang teman Kristian dari denominasi lain berkata, “Baptisan tidak menghapus dosa-dosamu- itu semua diampuni ketika kamu percaya.”

​Kata-kata itu membuat saya sangat bingung, dan saya berubah fikiran mengenai menerima baptisan air. Sebaliknya, saya berdoa kepada Tuhan memohon bimbingan dengan berkata, “Tuhan Yesus yang penuh belas kasihan, saya yakin Engkau dapat menyelamatkan saya, tetapi mohon beri saya tanda agar saya tahu bahawa saya dapat percaya kepadaMu. Tuntun saya agar saya dapat bersaksi kepada keluarga saya. Berbelaskasihanlah kepada saya.”

​Hari berikutnya, dua saudara dari Gereja Yesus Benar datang mengunjungi saya: Saudara Kuo dan Saudara Lee. Saudara Lee membagikan kesaksian bagaimana ia percaya dan menerima baptisan air. Ia lalu mendorong saya untuk mengikuti kebaktian doa pagi esok, untuk berdoa memohon Roh Kudus. Pada saat itu, saya masih merasa tidak yakin apakah Gereja Yesus Benar memberitakan kebenaran, tetapi tetap memutuskan untuk pergi.

​Pada tanggal 25 Jun, saya mengikuti kebaktian doa pagi. Ada sekitar 10 orang termasuk Saudara Lee. Setelah kebaktian, kami pergi ke ruang doa untuk memohon Roh Kudus. Saudara Tsai sudah ada di sana, dan ia sedang menyanyikan lagu yang sangat indah- sebuah nyanyian roh. Sebelumnya saya sudah mendengar tentang nyanyian roh, tetapi ini adalah pertama kalinya saya mendengarnya dengan telinga saya sendiri. Saya tidak memahami apa yang ia nyanyikan dan hanya dapat mengenali “Haleluya”. Bahasanya tidak seperti bahawa Taiwan, Jepun, Mandarin atau English. Kedengarannya menurut saya seperti bahawa Ibrani. Dari apa yang saya tahu, Saudara Tsai bahkan tidak masuk sekolah menengah atas. Jadi mana mungkin ia dapat menyanyikan lagu bahasa Ibrani yang sangat indah? Saat saya memikirkan hal ini, saya kemudian menyedari bahawa tentu Allah itu ada. Apa yang saya saksikan adalah sesuatu yang sungguh-sungguh ajaib- bukti bahawa Allah itu nyata. Mengapa selama ini saya meragukan dan menolakNya?

​Air mata penyesalan membanjiri mata saya saat saya melutut untuk berdoa. Saat saya berdoa, saya dapat merasakan ada rasa hangat di dalam diri saya. Saya terus berdoa selama kira-kira 20 minit, sampai saya tidak dapat lagi menangis. Saya merasakan sukacita yang besar di dalam hati saya- seperti saya sedang masuk ke dalam pelukan Allah Bapa. Setelah berdoa, Saudara Lee tidak berkata apa-apa selain mendorong saya untuk kembali ke gereja setelah bekerja, untuk berdoa kembali.

​Setelah selesai bekerja, saya dengan segera ke gereja untuk mengikuti doa sore. Saat kebaktian berakhir, saya pergi ke ruang doa untuk memohon Roh Kudus. Setelah berdoa, Saudara Lee mengumumkan kepada para jemaat: “Ia telah menerima Roh Kudus tadi pagi, sekarang Saudara Lee memastikannya.”

​Setelah beberapa waktu, saya dapat melihat diri saya berubah: Saya dapat bangun pagi untuk mengikuti doa pagi sebelum bekerja, padahal sebelumnya saya terbiasa terlambat untuk hal apa saja; saya mulai mengerti apa yang say abaca di Alkitab; telinga saya terbuka mendengarkan khotbah dan saya dapat mengendalikan temperamen saya. Juga ada waktu-waktu ketika menghadapi kesulitan kewangan, saya dapat menemukan ketenteraman di dalam Roh Kudus. Namun ada satu masalah yang belum selesai: saya masih belum menerima baptisan air. Ini dikeranakan saya belum tahu bagaimana menyelesaikan pertentangan dengan praktik-praktik kepercayaan keluarga saya yang menyembah roh nenek moyang dan berhala.

​Di pertengahan August, saat KKR siswa diadakan, Penatua Lin bertanya kepada saya, “Apakah ada masalah pribadi yang belum dapat kamu selesaikan? Sebab, apabila kamu tidak segera dibaptis, Roh Kudus akan meninggalkanmu, kerana Ia tidak dapat tinggal terus menerus di dalam seseorang yang dosa-dosanya belum dihapuskan.”

​Saya tidak tahu harus berkata apa. Yang dapat saya fikirkan adalah apa yang terjadi apabila saya jatuh dalam sifat kemarahan dan depresi kembali.

​Terima kasih pada Tuhan atas kasih karuniaNya, saya akhirnya menerima baptisan air di Gereja Yesus Benar Tai Chung pada tanggal 16 November. Sekarang saya dapat memulai hidup yang baru di dalam Kristus.

15.6 Berdoa dengan ketekunan (oleh Aher Zhu)

​Haleluya! Puji Tuhan, saya menerima Roh Kudus di tahun 1954, saat saya masih berumur 16 tahun.

​Saya dibesarkan dalam lingkungan Gereja Yesus Benar dan tumbuh dalam kasih dan karunia Tuhan. Sebagai anak-anak, saya mendengarkan cerita-cerita Alkitab dan menyanyikan kidung pujian. Saya juga mengetahui pentingnya menerima Roh Kudus- tanpa Roh Kudus, seseorang tidak dapat masuk ke dalam kerajaan Syurga. Saya sering menyaksikan sukacita saudara saudari dalam Kristus di sekitar saya ketika mereka menerima Roh Kudus. Kerana itu saya turut memohon Roh Kudus dan terus memegang kesempatan, seperti pada saat KKR. Tetapi walaupun berdoa dengan keras, saya masih belum menerimaNya.

​Di musim gugur tahun 1954, Gereja Yesus Benar Mei San di Taiwan mulai mengadakan kebaktian doa di hari Jumaat malam, sehingga jemaat dapat berdoa secara khusus untuk memohon Roh Kudus. Kerana kasih karunia Allah, selalu saja ada jemaat yang menerima Roh Kudus di tiap kebaktian. Pada suatu malam, banyak anak-anak menerima Roh Kudus- mereka berbahasa roh dan tubuh mereka bergetar kerana digerakkan Roh. Mereka semua nampak gembira. Saya berfikir bilakah giliran saya. Saat saya pulang malam itu, saya bertekad untuk berdoa dengan tekun hari Jumaat berikutnya, dan tidak mahu pulang sampai saya menerima Roh Kudus.

​Pada hari Jumaat, 27 November, saya pergi ke gereja dengan penuh semangat, seperti seorang prajurit yang maju ke medan perang. Saat saya berlutut untuk berdoam saya berkata kepada diri sendiri, saya tidak akan berhenti untuk berdoa, saya berkata kepada diri sendiri, saya tidak akan berhenti berdoa sampai saya menerima Roh Kudus! Dengan tekad ini, saya berdoa terus tanpa henti hingga kurang lebih 2 jam. Saat itu semua kegiatan gereja telah selesai, dan semua orang sudah pulang ke rumah. Tinggal saya sendirian di gereja. Dengan menangis saya memohon belas kasihan Tuhan untuk memperoleh Roh KudusNya. Haleluya! Tuhan menjawab doa saya: Saya mulai berkata-kata dalam bahasa roh, tubuh saya mulai bergoncang. Kerana sudah larut malam, saya berhenti berdoa dengan rasa sukacita. Hari berikutnya, saya kembali ke gereja untuk berdoa. Setelah berlutut selama kira-kira 5 minit, sekali lagi saya dipenuhi Roh Kudus dan berbahasa roh.

​Sejak saat itu, saya menjadi semakin bersemangat di dalam Tuhan, dan iman saya tumbuh bertambah kuat. Saya menjadi sangat suka berdoa- bahkan berkali-kali berdoa setiap hari rasanya tidak pernah cukup. Saya merasa menyukai air rohani yang mengalir dari Tuhan: air itu menyegarkan saya dan membuat jiwa saya seperti tidak akan lapar dan haus lagi. Roh Kudus juga menuntun saya dalam kehidupan sehari-hari: Ia menolong saya melalui kesulitan, dan mengalahkan dosa dan kelemahan.

​Saya bersyukur kepada Tuhan atas kasih karuniaNya dan berharap agar saudara-saudari juga dapat membagikan pengalaman ini.

15.7 Cahaya yang bersinar (oleh Zhen Dong Hao)

​Saya tumbuh dalam keluarga yang menyembah berhala. Terutama ayah saya, dia sangat bersemangat dan mengikuti berbagai upacara keagamaan. Sebagai anak, saya mengikuti dia dan melakukan hal yang sama. Pada saat itu kami hidup dekat dengan Gereja Yesus Benar, yang tidak terlalu saya ketahui selain dari suara doanya yang sangat keras saat berkebaktiaan. Namun tented an paman saya adalah jemaat Gereja Yesus Benar dan seringkali mengabarkan tentang Yesus Kristus kepada ayah saya. Akibatnya, saya saya pergi ke gereja untuk mengetahui lebih banyak, dan saya menemaninya dalam kunjungan-kunjungan ini.

​Pada suatu hari, seorang penatua dari gereja datang mengunjungi rumah kami. Saat ia melihat ayat saya sedang merokok, ia mengatakan kepadanya bahawa gaya hidup Kristian adalah harus menahan diri dari merokok dan minum-minum. Mendengar ini ayah saya tersinggung, dan tidak mahu lagi datang ke gereja. Saat itu saya tidak tahu mengapa ia tidak lagi datang ke gereja; yang saya tahu, saya tidak lagi dapat pergi ke sana.

​Beberapa waktu kemudian, saya terena malaria dan sakit keras. Ayah saya sangat kuartir dan mencari-cari doctor untuk mengubati saya. Pada saat yang sama, tante saya mendoakan saya. Segera kemudian, saya sembuh. Saya pribadi yakin bahawa kesembuhan saya adalah kerana doa-doa tante saya; namun ayah menganggapnya sebagai jasa doctor dan tidak mengakui ini adalah pekerjaan Allah.

​Kita mempunyai tetangga seorang jemaat Gereja Presbiterian, yang suatu hari datang ke rumah kami untuk menginjili ibu saya. Ibu saya tertarik dan mengikuti kebaktian gereja. Tidak lama, kedua orang tua saya dibaptis di Gereja Presbiterian. Pendeta sering mengunjungi kami di rumah untuk mengajak saya ke gereja, tetapi kerana malu-malu, saya tidak mahu pergi. Ibu saya juga sering mendesak saya pergi bersamanya ke gereja, tetapi saya selalu menolak, tidak mahu berkelana di tempat yang tidak saya kenali.

​Tetapi suatu hari saya berkata kepadanya: “Kerana itu sangat ingin saya pergi ke gereja, apakah ibu menginjinkan saya pergi ke Gereja Yesus Benar? Gerejanya dekat dengan rumah, da nada tante dan paman di sana.”​

​Ibu menjawab, “Baiklah. Lagi pula, semua gereja sama saja.”

​Maka sejak saat itu saya mulai mengikuti kebaktian di Gereja Yesus Benar.

​Pada tanggal 22 November 1953, saya menerima baptisan air pada saat diadakan KKR. Tante saya menghadiahkan Alkitab dan menasihati saya untuk berdoa memohon Roh Kudus. Sejak hari itu dan seterusnya, saya berdoa dengan giat, tetapi tidak menerima Roh Kudus.

​Lalu beberapa hari setelah KKR, saya tidak sengaja mendengar tetangga saya yang sudah tua berkomentar, “Jemaat Gereja Yesus Benar berdoa begitu keras dan tubuh mereka bergoncang-goncang. Pastilah mereka semua dihipnotis oleh si nenek tua itu.”

​Saya sudah sering mendengar komentar-komentar seperti itu; nenek tua yang mereka maksud adalah Diakenis Cheng. Tetapi saya tidak dapat berhenti memikirkan kata-kata ini dan bahkan mulai merasa sedikit takut setiap kali saya berlutut dan berdoa.

​Tahun berikutnya, pada tanggal 5 May 1954, seorang saudari di gereja jatuh sakit, dan semua jemaat mendoakannya. Pada suatu sesi doa, saya melihat cahaya terang dan mulai berkata-kata dalam bahasa roh, dan tubuh saya mulai bergetar. Saya merasa sangat gembira- rasanya tidak dapat diuraikan. Pada saat itu Diakenis Cheng tidak ada di gereja kerana sedang melayani di tempat lain. Ini membuat saya menyedari bahawa apa yang dikatakan tetangga saya tidak benar. Saya pulang dengan penuh sukacita, dan tak sabar untuk memberitahukan ibu tentang berita ini. Yang saya tidak ketahui, saya akan segera menghadapi pelawanan dan masalah di rumah.

​Ketika pendeta dari Gereja Presbiterian mendengar bahawa saya mengikuti kebaktian di Gereja Yesus Benar, ia berkata kepada ibu saya, “Mengapa kamu membiarkan anakmu kebaktian di sana?”

​Maka sejak saat itu, ibu saya marah apabila saya pergi ke gereja dan mencoba untuk mencegah saya pergi. Saya berusaha mengabaikan semarahannya, menganggap itu semua akan berlalu begitu saja, tetapi masalah ini malah bertambah parah.

​Pada suatu hari, saat tante saya berkunjung ke rumah, ibu saya berkata kepada Tuhan, seringkali dengan kucuran air mata. Membutuhkan doa yang tak jemu-jemu selama setahun-tahun, tetapi akhirnya Tuhan menjawab doa saya- seluruh keluarga saya akhirnya menjadi jemaat Gereja Yesus Benar.

​Hari-hari ini, saya merasa penuh dengan sukacita dan ketenteraman dari Roh Kudus (ref. Kis. 9:31; Ibr. 1:9), walaupun di tengah-tengah masa sulit dan penyakit. Saya hanya ingin bersyukur kepada Tuhan atas kasih karuniaNya dan Roh KudusNya. Kiranya semua kemuliaan diberikan kepadaNya.

15.8 Menerima Roh Kudus mendorong saya untuk dibaptis (oleh Lin Xian Sheng)

​Saya dibesarkan dalam keluarga yang menyembah berhala, dan ibu saya sangat taat memegang kepercayaan ini. Namun saya juga banyak berkenalan dengan orang-orang Kristian saat saya bertumbuh besar: paman saya adalah penatua di Gereja Yesus Benar; tetangga kami adalah orang Kristian, yang sering mengajak saya dan ibu untuk mengikuti kebaktian keuarga di rumahnya; saya mengikuti Sekolah Minggu dengan sepupu di Gereja Presboterian di Jia Yi; dan saya juga mengunjungi gereja Jepun saat saya belajar di Tokyo. Setelah menyelesaikan sekolah, saya kembali ke Taiwan untuk bekerja sebagai guru.

​Selama liburan musim panas di tahun 1937, saya pulang ke rumah di Jia Yi. Pada satu sore, saya dengan sepupu berjalan melawati Gereja Yesus Benar dan kami sepakat untuk masuk ke dalam untuk mengikuti kebaktian. Setelah menyanyikan kidung rohani, jemaat berlutut untuk berdoa, sementara kami hanya duduk dan melihat-lihat. Pada saat berumur lebih muda, kesan saya mengenai doa di Gereja Yesus Benar, adalah mereka yang berdoa pastilah ada dalam suatu bentuk hipnotis; jadi saya selalu menghindari kebaktian di sini. Namun sekarang saat saya mengamati jemaat yang berdoa, saya melihat sebagian berdoa dalam bahasa roh, tetapi ada sebagian lain yang berdoa dengan kata-kata pengertian. Sebagian berdoa dengan tubuh bergoncang, tetapi yang lain hanya berlutut dan tetapi diam. Saya menyedari bahawa selama ini saya keliru memandang tentang doa. Lalu tiba-tiba saja, saya merasakan sebuah kekuatan dari atas yang mendorong saya untuk berlutut dan berdoa, jadi saya melakukannya. Setelah mengalami hal ini, saya mulai mengikuti kebaktian setiap hari. Dan saya juga mulai berdoa memohon Roh Kudus.

​Setelah musim panas lewat, saya kembali bekerja di sekolah. Pada satu sore tanggal 5 Oktober, seorang saudara dari Gereja Yesus Benar datang mengunjungi saya. Ia telah mendengar dari salah satu teman saya, bahawa saya mengikuti kebaktian di gereja. Ia menyarankan saya berdoa bersama di asrama. Setelah berdoa selama 5 minit, saya merasakan sebuah kekuatan datang dari atas, dan saya mulai berdoa dengan bahasa aneh, entah Inggeris atau bahasa lain yang saya tidak mengerti. Penatua Lin Wu Zhen pernah membagikan beberapa kesaksian mengenai menerima Roh Kudus kepada saya, dan sekarang saya mengalaminya sendiri. Setelah berdoa, saya menulis surat dengan hati bersyukur kepada Diaken Tsai Shen Ming, untuk memberitahukannya bahawa saya telah menerima Roh Kudus. Tercantum dalam surat, keinginan saya untuk menerima baptisan air di Jia Yi. Puji Tuhan atas kasih dan tuntunanNya, saya dibaptis oleh Diaken Tsai di hari Sabat berikutnya, di sebuah sungai kecil di Ba Zhang.

​Pengalaman saya mengingatkan saya tentang pengalaman jemaat di masa para rasul. Sebagian menerima Roh Kudus dan berbahasa roh, sebelum menerima baptisan air (Kis. 10:44-48); sebagian lagi menerima tangan (Kis. 8:15-17; 19:1-7). 2 pengalaman ini terlihat di Gereja Yesus Benar pada hari ini. Saya bersyukur kepada Tuhan atas kasihNya, sehingga Ia memberikan RohNya terlebih dahulu kepada saya. Ia apa yang ada di dalam hati saya: apabila saya tidak menerima Roh Kudus dahulu, saya mungkin tidak percaya dan masih berjalan di jalan yang keliru.

​Pada tanggal 1 Oktober 1941, saya mempersembahkan nazar yang saya buat setelah menerima baptisan air. Puji Tuhan, ini senantiasa menjadi panggilan yang paling indah. Haleluya!

15.9 Menjadi orang yang baru (oleh Wu Yang Dao)

​Alkitab mengajarkan kita bahawa menerima Roh Kudus menandakan: (a) Adam yang lama, yang merupakan milik daging, menjadi Adam yang baru, yang merupakan milik Roh (I Kor. 15:22; Yoh. 3:3, 5; Kol. 3:9-10); (b) Kita dibebaskan dari belenggu Iblis, dan menjadi milik Kristus (I Yoh. 5:19; Rm. 8:9-10); (c) kita tidak lagi menjadi budak dosa, tetapi menjadi anak-anak Allah (Gal. 4:4-7); (d) kita mendapatkan jaminan warisan Syurgawi (Ef. 1:13-14). Ajaran-ajaran Alkitab ini menunjukkan betapa pentingnya peran Roh Kudus dalam kehidupan orang Kristian. Pengajaran yang paling penting adalah, Roh Kudus diperlukan untuk mendapatkan keselamatan kita.

​Ayah saya meninggal di usia muda, dan begitu juga 5 saudara laki-laki saya. Masa kecil saya penuh dengan kemiskinan dan pemderitaan. Keluarga kami menyembah berhala, sehingga sejak kecil saya menemani ibu dan saudara perempuan saya ke kuil di masa-masa upacara keagamaan. Setelah semakin dewasa, saya mengejar kerenaran dan harta, mengorbankan kesihatan saya. Kata-kata Paulus menggambarkan kehidupan yang saya jalani sebelum saya mengenal Kristus- saya “dahulu sudah mati kerana pelangaaran-pelanggaran dan dosa-dosa [saya]. [Saya] hidup di dalamnya, kerana [saya] mengikuti jalan dunia ini, kerana [saya] hidup di dalamnya, kerana [saya] angkasa, yaitu roh yang sekarang sedang berkerja di antara orang-orang durhaka” (Ef. 2:1-2). Saat berumur 29 tahun, saya bertemu dengan salah satu teman saya, Dr. Jiang, sedang membaca Alkitab. Saya mengejeknya, “Kamu orang yang sangat berpendidikan. Mengapa kamu tertarik membaca Alkitab?”

​Ia menjawab, “Kamu harus memcoba membacanya sendiri, lalu kamu akan menyedari betapa indahnya itu.”

​Mendengarnya, saya mulai membaca Alkitab, dimulai dari Kitab Kejadian sampai Kitab Roma. Puji Tuhan, Ia membuka hati saya untuk memahami apa yang sedang saya baca. Saya tersentuh dengan beberapa ayat khusus. Contohnya, ketika saya membaca: “Sebab bukan apa yang aku kehendaki, yaitu yang baik, yang aku perbuat, melainkan apa yang tidak aku kehendaki, yaitu yang jahat, yang aku perbuat.” (Rm. 7:19). Saya dapat mengenali pengumulan pribadi saya sendiri, dan ini menolong saya untuk mengetahui bahawa ada orang lain yang juga mengalaminya. Saya juga menemukan ayat: “Akan tetapi Allah menunjukkan kasihNya kepada kita, oleh kerana Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa” (Rm. 5:8). Ayat ini membuka mata saya untuk melihat kebesaran kasih Allah, dan ini menggerakkan saya untuk percaya kepadaNya.

​Pada saat itu, saya juga tertarik dengan ayat di dalam Alkitab yang membicarakan tentang Roh Kudus: “Aku akan minta kepada Bapa, dan Ia akan memberikan kepadamu seorang Penolong yang lain, supaya Ia menyertai kamu selama-lamanya, yaitu Roh Kebenaran. Dunia tidak dapat menerima Dia. Tetapi kamu mengengal Dia, sebab Ia menyertai kamu dan akan diam di dalam kamu” (Yoh. 14:16-17). Saya percaya dengan Roh Kudus dan kata-kata Yesus; tetapi di dalam fikiran saya terbit pertanyaan, bagaimana seseorang dapat mengetahui apakah ia menerima Roh Kudus? Saya bertanya dengan Dr. Jiang, tetapi dia mengakui tidak mengetahui jawapannya.

​Belakangan saya melontarkan pertanyaan yang sama kepada beberapa teman Kristian, dan jawaban mereka, “ketika kamu mengerti Alkitab dan melakukan perbuatan-perbuatan baik, ini menunjukkan bahawa kami telah menerima Roh Kudus.” Saya mendengarkan jawaban mereka, tetapi tidak sepenuhnya merasa puas. Tetapi puji Tuhan atas pengaturanNya. Ia segera menuntun saya untuk menemukan jawaban yang tepat.

​Suatu hari, saya sedang duduk di sebuah kereta, saat saya melihat dua penumpang membicarakan tentang Alkitab. Saya melihat Alkitab mereka penuh dengan coretan dan garis bawah, sehingga memberikan kesan bahawa mereka sudah lama menjadi Kristian.

​Saya bertanya kepada mereka, “Hari ini hari Sabtu, kalian mahu pergi ke mana?”

​Mereja menjawab, “Kami memegang hari Sabat di hari Sabtu- kami pergi ke gereja.”

​Kami bertiga mulai berdiskusi tentang hari Sabat, dan saya kemudian menyedari mereka sudah terbiasa dengan ajaran Alkitab. Saya lalu bertanya, “Sudahkah kamu menerima Roh Kudus?”

​Salah satu di antara mereka, bernama Saudara Xu, menjawab, “Ya, saya menerima Roh Kudus setelah berdoa selama 3 tahun, sejak dibaptis dengan air. Bila kamu mahu menerimanya, datanglah ke Gereja Yesus Benar dengan kami untuk mempelajari kebenaran.”

​Saat saya mendengar undangan ini, saya merasa sangat gembira.

​Saya pergi dengan kedua saudara ini ke Gereja Yesus Benar di Li San, dan saya bertemu dan berbincang dengan Diaken Chen. Ia menolong saya untuk memahami bahawa menerima Roh Kudus adalah pengalaman yang dapat dilihat dan didengar (ref. Kis. 2:33; 8:17-18; 10:46). Saya meminta untuk dibaptis, tetapi ia mendorong saya untuk mempelajari Alkitab lebih lanjut.

​Akhirnya, tanggal 5 Agustus 1951 saya dibaptis. Setelah itu saya mulai berdoa dengan tekun 3 kali sehari memohon Roh Kudus, menggunakan kata-kata, “Haleluya! Puji Tuhan Yesus” (ref. Why, 19:5-6). Tetapi satu bulan berlalu, dan saya masih belum mengalami apa-apa. Setiap kali pendeta membesuk, saya selalu bertanya, “Mengapa saya masih belum menerima Roh Kudus?”

​Beberapa waktu kemudian, saya mengikuti KKR yang dipimpin oleh Penatua Jian dan Diaken Yang. Mereka mendorong saya, “Kami akan membantu anda berdoa, tetapi Tuhan Yesus yang memberikan Roh Kudus. Jadi anda harus berdoa dengan tulus.”
​Mendengarnya, saya memutuskan untuk berdoa di ruang doa saat istirehat makan siang. Di salah satu sesi doa, sekelebat saya dapat merasakan sebuah tiupan angin yang hangat melalui saya.

​Pada satu sore, kira-kira jam enam, dua hamab Tuhan berdoa bersama-sama saya. Penatua Jian menumpangkan tangan ke atas kepala saya, dan tiba-tiba saya merasakan kekuatan turun ke atas kepala saya, dan turun ke seluruh tubuh saya. Saya merasa sangat gembira, seakan saya berada di Syurga. Saya juga dapat merasakan sesuatu yang seperti aliran air di dalam diri saya. Lalu lidah saya mulai berputar, dan saya mengucapkan kata-kata yang tidak saya mengerti (ref. Yoh. 7:37-38; I Kor. 14:2). Saya merasa panas, berkeingat, dan tubuh saya mengoncang kerana diilhamkan Roh Kudus. Tetapi saya tetap sedar sepenuhnya, dan mengetahui apa yang sedang terjadi. Saya mengetahui bahawa saya telah menerima Roh Kudus.

​“sebab kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus.” (Rm. 14:17). Setelah menerima Roh Kudus, saya menjadi orang yang baru. Hal pertama yang saya sedari, sekarang saya mengalami sukacita di dalam Roh. Rasa sukacita ini tidak terkira- lebih baik daripada lulus ujian, menikah, atau menjadi ayah pertama kalinya. Sukacita ini sungguh ajaibm dan tidak berubah kerana kejadian apa pun juga (Kis. 16:25). Anda hanya dapat memahaminya apabila anda mengalaminya sendiri.

​“Tetapi apabila Ia datangm yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran” (Yoh. 16:13). Perubahan kedua adalah semangat akan Firman Allah. Saya mempelajari Alkitab, dan melalui pimpinan Roh Kudus, saya mulai mengerti perbedaan antara Firman Allah dengan hikmat manusia (Mat. 15:8-9). Dengan semangat ini, saya mulai bersaksi lagi bagi Allah di setiap kesempatan.

​“Yaitu bahawa saya boleh menjadi pelayan Kristus Yesus bagi bangsa-bangsa bukan Yahudi dalam pelayanan pemberitaan injil Allah, supaya bangsa-bangsa bukan Yahudi dapat diterima oleh Allah sebagai persembahan yang berkenan kepadaNya, yang disucikan oleh Roh Kudus” (Rm. 15:16). Perubahan ketiga adalah sifat saya. Di masa lalu, saya mempunyai banyak kelemahan: temperamen buruk, tidak mahu mengakui kesalahan, berbohong, sering kuatir, dan tidak mempunyai kedamaian. Puji Tuhanm setelah menerima Roh Kudus, saya meninggalkan ini semua, dan mulai menghasilkan buah Roh Kudus (Gal. 5:22-23)

​Ada perkataan yang berbunyi: “Ilmu pengetahuan didasarkan pada percobaan ilmiah, sementara iman didasarkan pada pengalaman” Kita perlu mengalami sendiri Roh Kudus, untuk merasakan karunia syurgawi ini (Ibr. 6:4), yang hanya dapat ditemukan di Gereja Yesus Benar.

15.10 Menutup pintu (oleh John Yang)

​Pada saat saya berusia 5 hingga 6 tahun, saya memutuskan untuk mengikuti kakak ipar saya, jemaat Gereja Presbiterian, untuk menjadi Kristian. Saya mengaguminya kerana ia sanagt baik dan penuh kasih. Salah satu anaknya adalah seorang majelis gereja, dan 4 perempuan dalam keluarganya menikah dengan pendeta.

​ Saat saya berusia delapan tahun, saya pergi kr Shanghai dan beribadah di sebuah gereja- tetapi lebih bermaksud untuk bertemu dengan gadis-gadis daripada mempelajari Firman Tuhan. Setelah beberapa tahun, saya kembali ke Taiwan.

​Saya berencana untuk bepergian kembali: kali ini ke Guang Dong.Tetapi mengelang keberangkatan, seorang teman dari Gereja Yesus Benar mengajak saya mengikuti kebaktian. Saat saya sampai di sana, saya kagum dengan khotbah-khotbah yang jauh lebih kuat daripada yang pernah saya dengar sebelumnya. Saya juga mengamati si pengkhotbah senantiasa merujuk pada Alkitab.

​Setelah itu, saya mengikuti lebih banyak kebaktian kerana saya menikmatinya. Namun ada satu hal yang tidak saya mengerti-doanya. Di gereja saya melihat beberapa orang yang cukup terkenal dan berpendidikan tinggi, berlutut untuk berdoa, mengucapkan kata-kata yang tidak saya mengerti, dan tubuhnya nampak bergoncang. Beberapa bahkan menyanyi di dalam doa mereka (yang kemudian saya ketahui sebagai nyanyian roh), sementara yang lain menepuk tangan mereka dan mereka semua berdoa dengan keras. Saya melihatnya sebagai hal yang aneh, tetapi di saat yang sama juga ajaib.

​Pada suatu hari Sabat, seorang pengurus gereja, Diaken Zhu Mui Ming dari Taichung sedang berkhotbah di gereja. Saya sangat tergerak mendengarkan khotbahnya sehingga saya berlutut untuk berdoa bersama jemaat untuk pertama kalinya. Tiba-tiba saya merasakan sebuah kekuatan turun dari ats kepada saya, dan tubuh saya mulai bergoncang-goncang, sementara tangan saya mulai bertepuk tangan tanpa saya suruh. Pada saat yang sama, saya menyedari lidah saya berputar-putar. Saya mengucurkan air mata sukacita, kerana sekarang saya mengerti bagaimana rasanya menerima baptisan Roh Kudus.

​Setelah menerima Roh Kudus, saya menjadi sedar akan dosa saya di masa lalu, dan menyedari bahawa saya adalah orang yang berdosa jadi saya meminta dibaptis. Saya berbicara dengan Diaken Zhu, yang kemudian menjelaskan doktrin-doktin Alkitan dasar kepada saya, termasuk cara baptisan yang benar, hari Sabat, dan sakremen basuh kaki. Setelah mendengar ajaran-ajaran ini, saya meminta dibaptis agar dosa-dosa saya dapat dibersihkan dan saya dapat menjadi milik Kristus dan menjadi anakNya (Kis. 2:28; Gal. 3:27). Diaken Zhu dengan gembira setuju untuk membaptis saya.

​Hari berikutnya, saya menerima baptisan air di sungai setempat. Setelah itu saya merasakan beban dosa saya terangkat, dan saya telah disucikan. Namun saya terkejut, kerana ketika saya kembali ke gereja untuk berdoa, saya tidak lagi mengalami Roh Kudus seperti sebelumnya. Dengan gelisah saya meminta nasihat Diaken Zhu. Ia berkata, “Beberapa orang percaya kepada Yesus setelah memperlajari dan memahami kebenaran, sementara yang lainnya percaya kerana penyakit mereka disembuhkan. Tetapi kalau kamu, kamu belum mengerti kebenaran sepenuhnya, dan kamu juga tidak disembuhkan dari sakit apa pun. Tetapi Tuhan mengasihimu dan menginginkan kamu datang kepadaNya, dan itulah sebabnya Ia membuatmu mengalami Roh Kudus terlebih dahulu” (ref. Kis. 10:44-47). Saya sarankan kamu terus berdoa dengan giat, dan kamu pasti menerima Roh Kudus lagi. (ref. Luk. 11:13)

​Saya mengikuti nasihat Diaken Zhu dan mulai berdoa dengan tekun. Tetapi 25 hari setelah baptisan air, saya masih belum menerima Roh Kudus. Saya mulai meneliti diri sendiri, untuk mencoba memahami alasannya. Saya berkesimpulan bahawa saya tidak berdoa dengan sepenuh hati. Ini dikeranakan saya menumpangkan di rumah orang lain, dan saat saya berdoa di kamar saya, syaa tidak berani berdoa dengan suara keras, kalau-kalau ada orang yang mengetahui apa yang saya lakukan. Saya sering kali berhenti berdoa apabila saya mendengar ada orang yang mendekati pintu kamar saya. Akhirnya saya memutuskan untuk menutup pintu dan menguncinya agar dapat berdoa dengan sungguh-sungguh (ref. Mat. 6:6)

​Puji Tuhan, dalam doa berikutnya, saya kembali dipenuhi Roh Kudus- kali ini jauh lebih kuat dari sebelumnya. Saya terangkat dari tempat tidur saya tempat saya berlutut dan saya bergerak ke sana ke mari. Saya juga mulai meloncat-loncat dengan lutut saya. Saya juga dapat merasakan kekuatan mengalir dari dalam diri saya. Saya berkata-kata dalam bahasa roh dan menyanyi-nyanyi roh.

​Penatua Yang Ling Quan yang tinggal di sebelah, mendengar suara-suara ini dan datang untuk melihat apa yang sedang terjadi. Orang-orang di rumah juga mulai mengetuk-ngetuk pintu kamar saya, ingin masuk, tetapi Penatua Yang meminta mereka agar tidak mengganggu saya, agar saya dapat dipenuhi Roh Kudus. Saya menyedari semua kejadian ini dan apa yang dikatakan orang-orang di luar kamar. Saya berdoa selama satu jam dan merasakan sukacita dan kedamaian yang amat sangat.

​Sejak hari itu, saya terus menerus berdoa, tidak ingin Roh Kudus meninggalkan saya lagi. Kehidupan saya juga berubah. Saya dahulu adalah remaja yang pemurung dan pesimis, kerana kematian ibu saya waktu saya masih berusia 9 tahum, dan bahkan berfikit untuk bunuh diri. Sekarang saya merasa damai oleh kerana kasih Tuhan Yesus yang sangat besar. Yang jauh lebih penting, saya menerima Roh Kudus, yang menjadi jaminan kehidupan kekal. Saya merasa menjadi orang yang saling senang di dunia.

​Saya tidak jadi berangkat bepergian, dan sebaliknya hidup damai di dalam negeri kerana saya berfikir akan lebih mudah untuk memelihara iman saya. Beberapa waktu kemudian ayah dan saudara saya (saudara saya adalah seorang pendeta Gereja Presbiterian selama 20 tahun), bersama dengan keluarganya, datang ke Gereja Yesus Benar. Mereka semua pun menerima Roh Kudus.

​Kemudian saya merasakan Allah memanggil saya untuk mengambil pekerjaan yang paling bererti: menjadi pelayan injil kselamatan. Ini kerana saya mengerti bahawa injil yang dikabarkan Gereja Yesus Benar adalah kebenaran yang “telah disampaikan kepada orang-orang kudus” (Yud. 3; ref. Ef. 1:13-14; ref. Mrk. 16:17-20), dan yang dsertai dengan kesaksian tanda dan mujizat.

​Saya berharap dan berdoa agar Tuhan memperlihatkan karunia keselamatanNya kepada teman-teman saya, keluarga dan juga para pembaca. Hari-hari terkahir sudah tiba. Saat Roh Kudus hujan akhir masih dapat diperoleh, kita harus mencariNya di gereja benar.

15.11 Disembuhkan melalui baptisan Roh Kudus (oleh Jian Yi Zhen)

​Di tahun 1928, saya bekerja di Jia Yi, Taiwan. Mengikuti teladan teman-teman, saya memuaskan diri dalam perjudian dan minum-minuman keras. Akibatnya, kesihatan saya menjadi tidak bail. Pertama, saya menderita asma, tetapi setahun kemudian menderita juga TBC. Walaupun sudah menghabiskan banyak wang yang pada pengubatan bart mahupun tradisional, keadaan saya bertambah parah dalam jangka waktu 3 tahun. Di dalam masa-masa itu, saya mengunjungi kuil-kuil budha dan juga mengunjungi ahli-ahli sihir, tetapi tidak ada orang yang dapat menolong saya. Saya menjadi sangat sakit sehingga saya tidak dapat bangun dari tempat tidur, tidak dapat makan dan minum. Tubuh saya menjadi sangat kurus. Saya kehilangan wang dan teman-teman yang dapat saya lakukan hanyalah menantikan kematian saya.

​Pada saat-saat paling gelap itu, seorang jemaat Gereja Yesus Benar mendekati isteri saya dan berkata, “Ada Tuhan di Gereja Yesus Benar. Ia mempunyai kuasa untuk menyembuhkan penyakit dan mengusir setan. Tidak peduli berapa parah penyakit suamimu- yang perlu kamu lakukan adalah beriman dan berdoa.”

​Ketika isteri saya menyampaikan hal ini kepada saya, saya sulit menerimanya. Namun saya menyedari bahawa ia juga sangat menderita kerana harus mengurusi saya siang dan malam. Jadi saya setuju dengannya untuk meminta pertolongan demi saya. Dengan gembira, ia menghubungi gereja untuk memohon agar jemaat datang ke rumah kami untuk mendoakan.

​Di sore hari tanggal 1 Disember 1931, sekitar 8 jemaat gereja datang ke rumah kami. Saya terbaring di tempat tidur, tetapi mereka meminta saya untuk menutup mata, melipat tangan dan berdoa, dengan berkata, “Haleluya! Puji Tuhan Yesus!”

​Saya berdoa 2 kali dengan cara ini, dan pada doa yang kedua, saya dapat tertidur pulas. Tetapi tiba-tiba di tengah makam, ada dua tangan yang penuh pulu muncul: satu menekan saya dari belakang, satu menekan dada saya.

​Sebuah suara berkata, “Sudah saya bilang, kamu jangan percaya. Tetapi kamu masih saja melakukannya” Ini terjadi 3 kali, dan setiap kali itu saya tidak dapat bergerak.

​Lalu akhirnya saya berteriak, “Haleluya”, dan tangan-tangan itu kenyap. Saya terbangun dengan berkucuran keringat. Saya lalu menyedari bahawa itu adalah setan yang mencuba menghentikan saya percaya pada Yesus, dan ini membuat saya sedar bahawa pesan injil yang dikabarkan Gereja Yesus Benar adalah kebenaran. Sejak laj mengalami hal ini, jemaat-jemaat datang ke rumah saya tiap malam untuk mengadakan kebaktian keluarga. Secara perlahan kesihatan saya pulih, dan setelah satu minggu, saya sudah dapat keluar dari tempat tidur.

​Di hari ke-10, saya meminta Saudara Kuo, salah satu jemaat tua yang datang membesuk: “Saat Saudara berdoa tiap malam, saya melihat saudara berkata-kata dengan bahawa yang tidak saya mengerti, dan saya melihat tubuh saudara bergoncang. Apa yang terjadi?”

​Ia menjawab, “Ini terlihat pada orang yang telah menerima Roh Kudus. Tuhan Yesus berjanji bahawa mereka yang percaya kepadaNya akan menerima Roh Kudus. Berbahasa Roh adalah bukti menerima Roh Kudus” (ref. Yoh. 7:38-39; Kis. 10:44-46)

​Saya bertanya, “Dapatkah saya menerima Roh Kudus?”

​Ia menjawab, “Apabila saudara berdoa dengan tulus, saudara akan menerima Roh kudus. Dan jugam ke atas seseorang yang penuh dengan Roh Kudus menumpangkan tangan ke atas kepala saudara, saudara dapat menerima Roh Kudus dengan lebih mudah” (ref. Kis. 8:17-18)

​Saya memikirkan jawaban ini, tetapi saya tidak mahu ada orang yang menumpangkan tangan ke atas kepala saya. Lagipun, saya telah mendengar bahawa saudara Kuo mempunyai kuasa tertentu yang membuat orang bergoncang-goncang setiap kali ia menumpangkan tangannya kepada mereka. Saya harus berdoa sendiri- dengan begitu, saya tidak akan meragukan Allah.

​Saudara Kuo menambahkan, “Saudara dapat berdoa memohon Roh Kudus sendiri, tetapi saudara harus tekun.”

​Begitu mereka pergi, saya berkata kepada isteri saya, “Mala mini saya akan berdoa memohon Roh Kudus, jadi jangan ganggu saya bahkan apabila kamu melihat hal-hal yang aneh terjadi. Dapatkah kamu menolong saya berdoa juga?”

​Ia bersetuju, dan lalu saya masuk ke kamar untuk berdoa di atas tempat tidur. Kerana saya masih belum cukup kuat untuk berlutut berdiri, saya berlutut duduk. Saya mulai dengan berdoa dengan suara pelan kerana saya masih merasa lemah, tetapi setelah berdoa 10 minit, saya berdoa dengan suara keras. Setelah 20 minit, saya mengalami sebuah kekuatan turun dari atas, seperti aliran elertik, menyentuh kepala saya. Lalu lidah saya mulai bergetar, dan saya dapat merasakan perasaan hangat di dalam diri saya. Lalu lidah saya mulai berputar dan saya mulai berkata-kata dalam bahasa roh. Seluruh tubuh saya juga bergetar, dan saya mulai meloncat-loncat hingga 4 atau 5 inci dari tempat tidur. Saya terus berdoa seperti ini selama 20 minit.

​Isteri saya ketakutan melihat apa yang terjadi, dan membuatnya mengulangi beberapa komentar yang diucapkan para tetangga beberapa hari sebelumnya: “Mengapa kamu mahu percaya dengan ajaran Gereja Yesus Benar? Ada banyak orang yang sebelum percaya, adalah orang-orang yang normal, tetapi kemudian menjadi gila.”

​Isteri saya mengira saya benar-benar sudah gila. Namun ia tidak berani menghentikan saya.

​Pada saat itu pakaian yang saya pakai sudah basah kerana keringat, dan saya merasa perlu berhenti berdoa untuk berganti pakaian. Ketika fikiran ini muncul, tubuh saya berhenti bergerak- Tuhan jelas-jelas tahu apa yang sedang saya fikirkan.

​Setelah berdoa, bukannya ganti baju, saya malah segera pergi mencari jemaat gereja, untuk memberitahukan bahawa saya telah menerima Roh Kudus. Ketika mereka mendengarnya, mereka mengucapkan syukur kepada Tuhan dan kembali bersama saya untuk berdoa. Seklai lagi, saya dipenuhi Roh Kudus.

​Mereka berkata, “Sungguh, kamu telah menerima Roh Kudus, seperti kami.” Dan memuji Tuhan. Sejak hari itu, kami mengadakan kebaktian keluarga di rumah saya setiap sore.

​Setelah satu bulan berlalu, pada tanggal 9 Januari 1932, saya pergi ke Gereja Yesus Benar di Dalin untuk menerima baptisan air dalam darah Tuhan Yesus. Dosa-dosa saya dibersihkan hari itu, dan saya dapat meninggalkan kehidupan lama saya yang penuh dengan perjudian, minum-minum dan rokok. Dan juga saya sembuh sepenuhnya dari TBC. Saya telah menemukan kebenaran janji Tuhan Yesus: “Marilah kepadaKu, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu” (Mat. 11:28)

​Walaupun saat itu saya masih berumur 30 tahun, saya tidak berharap dapat berumur panjang, kerana tubuh saya sudah sangat lemah kerana penyakit dan tidak makan dengan baik. Pada suatu hari, saya berdoa kepada Tuhan untuk memohon agar Ia mengizinkan saya hidup sampai umur 50 tahun, agar saya dapat bersaksi demi Dia. Puji Tuhan, Ia mendengar doa saya dan memberikan kedamaian yang melampaui segala pengertian (Flp. 4:6-7). Pada saat saya menulis kesaksian ini, Ia telah memberikan saya tambahan 35 tahun, dan kesihatan saya selama ini lebih baik daripada masa muda saya. Ini, sekali lagi, adalah kuasa dan karunia yang ajaib dari Tuhan.

​Bagaimana mungkin saya dapat membalas apa yang telah Allah berikan kepada saya? Dan bagaimana saya dapat memuliakan namaNya? Saya mengutip mazmur Daud, ketika ia memuliakan Tuhan:

Pujilah Tuham, hai jiwaku! Pujilah namaNya yang kudus, hai segenap batinku!
Pujillah Tuhan, hai jiwaku, dan janganlah lupakan segala kebaikanNya!
Dia yang mengampuni segala kesalahanmu, yang menyembuhkan segala penyakitmu,
Dia yang menebus hidupmu dari lubang kubur, yang memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat,
Dia yang memuaskan hasratmu dengan kebaikan, sehingga masa mudamu menjadi baru seperti pada burung rajawali
​​​​​​​​Mazmur. 103: 1-5

15.12 Belajar bagaimana berdoa dari pamphlet injil (oleh Lee Ling Shi)

​Pada suatu hari, tahun 1935, tetangga saya bernama Tuan Su (Diaken Su Lin Gan) memberikan sebuah pamphlet injil kepada saya untuk dibaca. Pamflet itu berjudul Mengabarkan Khabar Baik, dan diterbitkan oleh Gereja Yesus Benar Taiwan. Pamflet itu membicarakan tentang Roh Kudus. Saya membacanya seluruhnya dengan hati-hati dan sangat tergerak. Menerima Roh Kudus nampaknya merupakan sebuah pengalaman yang sangat indah, sehingga saya juga ingin percaya kepada Yesus.

​Saya belum pernah pergi berkebaktian di Gereja Yesus Benar, dan tentu saja, belum pernah melihat orang berdoa memohon Roh Kudus. Tetapi sekarang saya mempunyai dorongan yang kuat untuk berdoa. Pamflet itu menunjukkan sebuah doa: “Haleluya, puji Tuhan Yesus. Mohon penuhi hati saya dengan Roh Kudus.” Saya melakukan doa pertama kalinya menggunakan kata-kata ini, dengan diam-diam jam 5 petang, saya berdoa lagi dengan pelan-pelan selama satu jam, tetapi tidak terjadi apa-apa. Namun saya tidak menyerah dan bertekad untuk berdoa tiga kali sehari: pagi, siang, dan malam. Tiga hari kemudian, dengan lutut bengkak-bengkak, saya masih belum menerima Roh Kudus. Tetapi ajaib, pada siang hari ke-4, saya akhirnya menerima Roh Kudus.

​Pada saat itu, saya terus berdoa berulang-ulang, “Haleluya, puji Tuhan Yesus. Mohon penuhi saya dengan Roh Kudus.” Tiba-tiba saya merasakan sebuah aliran kehangatan turun ke atas kepala saya, dan berlanjut ke seluruh tubuh saya, sehingga tubuh saya bergoncang. Pada saat yang sama, lidah saya mulai berputar-putar, dan saya mengucapkan kata-kata yang tidak saya mengerti (ref. I Kor. 14:2). Saya merasa sangat gembira dan bersemangat, rasanya begitu ringan dan nyaman. Namun saya masih dapat mendengar apa yang terjadi di sekeliling saya, sehingga saya tahu saya dalam keadaan sedar dan awas. Saya terus berdoa selama kurang lebih satu jam.

​Setelah menerima Roh Kudus, saya diam-diam mengikuti kebaktiandi Gereja Yesus Benar Jia Yi, dan kemudian di Ming Xiong. Saya juga membeli Alkitab agar saya dapat mempelajari Firman Tuhan.Sayangnya, ketika nenek, ayah, paman, dan seluruh keluarga mengetahui saya telah menjadi Kristian, mereka menjadi sangat marah. Nenek saya adalah penganut Budha yang sangat taat, dan menentang keras agama Kristian. Sebagai cucu laki-laki yang paling tua, apa yang telah saya lakukan sangat tidak dapat diterima. Berikutnya saya menghadapi kritikan dan tekanan hebat untuk meninggalkan iman saya. Yang hanya dapat saya lakukan adalah berdoa terus menerus dan bersandar pada Roh Kudus untuk membukakan jalan.

​Puji syukur kepada Tuhan atas belas kasihanNya, keluarga saya akhirnya menerima iman saya. Lebih lagi, dua hingga tiga tahun kemudian, nenek saya bahkan mahu berdoa, dan akhirnya menerima Roh Kudus. Ia melihat cahaya kemuliaan dan dipenuhi dengan sukacita. Sejak saat itu, ia memutuskan untuk percaya kepada Yesus, dan meminta agar ayah dan paman saya membakar seluruh patung-patung berhala yang ada di rumah kami. Beberapa waktu kemudian, seluruh keluarga kami yang berjumlah 20 anggota keluarga, percaya kepada Tuhan.

​Kerana kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus, Ia telah memimpin seseorang seperti saya, yang tidak pernah ke gereja sebelumnya, untuk percaya kepadaNya, dan menerima Roh Kudus- semata-mata kerana pamphlet penginjilan. Tidak hanya itu, tetapi Ia telah membawa seluruh keluarga saya ke dalam iman. Apabila saya menengok ke belakang, saya melihat betapa Allah itu ajaib dan penuh kasih. Saya berharap Ia juga memimpin anda, seperti Ia memimpin keluarga saya.

Pertanyaan ulasan

1. Apakah kesan anda dengan bab ini?
2. Apabila anda telah menerima Roh Kudus, tuliskanlah kesaksian anda.
​​

Bab 14 Membedakan Roh Kudus dan Roh Jahat

14.1 Pendahuluan

​Dari bab-bab sebelumnya, kita dapat melihat banyaknya pemikiran yang keliru mengenai baptisan Roh Kudus. Ini telah mengakibatkan penyampaian pengajaran yang keliru oleh beberapa pemimpin gereja, yang mengatakan kepada jemaat mereka bahawa memohon Roh Kudus adalah sesuatu yang tidak perlu, atau menerima Roh Kudus tidak harus disertai dengan berbahasa roh, atau seseorang menerima Roh Kudus saat ia menerima Kristus.

​Menambahkan kekacauan ini, sejak awal abad ke-20 hingga sekarang, terfapat kekurangan pengetahuan pada sebagian komunitas Kristian mengenai bagaimana membedakan antara Roh Kudus dengan roh jahat. Kerana itu sebagian hamba Tuhan melarang jemaat mereka agar tidak memohon Roh Kudus, kalau-kalau secara tidak sengaja mereka menerima Roh Jahat. Lebih parah lagi, ada beberapa orang yang mengajarkan bahawa berbahasa roh adalah bukti kerasukan roh jahat.

​Di bagian lain, terdapat pemimpin-pemimpin gereja-gereja Pentakosta, seperti Morihiko Yamada1, yang berpendapat bahawa Allah tidak akan pernah membiarkan roh jahat merasuki mereka yang memohon Roh Kudus, dan menasihatkan jemaat untuk tidak menguatirkan hal ini.

​Sesungguhnya terdapat masalah-masalah pada segala kepercayaan yang telah disebutkan di atas, dan ini menyesatkan dan membingungkan orang. Yang perlu kita lakukan adalah kembali kepada pengajaran Alkitab untuk melihat apakah yang diajarkan mengenai dunia roh- khususnya, tanda-tanda yang dihubungkan dengan menerima Roh Kudus, dan juga roh jahat. Yang terutama, kita harus memohon hikmat kepada Allah agar kita dapat membedakan roh-roh (I Kor. 12:10)

14.2 Bukti-bukti baptisan Roh Kudus

​Pertama, kita harus membaca apa yang dicatat di dalam Alkitab mengenai tanda-tanda yang berhubungan dengan baptisan Roh Kudus. Kita diharapkan dapat memahami dengan lebih jelas mengenai apakah kebenaran-kebenaran Alkitab, dan apakah yang sebenarnya merupakan pemahaman yang keliru. Dengan begitu, orang-orang percaya yang masih memohon Roh Kudus, dapat melakukannya dengan iman dan keyakinan. Kita harus mengerti bahawa Roh Kudus yang dijanjikan, yang diberika kepada orang-orang percaya di masa para rasul, juga diberika kepada orang-orang percaya pada hari ini (Kis. 2:38-39)

14.2.1 Memuji Tuhan

Lalu aku mendengar seperti suara himpunan besar orang banyak, seperti desau air bah dan seperti deru guruh yang hebat, katanya: “Haleluya! Kerana Tuhan, Allah kita, Yang Mahakuasa, telah menjadi raja”
​​​​​​​​Wahyu. 19:6

​Ayat ini menyebutkan kata “Alleluia” (atau “Haleluya”), yang merupakan kata Ibrani yang bererti “Terpujilah Tuhan” (Mzm. 104:35). Kata ini tepat untuk digunakan dalam ibadah kita kepada Allah, kerana Ia patut kita puji. Malaikat-malaikat dan pengikutNya memuji Dia; dan segala ciptaan memuji Dia kerana Ia menciptakan mereka dengan kuasa perintahNya. Orang yang dipenuhi Roh Kudus akan memuji Allah dari hatinya dan akan meninggikan Dia dengan “Haleluya” (Mzm. 148:1-14)

14.2.2 Berbahasa roh dan menyanyikan nyanyian rohani

Aku akan berdoa dengan rohku, tetapi aku akan berdoa juga dengan akal budiku; aku akan menyanyi dan memuji dengan rohku, tetapi aku akan menyanyi dan memuji juga dengan akal budiku.
​​​​​​​​I Korintus. 14:15

​Saat Paulus berkata, “Aku akan berdoa dengan rohku” yang dimaksudkan adalah berdoa di dalam bahasa roh (I Kor. 14:14). Ia juga berkata, “Aku akan menyanyi dan memuji dengan rohku”, yang juga menyebutkan bahasa roh (Ef. 5:19; Kol. 3:16). Kata Yunani untuk “nyanyian roh” adalah odais pneumatikais, dari ode yang bererti “lagu”2, dan pneumatikos yang bererti “rohani”3.

​Paulus juga berbicara tentang nyanyian roh dalam surat-suratnya kepada jemaat Efesus (5:18-20). Di dalamnya, ia menghubungkan nyanyian roh dengan kepenuhan dan ilham Roh Kudus.

​Referensi nyanyian roh juga ditemukan dalam Kitab Wahyu. Dijelaskan tentang nyanyian baru yang dinyanyikan oleh empat mahluk dan dua puluh empat tua-tua, masing-masing memainkan sebuah kecapi: “Dan mereka menyanyikan suatu nyanyian baru” (Why. 5:9). Ini juga memberitahukan kita bahawa nyanyian ini tidak seperti lagu-lagu duniawi, dan hanya dikenal oleh sekelompok orang yang khusus: “Tidak seorangpun yang dapat mempelajari nyanyian itu selain daripada seratus empat puluh empat ribu orang yang telah ditebus dari bumi” (Why. 14:3)

14.2.3 Perasaan sukacita

​Kisah Para Rasul mencatat bagaimana murid-murid menjawab berbagai ujian dan cobaan selama pelayanan mereka: “Dan murid-murid di Antiokhia penuh dengan sukacita dan dengan Roh Kudus” (Kis. 13:52). Dari ayat ini, kita melihat hubungan jelas antara kepenuhan Roh Kudus dengan perasaan sukacita. Ini tidak mengherankan apabila kita merenungkan bahawa sukacita adalah salah satu sifat buah Roh Kudus (Gal. 5:22)

​Roh Kudus juga disebut sebagai “minyak sebagai tanda kesukaan” (Ibr. 1:9) Dahulu, Yesaya menubuatkan bahawa Yesus Kristus akan datang ke dunia untuk membagikan minyak kepada mereka yang berkabung (Yes. 61:3). Kerana itu pada saat ini Roh Kudus bekerja untuk mengangkat dan menghibur kita di saat-saat penderitaan (I Tes. 1:6). Apabila Roh Kudus memenuhi orang percaya saat ia berdoa, sukacita yang membuncah kadang dapat terwujud dalam bentuk tawa rohani.

14.2.4 Menghasilkan buah Roh

​Tuhan Yesus berkata:

Demikianlah setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, sedang pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik. Tidak mungkin pohon yang baik itu menghasilkan buah yang tidak baik,ataupun pohon yang tidak baik itu menghasilkan buah yang baik… Jadi dari buahnyalah kamu akan mengenai mereka.
​​​​​​​​Matius. 7:17-18, 20

​Ia juga berkata, “orang yang baik mengeluarkan hal-hal yang baik dari perbendaharaannya yang baik dan orang yang jahat mengeluarkan hal-hal yang jahat dari perbendaharaannya yang jahat” (Mat. 12:35). Dengan kata lain, cara untuk menentukan apakah sesuatu atau seseorang itu baik atau jahat dapat lihat dari hasilnya. Orang dapat menyamar dan berpura-pura baik dalam jangka waktu tertentu, tetapi pada akhirnya mereka akan memperlihatkan sifat aslinya.

​Roh Kudus adalah “kekuasaan dari tempat tinggi” (Luk. 24:49; Kis. 1:8) yang dapat membebaskan orang dari Hukum dosa (Rm. 8:2; II Kor. 3:7) dan memperbarui dirinya (Tit. 3:5; II Kor. 5:17; II Tes. 2:13). Hasilnya, orang percaya akan dapat menghasilkan buah Roh Kudus: “tetapi buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri. Tidak ada hukum yang menentang hal-hal itu” (Gal. 5:22-23)

14.3 Bukti-bukti menerima Roh jahat

Saudara-saudaraku yang kekasih, janganlah percaya akan setiap roh, tetapi ujilah roh-roh itu, apakah mereka berasal dari Allah; sebab banyak nabi-nabi palsu yang telah muncul dan pergi ke seluruh dunia.
​​​​​​​​I Yohanes. 4:1

​Kita tidak dapat menganggap bahawa semua roh berasal dari Allah, atau orang percaya tidak mungkin menerima roh jahat. Pada kenyataannya, apabila terdapat kekurangan pengetahuan dan kemampuan untuk membedakan, Iblis mempunyai kesempatan untuk membingungkan orang, terutama apabila iman mereka belum matang. Kita harus melihat bukti-bukti dari Alkitab dan juga belajar dari pengalaman-pengalaman jemaat gereja Yesus Benar untuk membedakan antara pekerjaan Roh Kudus dengan pekerjaan roh jahat.

14.3.1 Tidak mengakui bahawa Yesus telah datang sebagai manusia

Demikianlah kita mengenal Roh Allah: setiap roh yang mengaku, bahawa Yesus Kristus telah datang sebagai mansuia, berasal dari Allah, dari setiap roh, yang tidak mengaku Yesus, tidak berasal dari Allah. Roh itu adalah roh antikristus dan tentang dia telah kamu dengar, bahawa ia akan datang dan sekarang ini ia sudah ada di dalam dunia.
​​​​​​​​I Yohanes, 4:2-3

​Saat Penatua Yohanes menulis surat I Yohanes, ajaran Gnostik semakin menjadi suatu ajaran yang lazim. Ajaran Gnostik percaya bahawa semua benda fisik secara alami bersifat jahat, dan hanya Allah saja yang baik. Mereka berteori, kerana Allah itu baik, Ia tidak dapat, dan tidak akan datang ke dalam dunia fisik. Ini bererti mereka tidak percaya bahawa “Firman itu telah menjadi manusia” (Yoh. 1:14), dan berpendapat Anak Allah tidak mungkin mati di kayu salib. Pengajaran seperti ini berlawanan dengan injil keselamatan dan merupakan bukti pekerjaan roh jahat.

​Hari ini, terdapat ajaran serupa yang disebut “teologi baru”, yang menyebar dengan pesat di dunia barat. Sebenarnya ajaran ini tidak benar-benar baru, dan merupakan kebangkitan ajaran-ajaran sesat di masa lalu. Contohnya, beberapa orang Kristian pada masa ini menentang sifat ilahi Yesus, keasliaan mujizat-mujizatNya, kebangkitanNya, kenaikanNya, dan kedatanganNya kedua kali kelak. Kita harus berhati-hati dengan ajaran-ajaran seperti ini.

14.3.2 Berbicara tentang hal-hal duniawi

Mereka berasal dari dunia; sebab itu mereka berbicara tentang hal-hal duniawi dan dunia mendengarkan mereka.
​​​​​​​​I Yohanes. 4:5

​Yesus memberitahukan bahawa Rohlah yang memberikan hidup, daging tidak memberikan keuntungan. Ia juga berkata bahawa perkataanNya, “adalah roh dan hidup” (Yoh. 6:63). Kerana itu, pekerjaan Roh Kudus adalah untuk memberitahukan injil yang bersifat rohani, dan didasarkan pada hikmat Allah, dan bukan hikmat manusia (I Kor. 2:1-7). Sebaliknya, Iblis yang merupakan raja atas dunia ini, bekerja keras untuk mencegah orang-orang menerima terang injil untuk menyebarkan pesan yang didasarkan pada hikmat-hikmat dunia, yng menarik hati orang-orang dunia (II Tim. 4:3-4). Ajaran seperti itu tidak mempunyai kuasa untuk memberikan hidup kepada pendengarnya. Sayangnya, kita melihat banyak gereja sekarang ini telah jatuh ke dalam perangkap dan menyebarkan ajaran ini.

14.3.3 Tidak mendengarkan gereja benar

Kami berasal dari Allah: barangsiapa mengenal Allah, Ia mendengarkan kami; barangsiapa tidak berasal dari Allah, ia tidak mendengarkan kami, itulah tandanya Roh Kebenaran dan roh yang menyesatkan.
​​​​​​​​​I Yohanes. 4:6

​Penatua Yohanes menunjukkan cara yang jelas untuk mengetahui apakah seseorang adalah milik Allah- dengan melihat apakah ia mendengarkan gereja benar (I Yoh. 2:18-19). Yesus juga menunjukkan bahawa domba yang sungguh adalah milikNya akan mendengarkan suaraNya dan akan masuk ke dalam satu kawanan (Yoh. 10:16). Ini juga sesuai dengan pengajaran Paulus: “Karunia nabi takluk kepada nabi-nabi ” (I Kor. 14:32)

​Di masa para rasul, hanya ada satu gereja, iaitu gereja benar, yang menyatakan bahawa ia adalah milik Allah melalui beberapa bukti terutama: penyertaan Roh Kudus (Rm. 8:9), berdasarkan kebenaran (Ef. 2:20-22), dan kesaksian dari tanda dan mujizat (Mrk. 16:20; Ibr. 2:4). Gereja Benar hari ini mempunyai ciri-ciri yang sama. Yang terutama, seperti gereja para rasul, gereja benar hari ini bersifat tunggal. Alkitab menjelaskan bahawa hanya ada satu tubuh Kristus, dan satu Roh Kudus (Ef. 4:4). Kristus tidak mungkin terbagi-bagi, gereja benar mengajarkan hanya kebenaran semata (II Kor. 1:18-19); Tidak masuk akal apabila satu Roh menghasilkan berbagai kepercayaan yang bertolak belakang (Ef. 4:5)

14.3.4 Berbisik-bisik dan berkomat-kamit

Dan apabila orang berkata kepada kamu: “Mintalah petunjuk kepada arwah dan roh-roh peramal yang berbisik-bisik dan komat-kamit,” maka jawablah: “Bukankah suatu bangsa patut meminta kepada allahnya? Atau haruskah mereka meminta petunjuk kepada orang-orang mati bagi orang-orang hidup?”
​​​​​​​​Yesaya. 8:19

​Di sini, Nabi Yesaya berbicara mengenai para pemanggil arwah dan para peramal yang melakukan praktik jahat mereka pada masa Perjanjian Lama. Berbisik-bisik dan berkomat-kamit adalah tanda-tanda roh jahat yang merasuki mereka. Tanda-tanda ini nampak pada orang-orang yang kerasukan setan yang dibawa ke Gereja Yesus Benar untuk diberikan pertolongan. Saat hamba Tuhan mengusir roh jahat di dalam nama Yesus Kristus, suara-suara ini hilang.

14.3.5 Berteriak, kejang-kejang, mulut berbusa, dan jatuh

Sewaktu-waktu ia diserang roh, lalu mendadak ia berteriak dan roh itu menggocang-gongcangkannya sehingga mulutnya berbusa. Roh itu terus saja menyiksa dia dan hampir-hampir tidak mahu meninggalkannya.
​​​​​​​​​Lukas. 9:39

​Ayat ini memberikan gambaran jelas mengenai orang yang dirasuki roh jahat: mereka dapat berteriak-teriak, kejang, mulut mengeluarkan busa, dan jatuh. Yang mencemaskan, tanda-tanda ini disaksikan di beberapa gereja kharismatik, dan orang-orng yang memperlihatkan tanda-tanda ini dikira sedang digerakkan oleh Roh Kudus.

14.3.6 Kehilangan kesedaran

​Kehilangan kesedaran biasa terjadi pada orang yang kerasukan setan. Dalam keadaan itu, ia dapat dipaksa oleh roh jahat itu untuk melakukan hal-hal yang tidak ia sedari. Kita melihat contoh ini dalam catatan orang Gerasa yang dirasuki setan (Mrk. 5:1-15). Alkitab mencatat bahawa ia: meninggalkan rumah dan tinggal di tengah kuburan (ayat 2-3); tidak dapat tenang, berteriak-teriak siang dan malam (ayat 5); menyayat-nyayat dirinya dengan batu (ayat 5); menunjukkan kekuatan yang ajaib (ayat 3); tidak mengenal tata karma kesopanan, berjalan-jalan dengan telanjang (ayat 15)

​Sekali lagi, beberapa tanda ini dapat dilihat di dalam sebagian gereja-gereja kharismatik, dan mengira bahawa jemaatnya telah menerima Roh Kudus. Mereka tidak menyedari bahawa yang seharusnya mereka lakukan adalah mengusir roh jahat di dalam nama Yesus.

14.3.7 Tinggi hati

​Melalui para nabi, Allah menyayangkan pemberontakan Iblis:

Wah, engkau sudah jatuh dari langit, hai Bintang Timur, putera Fajar.
​​​​​​​​​Yesaya. 14:12

Gambar dari kesempurnaan engkau, hikmat dan maha indah. Engkau di taman Eden, yaitu taman Allah penuh segala batu permata yang berharga: yaspis merah, krisolit dan yaspis hijau, permata pirus, krisopras dan nefrit, lazurit, batu darah dan malakit. Tempat tatahanna diperbuat dari emas dan disediakan pada hari penciptaanmu. Kuberikan tempatmu dekat kerub yang berjaga, di gunung kudus Allah engkau berada dan berjalan-jalan di tengah batu-batu yang bercahaya-cahaya.
​​​​​​​​​Yehezkiel. 28:12-14

​Tinggi hati adalah salah satu sifat Iblis. Jadi tidak mengherankan apabila seseorang menerima Roh jahat memperlihatkan sifat ini. Sifat ini dapat terlihat dalam beberapa cara: keinginan mendapatkan kedudukan, pujian, pujaan dan sanjungan berlebihan dari orang lain; tidak mahu tunduk pada kebenaran, atau nasihat; mengaku-aku telah menerima wahyu pribadi dari Allah untuk mengadakan perubahan drastic di gereja; menegur dan menghakimi sesama saudara seiman dan bahkan mengaku dirinya sebagai Kristus, atau seorang nabi, atau rasul.

14.3.8 Tanda-tanda lain

​Tanda-tanda lain pekerjaan roh jahat di dalam diri seseorang adalah: perasaan-perasaan sudah dan terganggu (I Sam. 16:14-15, 23); berkata-kata tidak karuan dan tidak masuk akal, atau melukai orang lain (I Sam. 18:10-11); menyulut pertikaian, iri hati dan ketidaktenteraman (Why. 16:14; Yak. 3:14-16); ketidak-kudusan dan amoralitas (Why. 18:2-3; II Ptr. 2:2, 18); menentang kebenaran (II Tim. 4:1; Why. 2:24; II Ptr. 2:1); bersuara-suara aneh; tanda-tanda gangguan fisik, seperti muntah-muntah pucat, atau merasa kedinginan.

14.3.9 Menghadapi pekerjaan roh jahat

​Apabila tanda-tanda ini muncul, tindakan yang perlu dilakukan adalah menghentikan doa orang yang bersangkutan, dan apabila perlu, mengusir roh jahat di dalam nama Yesus (Mrk. 1:25-26; 9:25-26)

​Namun Alkitab menunjukkan bahawa pekerjaan setan kadang-kadang sulit diketahui. Dikatakan, “Iblispun menyamar sebagai malaikat terang” (II Kor. 11:14; ref. Kis. 16:10-18). Kadang kala pekerjaannya dapat sangat tersamar dan penuh tipu muslihat, sehingga kita hanya dapat mengenalinya apabila kita mempunyai karunia untuk membedakan roh dan pengalaman dalam hal dunia roh.

14.4 Pengalaman orang-orang yang menerima roh jahat

​Dalam bukunya, “Rahasia menerima Roh Kudus”, Morihiko Yamada mengkhususkan satu bagian untuk menceritakan kesaksian orang-orang yang dikatakan menerima Roh Kudus. Namun apabila kita meneliti tanda-tanda yang dilaporkan dengan seksama, kita mengetahui bahawa orang-orang ini sebenarnya dipengaruhi roh jahat. Namun kerana ketidakmampuan mereka untuk membedakan roh jahat, apa yang mereka alami secara keliru dianggap sebagai bukti baptisan Roh Kudus.

​Dengan melihat beberapa kutipan dari buku itu, kita menemukan tanda-tanda dengan jelas menunjukkan pekerjaan roh jahat.

14.4.1 Kehilangan kesedaran akan keadaan sekitar

Kutipan 1

​Pada saat kebaktian malam, saya sedang duduk dan berdoa bersama-sama dengan saudara-saudari seiman. Pemimpin kebaktian berkata, “Apa pun yang kita minta dari Tuhan, akan dikabulkan dan kita haus menerimanya dengan penuh syukur”. Saya menyakini kata-katanya dan saya berucap, “Haleluya” denga pelan-pela dan berulang kali. Tidak lama setelah itu, saya jatuh dengan muka di bawah ke atas kasur… menurut orang lain, saya jatuh, mengangkat kedua tangan saya, dan berulang kali memegang dan melepas tangan saya. Lalu tiba-tiba ada suara keras dan tangan saya mulai bertepuk tangan sambil memuji Tuhan dalam bahasa roh.
​​​​​​​​Morihiko Yamada (hal. 263)

​Kalimat kunci yang memperlihatkan sebuah petunjuk tentang apa yang terjadi di sini adalah “menurut orang lain”. Ini menunjukkan bahawa setelah ia jatuh, ia tidak lagi menyedari apa yang ia lakukan.

Kutipan 2

​Saya merasa sedang menari dan ingin terbang. Saat saya berdiri, kata-kata pujian keluar dengan sendirinya dari mulut saya. Yang saya tahu, tangan dan kaki saya bergerak-gerak, tetapi saya tidak benar-benar tahu apa yang saya lakukan. Setelah berdoa, seseorang bertanya kepada saya, “Apakah Anda pernah mengikuti khusus menari?” Saya jawab, “Tidak”. Mereka mengatakan bahawa saya bergerak ke sana ke mari, memegang kedua lengan baju saya, saya menyanyikan nyanyian-nyanyian roh dan menari-nari mengelilingi aula gereja.
​​​​​​​​Morihiko Yamada (hal. 266)

Kutipan 3

​Di satu malam, pada tanggal 29 Maret, saya sedang berdoa bersama Bapak Yamada di Gereja Kitab Suci di Jepun. Pada saat berdoa, saya tiba-tiba dipenuhi dan dikendalikan oleh roh. Lalu saya berkata-kata dalam bahasa roh dan saya tidak benar-benar menyedari apa yang saya lakukan. Dari apa yang saya dengar dari orang-orang lain, saya berdoa dalam bahasa roh selama lebih dari satu jam.
​​​​​​​​Morihiki Yamada (hal. 317-318)

​Dari dua kutipan di atas, orang yang bersangkutan nyata-nyata tidak mengetahui apa yang mereka lakukan, bahkan tidak sedar kalau mereka sedang berbahasa roh.

14.4.2 Mulut berbusa

Kutipan 4

​Kerana mulut saya mengeluarkan busa, kedua saudara saya yang lain menggunakan seputangan untuk menyeka mulut saya.
​​​​​​​​Morihiko Yamada (hal. 264)

Kutipan 5

​Setelah berdoa, seorang wanita melambaikan tangannya kepada saya dari ruang doa perempuan. Jadi saya pergi ke sana dan melihat isteri saya berbaring di ranjang; wajahnya merah dan matanya tertutup. Ia berbicara dalam bahasa roh dengan suara yang halus. Seorang wanita duduk di sampingnya untuk menyeka mulut isteri saya dengan sapu tangannya.
​​​​​​​​Morihiko Yamada (hal. 285)

Kutipan 6

​Ada seorang wanita lain yang awalnya berdoa dengan sangat pelan, tetapi pada jam tujuh, bibirnya seperti kehilangan kendali dan busa mulai keluar dari mulutnya. Lalu setelah setengah jam berlalu, ia berbicara dalam bahasa roh dan menerima baptisan Roh Kudus
​​​​​​​​Morihiko Yamada (hal. 311-312)

​Dalam tiga kasus ini, kita melihat orang-orang ini mengeluarkan busa dari mulut mereka- tanda bahawa mereka menerima Roh jahat.

14.4.3 Ketidaktertibaan

Kutipan 7

​Menuruti orang-orang lain, saya jatuh ke bawah dan sekujur tubuh saya mulai berputar-putar dalam sebuah lingkaran seperti jarum jam. Leher saya menjadi seperti pendulum, mengayun-ayun kiri kanan secara berirama. Tangan saya bergerak ke atas dank e bawah dan mulut saya mengucakan kata-kata aneh.
​​​​​​​​Morihiko Yamada (hal. 285)

Kutipan 8

​Seorang wanita mengucapkan “Haleluya” berulang-ulang dengan suara pelan. Pada jam tujuh, ia jatuh ke depan… Pada saat pertama kali ia jatuh, kepalanya menunjuk ke barat dan kakinya ke kiri. Saat ia berbahasa roh, ia mulai berputar, menghadap selaan. Dengan kepalanya di tengah, tubuhnya berputar membentuk lingkaran. Pada jam Sembilan, kakinya menunjuk ke barat, setelah berputar 180 darjah.
​​​​​​​​Morihiko Yamada (hal. 309-310)

​Kedua kutipan ini merinci tindakan-tindakan yang tidak tertib, tidak patut, dan kemungkinan besar juga memalukan orang yang bersangkutan. Di kasus pertama, orang ini menunjukkan ketidaksedaran atas apa yang terjadi.

14.4.4 Perasaan tersiksa

Kutipan 9

​Pada saat itu [saat berdoa dalam bahasa roh], saya merasa sakit di dada saya, dan rasanya tak tertahankan. Setelah berdoa, rasa sakit itu perlahan-lahan mereda, dan pada saat itu saya merasa seakan-akan saya baru bangun dari sebuah mimpi.
​​​​​​​​Morihiko Yamadi (hal. 318)

​Ini adalah gambaran seseorang yang mengalami sakit dan tersiksa. Pada kasus lain, orang-orang dilaporkan mengeluhkan kesulitan dalam bernafas, atau gangguan-gangguan umum.

14.4.5 Jatuh

​Morihiko Yamadi seringkali menjelaskan orang terjatuh pada saat ia disebutkan menerima Roh Kudus. Dari catatan-catatan di Alkitab, kita melihat bahawa ini jelas-jelas merupakan kerasukan setan (contoh, Luk. 9:42). Sayangnya, si penulis tidak mengenali pekerjaan Iblis kerana ia tidak mempunyai karunia untuk membedakan roh, dan kekurangan pengalaman dalam dunia roh. Ia merasa yakin, tidak mungkin orang yang memohon Roh Kudus, tetapi malah menerima roh jahat. Maka pada halaman 98 di bukunya, ia merujuk Lukas. 11:11-12; “Bapa manakah di antara kamu, jika anaknya minta ikan daripadanya, akan memberikan ular kepada anaknya itu ganti ikan? Atau, jika ia minta telur, akan memberikan kepadanya kalajengking?”

​Memang benar, Allah tidak akan memberikan roh jahat kepada mereka yang memohon Roh Kudus, tetapi Iblis dapat menganggu seseorang, atau bahkan merasuki dirinya, apabila ia memberikan ruang bagi Iblis untuk bekerja. Kita perlu memahami bahawa Yesus menceritakan perumpamaan dalam Lukas fasal 11 untuk menunjukkan betapa besar kasih Allah kepada kita dan senang mendengarkan doa-doa kita, dan mengajarkan kita tentang perlunya iman saat memohon Roh Kudus (Luk. 11:9-10; Mat. 21:22)

​Penting untuk diketahui, bukan Allah yang memberikan roh jahat, atau membiarkan roh jahat mengganggu mereka- itu semata-mata pekerjaan Iblis. Namun Iblis dapat bekerja apabila ia memperoleh kesempatan untuk melakukannya.

14.5 Bagaimana menghindari gangguan roh jahat

​Iblis itu seperti seekor singa yang mengaum-aum, berkeliling dan mencari orang yang dapat ditelannya (I Ptr. 5:8), dan ia tidak menginginkan seorang pun diselamatkan. Bila diberikan kesempatan, ia akan mengacau atau menggangu mereka yang memohon Roh Kudus. Untungnya, Alkitab menunjukkan beberapa pencegahan agar ini tidak terjadi.

14.5.1 Menunggu dan berdoa memohon Roh Kudus di Gereja

​Saat kita membaca Kisah Para Rasul, penting untuk kita perhatikan, bahawa Yesus menyuruh murid-muridNya untuk menantikan Roh Kudus di tempat yang telah ditentukan:

Dan Aku akan mengirim kepadamu apa yang dijanjikan BapaKu. Tetapi kamu harus tinggal di dalam kota ini sampai kamu diperlengkapi dengan kekuasaan dari tempat tinggi.
​​​​​​​​​Lukas. 24:49

Pada suatu hari ketika Ia makan bersama-sama dengan mereka, Ia melarang mereka meninggalkan Yerusalem, dan menyuruh mereka tinggal di situ menantikan janji Bapa yang- demikian kataNya- “telah kamu dengar daripadaKu. Sebab Yohanes membaptis dengan air, tetapi tidak lama lagi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus”
​​​​​​​​​Kisah Para Rasul. 1:4-5

​Tempat yang ditentukan itu adalah Yerusalem, kota kudus milik Allah. Ini menggenapi nubuatan Zakharia, yang menunjukkan bahawa orang-orang di dunia harus pergi ke sana untuk menyembah Allah, dan mereka tidak menemukan hujan apabila pergi ke tempat lain (Zak. 14:17). Yerusalem menunjukkan gereja benar (Ibr. 12:22-23), tubuh Kristus, tempat tinggal Roh Allah: “Dan segala sesuatu telah diletakkanNya di bawah kaki Kristus dan Dia telah diberikanNya kepada jemaat sebagai Kepala dari segala yang ada. Jemaat yang adalah tubuhNya, yaitu kepenuhan Dia, yang memenuhi semua dan segala sesuatu” (Ef. 1:22-23)

​Hanya ada satu gereja benar (Ef. 4:4) yang mempunyai injil yang sempurna dan sepenuhnya sebagai ciri utamanya, yang didasarkan sepenuhnya pada pengajaran para rasul, nabi-nabi, dan Yesus Kristus (Ef. 2:19-22). Untuk menerima Roh Kudus, seseorang harus menerima, mengakui dan taat pada injil keselamatan yang diberitakan gereja benar. Dan ia juga harus memohon Roh Kudus di sana.

​Apabila kita membaca Kisah Para Rasul, kita melihat sebuah pola yang sangat berbeda pada catatan mengenai orang-orang yang dibaptis dengan Roh Kudus: setelah didirikannya gereja benar pada hari Pentakosta, mereka yang menerima Roh Kudus, mendapatkannya setelah menemukan gereja benar dengan melalui para rasul. Kita melihat ini pada khusus orang-orang Samaria (Kis. 8:14-17), Saulus (Kis. 9:17). Kornelius dan keluarganya (Kis. 10:44) dan murid-murid di Efesus (Kis. 19:4). Kita tidak melihat ada orang-orang percaya yang menerima Roh Kudus di luar gereja benar. Di tiap khusus, Roh Kudus bekerja untuk memastikan injil yang dikabarkan para rasul, atau memastikan keabsahan baptisan air yang mereka lakukan di dalam nama Yesus.

​Mengapa menerima Injil yang diberitakan gereja benar dan berdoa memohon Roh Kudus di sana adalah perkara yang sangat penting? Pertama, Roh Kudus adalah “Roh kebenaran” (Yoh. 14:17). Ia hanya dapat ditemukan di gereja yang mengabarkan injil keselamatan yang sempurna dan sepenuhnya (ref. Mrk. 16:15-17). Ini dikeranakan Allah memberikan Roh Kudus kepada mereka yang percaya dan taat kepadaNya (Kis. 5:32)- seperti yang ditunjukkan dalam penerimaan mereka atas injil (Ef. 1:13). Allah tidak akan memberikan karunia ini kepada seseorang yang percaya pada ajaran-ajaran yang berbeda dengan ajaran-ajaran Alkitab.

​Lebih lagi, saat seseorang percaya dan menerima injil palsu, Iblis menpunyai kesempatan untuk menawannya dengan pengalaman-pengalaman roh yang aneh, yang serupa dengan pekerjaan Roh Kudus, tetapi sebenarnya adalah pekerjaan “roh yang menyesatkan” (I Yoh. 4:6). Iblis dapat menyamarkan sebagai malaikat terang untuk membingungkan dan menipu orang (II Kor. 11:14). Kesaksian-kesaksian pada bagian 14.4 dalam bab ini menyediakan bukti-bukti mengenai hal ini.

14.5.2 Menghindari dosa

​Paulus juga memberikan nasihat agar kita “janganlah beri kesempatan kepada Iblis” (Ef. 4:27). Apabila kita memberinya kesempatan, Iblis akan mempunyai kesempatan untuk bekerja. Ini dapat disamakan seperti lupa mengunci pintu dan memberikan jalan masuk bagi seorang pencuri yang mencari kesempatan. Kita melihat contoh-contoh kejadian ini pada orang-orang di Alkitab. Di antaranya Saul, yang melawan kehendak Allah dan iri hati kepada Daud, sehingga Roh Allah meninggalkannya dan roh jahat masuk ke dalam hatinya (I Sam. 15:23; 16:14; 18:6-10). Kita juga melihat contoh dari Yudas, yang awalnya mencuri wang, tetapi kemudian mengkhianati Tuhan kerana Iblis telah masuk ke dalam hatinya (Yoh. 12:6; 13:27). Lalu kita mempelajaro contoh dari Ananias dan isterinya, yang dengan tidak jujur menyimpan sebagian wang yang mereka telah janjikan kepada gereja, sehingga Iblis mengambil alih hati mereka untuk berbohong kepada Allah (Kis. 5:1-10)

14.6 Kesimpulan

​Sebagai kesimpulan, menunggu dan memohon Roh Kudus di gereja benar adalah hal yang penting, sehingga kita dapat memastikan Roh Kudus untuk terus menuruti injil dan menghindari dosa. Apabila kita melakukan ini semua dan berdoa dengan iman, kita dapat memegang keyakinan bahawa Yesus akan memberikan yang terbaik, yaitu Roh KudusNya (Luk. 11:11-13)

Pertanyaan ulasan

1. Jelaskan tanda-tanda baptisan Roh Kudus.
2. Jelaskan tanda-tanda pekerjaan roh jahat.
3. Jelaskan bagaimana cara menghindari gangguan atau dirasuk roh jahat.

_______________________________________________________________________________

1. Yamada. Morihiko, [The Secret of Receivinh the Holy Spirti] (Japan)
2. Vine. W., Unger, Merrill F. and White F. and White Jr., William, Vine’s Complete Expository Dictionary of Old and New Testament Words (Nashville, Atlanta, London and Vancouver; Thomas Nelson Publishers, 1985) G5603​
3. Ibid. G4152

​​