22. Kasih Tuhan Banyak Sehingga Tidak Terucap

Sdra. Liu Dek Kim

Dalam nama Tuhan Yesus menyampaikan kesaksian. Saya ialah saudara Liu Dek Kim, berumur 59 tahun, berasal dari gereja Penampang. Sekarang saya ingin menceritakan kasih karunia Tuhan Yesus dan mengongsikan kasih Tuhan.

Pada bulan November 2006, saya bekerja di sebuah kuari batu. Saya baru membeli sebuah mesin mengorek batu. Saya melihat ada sekeping papan besi di atas lantai, lalu saya ingin turun dari mesin mengorek batu untuk mengalihkan papan besi itu. Semasa saya melompat dari mesin tersebut, saya mendapati ada selonggok ketulan batu di lantai. Tulang belakang saya akan terkena pada ketulan batu tersebut. Pada saat yang bahaya itu, sangka saya habislah kali ini. Tanpa diduga, seolah-olah ada seseorang yang memapah saya dan badan saya hanya terkena sedikit pada batu. Tidak ada luka sedikit pun pada badan saya. Saya berasa ajaib kerana Tuhanlah yang telah menyelamatkan saya.

Ada satu kali ketika saya bekerja di Sipitang, saya mengorek batu dan memuatkannya ke dalam lori. Semasa memuat hampir 3-4 biji batu, tiba-tiba ada sebuah batu yang besar, berada pada ketinggian lebih kurang 6 kaki terjatuh dari mulut pengorek batu di bahagian belakang mesin. Dengan serta-merta saya menyebut ‘haleluya’ lalu batu itu jatuh ke tempat lain dan tidak mengena saya. Saya berfikir, jika bukan kerana pemeliharaan dari Tuhan, semestinya saya akan mati atau cedera parah. Tidak mungkin akan selamat.

Pada 11 Mei 2008, semasa kebaktian kebangunan rohani di gereja Penampang, saya tampil ke depan untuk memohon Roh Kudus. Syukur kepada Tuhan, saya dipenuhi Roh Kudus dalam doa kali itu sehingga mengalirkan air mata. Saya bersyukur kepada Tuhan atas kasih-Nya yang besar. Sebelum ini, iman saya lemah dan jarang menghadiri kebaktian. Tetapi semejak hari itu di mana saya hampir tercedera oleh batu besar itu, saya merasakan oleh sebab Tuhan menyertai saya barulah saya terselamat. Oleh itu, saya harus bergiat. Mengenang kembali pada masa dahulu saya telah bersalah terhadap Tuhan Yesus. Setiap kali ada roh jahat yang mengganggu saya. Tetapi setelah saya menerima Roh Kudus, si iblis tidak datang mengganggu saya lagi.

Saya masih ingat, 2 minggu selepas saya menerima Roh Kudus, lebih kurang jam 3 pagi, semasa saya baru bangun dari tidur, tiba-tiba saya melihat cahaya terang yang besar, menerangi bilik saya sehingga saya tidak dapat membuka mata.

​Pada tahun 2004 jam 5 pagi, saya memandu kereta dari Penampang ke Tamparuli untuk bekerja. Ketika berada di Jalan Tuaran batu 16, saya terserempak dengan sekawanan kerbau yang sedang melintas jalan raya. Disebabkan perkara ini berlaku secara tiba-tiba, saya tidak sempat menekan brek, lalu kereta saya meluru ke arah seekor kerbau. Saya cuba memperlahankan kereta dan menyeru ‘haleluya’. Akhirnya, saya tidak terlanggar kerbau itu. Saya keluar dari kereta untuk melihat. Saya mendapati ada kesan tanah daripada badan kerbau itu tadi pada pintu kereta saya ketika cuba untuk mengelak kerbau tersebut. Syukur kepada Tuhan kerana menyelamatkan saya dari malapetaka ini.

Anak saya yang bernama Sheng Quan, telah menghidapi penyakit yang teruk pada tahun 2005. Pada mulanya, ia adalah jangkitan pada tisu ototnya. Dia mengalami kesakitan tulang belakang sehingga tidak dapat berjalan. Setelah menjalani pemeriksaan X-ray, didapati ada nanah di dalamnya. Maka, doktor menyuruh supaya dia tinggal di hospital untuk pemerhatian selanjutnya. Selepas tinggal 6 hari, punca penyakitnya masih belum dapat dikesan. Doktor berkata bahawa dia ingin mengambil sum-sum tulang anak saya untuk diperiksa, tetapi saya tidak bersetuju. Oleh itu, kami pun memindahkannya ke hospital SMC (Sabah Medical Centre). Pada masa itu, dia tidak dapat mengawal perkumuhan air kencing dan air besar lagi, malahan berjalan pun perlu dipapah. Sekiranya tersentuh sedikit, dia akan menjerit kesakitan.

Pada waktu itu, dia bertugas di Ambank. Pengurus di Ambank mengingatkan isteri saya supaya berdoa untuk anak kami. Oleh itu, kami pun berdoa untuk anak kami dan juga meminta gereja membantu doa. Selepas itu, doktor SMC menjalani pembedahan untuknya, tetapi penyakitnya masih berterusan selama sebulan. Syukur kepada Tuhan, akhirnya dia telah menjadi sembuh. Tuhan telah menyembuhkannya dan sehingga kini, penyakitnya tidak lagi berulang dan kini dia telah berumah tangga. Isterinya ialah saudari Su Ming Hui.

Semoga segala kemuliaan diberikan kepada Tuhan.

(Dibaca : 393 kali)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *