21. Tuhan Memimpin Langkahku

Sdri. Wong Oi Hee

Haleluya, dalam nama Tuhan Yesus saya menyampaikan kesaksian. Saya ialah saudari Wong Oi Hee, berasal dari gereja Kota Kinabalu. Syukur kepada Tuhan kerana Dia membiarkan saya merasakan kasih karunia-Nya yang cukup dalam hidup saya. Walaupun kadang-kala ada kekurangan, tetapi pada akhirnya. semuanya akan menjadi cukup. Di sini, saya ingin menceritakan penjagaan Tuhan yang rapi.

Saya masih ingat pada waktu anak saya Syn Yie masih kecil, mungkin disebabkan saya bekerja di sebuah syarikat, maka saya perlu menghadiri majlis makan malam tahunan syarikat berkenaan. Pada waktu itu, ibu bapa akan memberikan hadiah. Tetapi saya tidak pernah mengambil bahagian dalam aktiviti ini. Pada setiap tahun, Syn Yie hanya melihat kanak-kanak yang lain menerima hadiah daripada Santa Claus yang sebenarnya diberi oleh ibu bapa mereka masing-masing. Saya pernah menjelaskannya kepada anak saya, Syn Yie bahawa tindakan itu tidak bersesuaian dengan ajaran Alkitab. Tidak ingat pada tahun bila, selepas menghadiri majlis makan malam tahunan, Syn Yie telah menghidapi ketumbuhan di bahagian leher. Selepas memikirkannya dan teringat akan kasih Tuhan yang besar, maka kami pun tidak menghadiri majlis seperti itu lagi.

Sememangnya pihak syarikat amat mengharap agar semua pekerja dapat menghadirinya. Walau bagaimanapun, saya tidak diabai oleh pihak syarikat disebabkan perkara tersebut, syukur kepada Tuhan. Pada tahun 2007, syarikat telah menetapkan majlis makan malam diadakan pada 12 Januari 2008. Kali ini tidak dinyatakan perlu memberi hadiah, maka saya pun bersetuju untuk menghadirinya. Namun setelah melihat jadual aturcara makan malam hari itu, barulah saya mengetahui ada sesi pemberian hadiah dalam majlis makan malam tersebut. Pada ketika itu, saya tidak tahu apa yang harus dibuat kerana saya telah menempah tempat duduk. Syukur kepada Tuhan kerana hari itu adalah hari Sabat, dan anak saya Syn Yie pula demam dari pagi dan tidak sembuh. Oleh itu, saya tidak jadi menghadiri majlis itu. Sesungguhnya Tuhan telah membuka jalan bagi saya.

Pada masa Syn Yie belajar di Tahun 1, dia telah mengikuti rombongan renang ke Pulau Pinang untuk menyertai pertandingan. Pada waktu rehat di sebelah petang, dia berjalan di tepi pantai yang berdekatan dengan tempat pertandingan. Pada ketika itu, semuanya kelihatan baik sahaja. Anak saya Syn Yie pun bermain pasir dengan rakan-rakannya di tepi pantai. Tiba-tiba, ada ombak yang kuat datang ke arahnya. Waktu itu dia hanyalah seorang murid sekolah rendah sahaja, jika bukan kerana kebijaksanaan yang diberi oleh Tuhan, tidak mungkin dia tidak akan terfikir untuk memacakkan kaki dan tangannya ke dalam pasir untuk mengelakkan dirinya dibawa oleh arus ombak. Syukur atas anugerah Tuhan yang besar.

Pada 10 tahun yang lalu, saya tidak dapat menjual rumah saya yang dahulu itu disebabkan masalah teknikal. Geran tanah telah ditahan oleh institusi peminjaman. Walaupun bank yang saya kerja itu telah menjelaskan hutang kepada pihak pembangunan tetapi pihak pembangunan tidak menebus geran tanah saya dari institusi peminjaman kerana pinjaman belum dijelaskan. Ini merupakan sesuatu perkara yang menyusahkan. Saya tidak mungkin dapat menebus geran itu dengan duit sendiri. Jika bukan pertolongan Tuhan Yesus, saya tidak akan mendapat geran saya kerana ada sebuah firma guaman yang ingin mendapatkan suatu projek dari bank yang saya kerja, tetapi syarat yang dikenakan oleh pihak bank adalah mereka perlu mendapatkan geran tanah saya terlebih dahulu. Syukur kepada Tuhan, dengan bantuan peguam, akhirnya saya dapat menebus geran tanah saya, rumah tersebut telah dijual dengan lancar. Dengan itu, saya tidak terbeli rumah yang mahal.

Suami saya, saudara Teo Kok Oi berasal dari Tuaran. Pada setiap minggu, kami akan pergi melawat ibu bapanya yang sudah uzur. Kami akan singgah di sana sehingga waktu malam baru pulang. Walaupun suami saya telah meninggal, tetapi saya masih terus pergi ke sana setiap minggu. Jalan ke Tuaran amatlah gelap pada waktu malam. Pada waktu yang sama, kerja pembaikan jalan turut dijalankan. Jikalau hujan, kami tidak dapat melihat apa-apa yang di depan dengan jelas.

Pada suatu malam hujan turun, disebabkan tidak biasa dengan jalan tersebut, maka saya tidak tahu ke mana sudah saya pergi. Saya menyebut ‘Haleluya’ secara berulang-ulang dalam hati. Tiba-tiba, saya terasa seperti ada orang yang memusing sterling saya lalu kereta saya berjalan mengikut jalan yang sepatutnya. Setelah melalui tempat itu, barulah saya terlihat ada bonggol pemisah jalan raya yang sedang dibaiki. Jika stereng tidak terpusing, saya telah melanggar bonggol itu dan mengalami akibat yang teruk. Syukur kepada Tuhan.

Mengenai saudara Kok Oi, dia dipelihara oleh Tuhan selama ini dan tidak menghidapi apa-apa penyakit. Tiba-tiba, dia menghidapi penyakit barah. Kami tahu hanya Tuhan Yesus yang dapat menyembuhkannya. Jikalau Tuhan Yesus tidak menyembuhkan penyakitnya, maka hidup selanjutnya adalah seperti bekerja untuk doktor kerana memerlukan kos rawatan yang mahal. Memandangkan kehendak Tuhan adalah menyambutnya pulang, maka kami hanya taat dan menerimanya. Semasa dia pergi, dia masih berada dalam keadaan yang sedar. Keadaannya tidak sama seperti orang lain yang perlu menanggung kesakitan yang teruk. Sesungguhnya kehendak Tuhan adalah yang indah. Tuhan Yesus tahu akan keadaan keluarga kami yang serba kekurangan. Dia telah membawanya pulang dan kami tidak perlu membazir wang ke atas penyakitnya yang tidak dapat dirawat itu. Malahan kami juga tidak perlu menanggung siksaan yang menderita.

​Seperkara lagi, Syn Yie adalah anak yang dikurnia oleh Tuhan kepada kami selepas 4 tahun kami bernikah. Disebabkan perasaan yang sukacita dalam hati, maka kami pun menamakannya Syn Yie supaya anak saya akan mengingati anugerah Tuhan sampai selama-lamanya.

Akhirnya saya mengambil ayat Alkitab ini sebagai pengakhiran kesaksian saya. Semoga segala kemuliaan diberikan kepada Tuhan.

Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah (Rm 8: 28).

(Dibaca : 442 kali)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *