Bangunlah Dari Tertidur Lena

Dalam kehidupan kita sepatutnya ada masa pengistirehatan yang normal, misalnya tidur, dan bangun mengikut masa, tidak ada sesiapa yang ingin melihat fenomena yang sedemikian, iaitu tidak sedar dari tidur (kematian). Ada seorang kawan sekampung, ketika dia dalam usia yang muda, berkeadaan badan sihat, kerjayanya berjaya dan berkembang, tidak ada sesiapa yang tersangka bahawa pada suatu malam, sesudah selesai membersihkan diri, dia berbaring tidur. Pada keesokan hari, dia tidak tersedar dari tidur. Sekiranya hidup adalah sedemikian, apatah lagi jiwa rohani?

Ada satu pepatah yang mengatakan: Tidak meletup dalam ketenangan, maka mati dalam ketenangan. Jikalau diaplikasikan ke dalam kepercayaan: Tidak tersedar dari tidur lena, maka binasa dalam tidur lena.

Kita boleh mendapat iktibar daripada tokoh-tokoh purba kala. Ketika Elia melawan nabi-nabi palsu, dia penuh dengan semangat keadilan, tidak ada sebarang ketakutan, benar-benar giat demi Tuhan. Namun, apabila Izebel mengarahkan nyawanya diambil, dia telah melarikan diri, keberanian yang ada sebelum itu telahpun lenyap. Dia menyembunyikan diri di dalam sebuah gua, Tuhan bertanya: “Apakah kerjamu di sini, hai Elia?” Dia menjawab: “Aku bekerja segiat-giatnya bagi TUHAN, Allah semesta alam.” Tuhan mengingatkan dia: “Perjalananmu nanti terlalu jauh bagimu.” Setelah mendengarnya, maka segeralah dia terjaga dari ‘tidur lena’. (I Raj 19:19) mencatatkan : “Elia pergi dari sana”.

Kepercayaan tidak boleh tertidur lena, sebaik sahaja tertidur lena, maka akibatnya adalah tidak dapat terbayangkan. Sekiranya gereja tertidur lena, maka kerja-kerja suci tidak dapat diterokai, takhta kasih karunia akan dialihkan oleh Tuhan; seandainya rakan sekerja tertidur lena, maka gereja akan sama seperti kolam air mati, si iblis mengambil kesempatan, domba-domba akan ditelan.

Hari kiamat telah mendekat, hari kedatangan kali kedua Tuhan akan segera tiba, kita hendaklah membuat segala persiapan, seperti nabi Amos yang mengingatkan kita untuk demikianlah “bersiap sedia menyambut Tuhan”. “Segala perkara akan teguh sekiranya bersedia, dibinasakan tanpa persediaan.” Kita hendaklah membelajari lima orang gadis yang bijaksana, menyediakan minyak dalam buli-buli, dipenuhi roh kudus, menantikan kedatangan semula Tuhan dengan kesalehan!

 

(Dibaca : 494 kali)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *