Tutuplah Mulutmu

Ayat suci : “Biarlah orang lain memuji engkau dan bukan mulutmu, orang yang tidak kau kenal dan bukan bibirmu sendiri.” (Ams 27:2)

Ada sebuah cerita : Seekor kura-kura, berasa teruja terhadap burung yang terbang dengan bebas di langit. Pada suatu hari, dia melihat burung helang berterbangan bebas di langit, maka bertanya kepada burung helang: “Sekiranya kamu mengajar saya terbang, maka saya akan menghadiahkan harta kekayaan di lautan kepada kamu.” Namun, burung helang tidak dapat memikirkan cara untuk mengajar kura-kura. Pada suatu hari, kura-kura menggigit batang kayu di mulutnya, dan akhirnya berjaya terbang di langit.

Binatang-binatang di bumi ketika melihat kura-kura yang berterbangan di langit, berasa amat hairan, masing-masing bertanya: “Siapakah yang sedemikian bijak, yang memikirkan cara yang sebegitu baik? ” Si kura-kura takut tidak diketahui orang bahawa ia yang sebenarnya memikirkan cara itu, maka segera mengatakan: “Sayalah! “.

Pada ketika ia membuka mulutnya dan berkata, maka ia jatuh dari langit ke atas bumi, dan hancur.

Alkitab mencatatkan: “Kecongkakan mendahului kehancuran, dan tinggi hati mendahului kejatuhan.” (Ams 16:18).

Tuhan akan selalu memberkati orang yang rendah hati. Kita seharusnya memberikan kemuliaan kepada Tuhan dalam segala perkara. Ketika pemujian dan bunyi tepukan menimpa anda, hendaklah tutup mulutmu.

(Dibaca : 488 kali)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *