Walaupun Tuhan

“Dan walaupun Tuhan memberi kamu roti dan air serba sedikit, namun Pengajarmu tidak akan menyembunyikan diri lagi, tetapi matamu akan terus melihat Dia.” (Yes 30:20)

Ada sebuah cerita: Ada satu kerang berkata kepada satu kerang yang lain: “Saya ini amatlah menderita! Pasir yang berat dan bulat itu membuatkan aku sangat menderita.” Kerang yang satu lagi menjawab dengan megah: “Syukurlah, dalam badan aku tidak ada kesakitan disiksa oleh butir pasir, dalam dan luar badanku dalam keadaan amat baik.” Pada waktu itu, ada seekor ketam yang melewati sana dan berkata kepada kerang yang angkuh: “Ya! Kamu memang amat selesa, namun hasil daripada kesabaran menahan penderitaan kawanmu itu, adalah demi menghasilkan sebutir mutiara yang tiada bandingan keindahannya!”

Kayu salib dalam kehidupan umat Kristian, bagaikan sebutir “pasir” yang tidak menyenangkan. Ia meransang kita, agar digerakkan semua fungsi hidup, untuk melapisinya, mencernakannya, sabar terhadapnya, memperbaikinya; sesudah itu, menjadi akhlak yang tidak bercacat cela seperti mutiara.

Hidup yang bernilai adalah tercipta daripada penderitaan, besar kecil nilainya adalah secara perbandingan dengan jangkamasa singkat atau panjang penderitaan yang ditanggung — terhadap Musa, kehidupan selama 40 tahun di padang gurun; terhadap Ayub, pengujian yang berat; terhadap Yusuf, dijual, menjadi hamba abdi, masuk ke dalam penjara, telah menghasilkan fungsi pembentukan mutiara.

Bagaimanakah dengan diri kita?

Adakah kita sentiasa meluahkan ketidakpuasan dan sungut-sungutan terhadap Tuhan kerana perkara-perkara yang tidak mujur dalam kehidupan? Asalkan diri kita dapat merasakan nilai penderitaan, barulah dapat lebih mendekati Tuhan. Tuhan kita adalah Tuhan murah kasih dan mencurahkan pelbagai penghiburan, dalam segala penderitaan, Dia pasti akan menghiburkan kita, agar kita dapat ditenangkan hati untuk menerima “butir pasir” yang tidak menyenangkan dalam kehidupan kita. Maka, kepercayaan sesudah pengalaman itu, pastinya bersinar terang seperti mutiara.

(Dibaca : 377 kali)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *