17. Pimpinan Tuhan Yang Menghairankan Memimpin Saya Kepada Kebenaran

Sdri. Chia Lee Hwa

Haleluya! Dalam nama Tuhan Yesus Kristus saya menyampaikan kesaksian. Saya ialah saudari Chia Lee Hua, pemercaya gereja Kolombong.

Dalam kehidupan saya, anugerah yang saya terima daripada Tuhan amatlah banyak. Pimpinan Tuhan sungguh menghairankan. Setiap kali apabila saya mengimbas kembali bagaimana Tuhan memimpin saya ke dalam anugerah keselamatan yang mengherankan itu, kerana orang yang hina seperti saya turut dipilih oleh Tuhan. Semuanya ini membuatkan saya merasa amat ghairah dan terharu. Sebenarnya saya memang tidak berani untuk mengongsi kesaksian ini dengan kalian. Namun, apabila saya menghitung kembali akan anugerah Tuhan kepada saya yang berkelimpahan, saya berasa terhutang kepada-Nya. Jika saya tidak membuat kesaksian tentang anugerah besar-Nya, bagaimana saya berdepan dengan-Nya pada hari kelak? Tuhan maha tahu, Dia telah mengetahui kerisauanku dalam beberapa tahun ini. Oleh itu, saya amat bersyukur kepada-Nya kerana Dia memberikan saya peluang dan keberanian untuk membuat kesaksian tentang anugerah Tuhan yang besar agar dapat memuliakan nama-Nya.

Saya dilahirkan dalam sebuah keluarga yang percaya kepada kepercayaan tradisional. Saya dan keluarga saya merupakan pemercaya agama Buddha yang saleh. Sebelum saya mengenali Tuhan, saya telah menghadapi kesukaran beberapa kali tetapi akhirnya diselamatkan juga. Pada masa itu, saya beranggapan seperti yang dikatakan oleh ibu saya, iaitu saya dibantu oleh seorang bintang tuah saya. Mengimbas kembali apa yang saya alami sebelum ini, jika bukan kerana Tuhan yang berbelas kasihan dan menyelamatkan saya, sudah lama saya tidak wujud dalam dunia ini. Saya juga tidak ada berkat untuk menikmati anugerah keselamatan Tuhan yang menghairankan ini. Tuhan memimpin saya selangkah demi selangkah dan mebolehkan saya merasai kewujudan dan kasih-Nya yang benar. Sebenarnya, sebelum saya mengenali Tuhan, Tuhan telah mencurahkan anugerah keselamatan-Nya kepada saya pada waktu saya dilahirkan.

Ketika saya hanya berumur beberapa bulan, pada suatu hari semasa ibu saya sedang sibuk bekerja di kedai. Tiba-tiba, dia menyedari bahawa saya tidak berada di sisinya, maka dia pun mencari saya dengan segera. Semasa ibu mencarikan saya, dia hampir terperanjat sehingga pengsan. Ini kerana saya telah merangkak ke tengah-tengah jalan raya. Ibu saya melihat sebuah kereta melalui badan saya yang kecil dengan matanya sendiri. Namun amat bernasib baik, pada saat-saat yang genting itu kebetulan saya berada di tengah-tengah bahagian bawah kereta. Maka, kereta tersebut tidak melanggar saya. Kali itu merupakan kali pertama Tuhan maha pengasih menyelamatkan saya.

Ketika saya berumur tiga tahun, tiba-tiba kaki saya bengkak dan sakit sehingga tidak dapat berjalan. Saya masih ingat kadang kala kaki saya sakit sehingga saya menangis. Oleh sebab kaki saya sakit dan tidak dapat berjalan, saya hanya dapat bergerak dengan merangkak. Setelah berlalu beberapa tahun, barulah ibu memberitahu saya bahawa peristiwa yang berlaku atas diri saya itu merupakan peristiwa yang ajaib sekali. Kaki saya bengkak sehingga tidak dapat berdiri tanpa sebarang sebab. Namun, saya tidak pasti apakah punca penyakit tersebut. Ibu saya berasa bimbang dan susah hati. Dia juga beranggapan bahawa mungkin saya akan menjadi cacat kerana keadaan ini telah berterusan lebih daripada sebulan. Pada suatu hari, apabila ibu menggendong saya pergi ke pasar tamu untuk membeli sayur, terdapat seorang nenek tua yang tidak dikenali datang kepada kami dan menanya tentang keadaan kaki saya. Ibu saya berasa sangat sedih dan memberitahu tentang keadaan saya. Ibu saya juga mengatakan bahawa dia tidak tahu bagaimana baru dapat mengubati penyakit saya ini. Nenek tua yang baik hati ini menyuruh ibu saya balik dan membalut kaki saya yang bengkak dengan menggunakan tepung kanji yang dicampur-aduk dengan sejenis herba semula jadi. Selepas balik ke rumah, ibu saya membuat adunan mengikut kata-kata nenek tersebut. Sangat menghairankan, kaki saya menjadi pulih selepas beberapa hari. Selepas itu, ibu saya kembali ke tempat itu untuk mengucapkan terima kasih kepada nenek tersebut. Namun, semenjak hari itu kami tidak bertemu dengan nenek itu lagi. Ibu saya mengatakan perkara ini merupakan suatu mukjizat. Sebenarnya, ini bukanlah mukjizat secara kebetulan tetapi merupakan aturan Tuhan yang menghairankan.

Semasa saya berumur 7 tahun, saya terjatuh ke dalam sebuah perigi dengan tidak sengaja. Pada masa itu, tidak ada orang lain yang berhampiran dengan perigi itu selain daripada adik lelaki saya. Pada waktu itu, jarak di antara permukaan air dengan permukaan tanah adalah kira-kira 3 kaki. Seorang kanak-kanak yang tidak tahu berenang tidak mungkin masih dapat mengekalkan nafasnya dalam keadaan sebegitu. Pada waktu itu, saya meronta di dalam air sambil menjerit ibu saya. Apabila saya mula berputus asa, tiba-tiba suatu peristiwa yang menghairankan telah berlaku ke atas diri saya. Saya masih ingat ada suatu tenaga yang amat kuat telah menolak saya keluar dari perigi itu. Pada masa itu, tepi perigi itu dipenuhi dengan rumput yang basah dan rumpai hijau yang licin. Tetapi, tenaga itu dapat menolak saya keluar dari perigi itu. Semenjak mendapat pengalaman daripada peristiwa ini, saya mula merasai kewujudan sesuatu tenaga yang bukan milik dunia ini walaupun umur saya masa itu masih kecil. Selepas mengenali Tuhan, barulah saya tahu bahawa tenaga dan kekuatan ini berasal daripada-Nya. Rupa-rupanya Tuhan yang menyelamatkan saya.

Semasa saya berumur kira-kira 11 tahun, Tuhan maha pengasih menyelamatkan saya sekali lagi. Saya masih ingat pada suatu hari waktu senja musim cuti sekolah, makcik saya dan teman lelakinya membawa saya pergi ke pantai Tanjung Aru. Disebabkan saya tinggal di Ranau sewaktu kecil, saya jarang mempunyai peluang untuk pergi ke tepi pantai. Pada masa itu, makcik saya sedang berbual-bual dengan teman lelakinya manakala saya berjalan-jalan seorang diri di tepi pantai. Saya berasa sangat menarik hati kerana saya berjalan sambil melihat pukulan ombak di bawah kaki saya. Tanpa disedari, saya berjalan ke arah air yang dalam. Tiba-tiba, suatu pukulan ombak yang besar menghayutkan saya ke dalam laut. Saya tidak reti berenang. Oleh itu, saya hanya dapat meronta-ronta di dalam laut. Saya telah tertelan banyak air laut. Ketika saya berasa sangat takut, tiba-tiba saya terasa terdapat pukulan ombak yang telah membawa saya balik ke tepi pantai. Hal ini memang sangat sukar dipercayai. Dengan itu, nyawa saya telah diselamatkan sekali lagi dapat.

Kali pertama saya dapat mengalami kewujudan Tuhan ialah ketika saya berumur 14 tahun. Pada tahun yang sama, makcik saya tinggal di rumah saya. Dia merupakan seorang pemercaya dari gereja lain. Setiap malam sebelum dia tidur, dia akan menutup dirinya dengan selimut untuk berlutut dan berdoa. Pada suatu kali, saya berasa amat hairan apabila dia berbuat sedemikian. Saya teringat akan jiran saya yang membesar bersama dan juga adalah rakan sedarjah saya. Dia merupakan seorang Kristian. Apabila saya mengimbas kembali semasa kami bermain bersama-sama, dia mengetawakan saya ketika saya menyembah berhala di rumah, saya amat berasa tidak puas hati. Saya berfikir percaya kepada Tuhan Yesus tidaklah sehebat mana. Dia sendiri juga dilantak di atas kayu salib, langsung tidak ada sebarang kekuatan untuk membantah, bagaimana pula Dia dapat menyelamatkan manusia. Saya tidak tahu mengapa orang lain percaya kepada-Nya.

Pada malam tersebut, saya mendapat suatu penglihatan tentang Yesus dalam mimpi. Dalam mimpi itu saya berada di dalam satu ruang. Saya berdiri di hadapan Tuhan Yesus. Saya berasa saya begitu kecil sekali sebab Tuhan Yesus yang berdiri di hadapan saya kelihatan begitu besar sekali. Dia lebih tinggi daripada langit. Ketika saya berdiri, saya hanya sampai di buku lali Tuhan Yesus. Saya melihat kaki Tuhan Yesus, kaki-Nya amatlah besar. Kaki-Nya amatlah indah. Sekeliling-Nya bersinar terang dan berkilauan emas. Terang itu bersinar sehingga ke sekeliling saya. Saya mendongakkan kepala dan melihat terang yang cantik itu secara perlahan-lahan bertukar menjadi terang putih permata yang sedang bersinar. Saya hanya dapat melihat betis Tuhan Yesus yang digantung bersama dengan jubah putih. Apabila saya ingin melihat ke bahagian atas lagi, terang itu menyinari mata saya sehingga saya tidak dapat membuka mata. Apa yang saya lihat itu sungguh cantik dan indah!

Walaupun saya tidak melihat wajah Tuhan Yesus, namun saya tahu bahawa Dialah Tuhan Yesus. Ketika saya berdiri di hadapan Tuhan Yesus, saya berasa saya amat kecil dan rendah. Tuhan yang berdiri di hadapan saya adalah begitu mulia dan kudus. Berdiri di hadapan Tuhan Yesus mempunyai suatu keselesaan yang tidak dapat digambarkan. Saya dapat merasa terdapat suatu suasana mesra yang sukar untuk digambarkan keluar daripada-Nya. Semenjak saya mendapat penglihatan ini dalam mimpi, saya tidak lagi berani memandang rendah terhadap Tuhan umat Kristian. Saya berfikir Tuhan ini memang sangat unik. Sebelum ini, saya hanya berfikir Dia ialah Tuhan yang tidak berkebolehan. Namun, saya pula yang bermimpikan-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Tuhan yang tidak boleh dipandang rendah. Sejak dari hari itu, saya telah mengenal pasti dan mengaku kewujudan Tuhan Yesus. Namun, saya hanya menganggap-Nya sebagai salah satu Tuhan. Hal ini adalah kerana agama Buddha dan Taoisme yang saya percayai itu juga ada banyak Tuhan. Saya juga telah menyembah 3 buah patung berhala di rumah. Walaupun pada masa itu saya tidak begitu mengambil berat tentang Tuhan yang saya mimpikan itu, tetapi saya tidak dapat melupakan warna yang cantik di dalam mimpi. Setakat ini, itu merupakan warna yang paling cantik pernah saya lihat.

Selepas dua tahun saya melangkah ke dalam masyarakat, saya berasa kehidupan sebagai seorang bujang amat bagus. Saya berasa bebas dan tidak perlu menanggung masa depan anak-anak. Oleh itu, saya mula berfikir dan berniat untuk menjadi seorang bujang yang kaya. Namun, perjalanan yang Tuhan ingin saya lalui adalah jalan yang berbeza. Pada suatu kali, saya dan sekumpulan kawan-kawan saya mendaki Gunung Kinabalu. Setelah kami sampai di puncak gunung, terdapat sebuah kolam yang penuh dengan duit syiling. Kawan saya memberitahu bahawa itu merupakan kolam untuk bernazar. Dia mencampak sebiji syiling lalu membuat nazar. Apabila saya melihat begitu banyak orang bernazar dan berfikir, setelah bersusah-payah barulah saya sampai di sini, maka saya pun membuat nazar. Tetapi pada waktu itu saya tidak ada sebarang impian. Oleh itu, saya membuat nazar dengan sembarangan.

Semasa saya bernazar, barulah saya sedar bahawa saya tidak tahu bagaimanakah cara untuk memanggil Tuhan di situ. Ini kerana sewaktu saya menyembah berhala, saya mempunyai kebiasaan untuk memanggil nama patung berhala itu. Oleh itu, saya bernazar dalam hati saya, ”Tuhan yang paling agung di sini, saya tidak tahu bagaimana harus memanggil nama-Mu. Namun, saya tahu Engkau yang menguasai segala sesuatu di sini. Jikalau saya tidak menemui tulang rusuk masa depan saya dalam masa yang terdekat ini, maka saya akan membuat keputusan untuk tidak berkahwin.” Selepas itu, saya tidak menaruh nazar saya itu di dalam hati kerana saya hanya bermain-main sahaja semasa bernazar dan saya memang tahu niat hati saya untuk tidak berkahwin. Namun tidak tersangka-sangka, saya telah bernazar kepada Tuhan benar yang menguasai dan menjadikan alam semesta ini, iaitu Tuhan Yesus.

Selepas beberapa minggu, saya mendapat satu mimpi yang ajaib. Dalam mimpi itu terdapat seorang yang tua berbaju putih datang berjumpa dengan saya. Di samping itu, terdapat seorang yang berdiri di sisinya. Saya tidak dapat melihat wajah orang itu dengan jelas. Walaupun mimpi itu senyap dan tidak berbunyi, namun saya tahu akan tujuan orang tua itu datang berjumpa dengan saya. Selepas saya sedar dari mimpi itu, saya berasa amat tidak selesa. Saya sangat tidak suka akan mimpi ini kerana ia membuatkan saya merasa tidak selesa. Selepas itu, saya berfikir ini hanyalah mimpi sahaja, tidak perlu disimpan dalam hati. Dengan itu, saya tidak mempedulikannya lagi.

Selepas lebih kurang dua minggu, begitu hairan sekali, saya telah mendapat mimpi yang sama. Tetapi mimpi pada kali ini lebih jelas sebab kali ini jarak di antara orang tua bebaju putih dengan orang itu lebih dekat, bahkan orang tua itu berkomunikasi dengan saya melalui hati. Saya berasa sangat tidak gembira. Sebelum saya sempat memberitahu orang tua itu bahawa saya tidak suka akan orang itu, saya tersedar dari mimpi. Kali ini saya mulai berasa takut. Saya berharap ia tidak akan berlaku dalam kehidupan realiti saya. Namun, sukar untuk dipercayai bahawa pada pagi hari itu saya berjumpa dengan suami yang bersama dengan saya sekarang. Memang tidak dapat dibayangkan! Apakah mimpi kehidupan realiti? Kedua-dua mimpi ini telah menyebabkan saya melahirkan perasaan ingin tahu yang kuat dan daya penggerak yang hebat untuk mengenali suami saya. Pada masa itu, saya tidak berani memberitahu orang lain tentang hal yang begitu pelik telah berlaku ke atas diri saya. Saya rasa tidak ada orang yang akan percaya kepada saya. Jika bukan saya yang mengalami peristiwa itu dengan sendiri, bahkan diri saya juga tidak akan percaya adanya peristiwa seperti ini yang berlaku dalam zaman ini. Oleh itu, beberapa tahun kemudian, barulah saya memberitahu suami saya tentang hal ini.

Saya baru saja hidup bersama dengan suami saya selama beberapa bulan, dia telah membawa saya pergi ke gereja beberapa kali. Apabila saya pergi ke gereja buat kali yang pertama, kebetulan gereja Kota Kinabalu mengadakan penginjilan melalui kidung. Itu adalah kali yang pertama saya menjejak kaki ke dalam aula gereja. Saya mendengar kidung yang disampaikan begitu indah sekali, namun saya tidak berasa terharu. Itu juga adalah kali pertama saya melihat para pemercaya berdoa dalam bahasa roh. Saya begitu terperanjat sekali. Saya menganggap bahawa cara doa sebegini tidaklah begitu elok dipandang. Saya mula menyesal. Saya berfikir ada begitu banyak gereja Kristian yang lain, mengapakah teman lelaki saya ialah pemercaya gereja ini? Saya mula merasa bimbang dan tidak tahu sama ada saya harus bergaul bersama dengannya lagi atau tidak. Sememangnya, kami hanya bergaul selama beberapa bulan sahaja. Dia mencadang supaya saya percaya kepada Tuhan bersama-sama dengannya. Jika tidak, terpaksalah kami berpisah. Saya berfikir saya terpaksa membuat keputusan sebegini. Ini memang tidak adil bagi saya! Memandangkan dia begitu takut akan Tuhannya dan Tuhan juga begitu penting baginya, saya tidak seharusnya bergaul dengannya sejak awal lagi. Mengapakah saya mesti percaya kepada Tuhannya? Mengapakah dua orang yang bergaul bersama tidak boleh memegang kepercayaan masing-masing? Jika saya harus mengikutinya untuk percaya kepada Tuhannya itu, saya perlu membuat pengorbanan yang amat besar. Saya pasti ibu bapa saya akan membantah. Saya juga tidak ingin menjadimurtad kepada tuhan saya dan ibu bapa saya sendiri. Dalam hati saya, saya menganggap bahawa Tuhannya itu sangat tidak munasabah. Saya tidak dapat memahami mengapakah dia boleh percaya kepada Tuhannya dengan begitu mendalam. Saya tidak mahu menyembah Tuhan yang bukan milik saya.

Pada masa itu, saya menganggap bahawa agama Buddha merupakan agama yang terbaik kerana orang yang beragama Buddha tidak akan membantah atau menentang agama lain. Agama Buddha juga akan menghormati semua agama yang lain. Apabila saya terfikir akan kesusahan dan pengorbanan yang saya lakukan, saya berasa amat menyesal dan sedih. Saya berkeputusan untuk berbalik kepada kehidupan saya yang asal. Saya ingin menjadi seorang bujang yang kaya. Memandangkan kesakitan yang pendek lebih baik daripada kesakitan yang berpanjangan, maka saya membuat keputusan untuk memberitahunya bahawa kami berpisah sajalah pada keesokan hari. Pada malam saya membuat keputusan itu, suatu peristiwa yang menghairankan telah berlaku sekali lagi. Saya telah bermimpi.

Dalam mimpi itu, saya telah meninggal dunia. Saya sedang beratur di dalam suatu ruang bersama-sama dengan banyak jiwa roh lain yang telah mati untuk turun ke alam maut. Kami seperti telah dikawal dan tidak boleh berlari lagi. Kemudian, saya tidak tahu mengapa saya telah terpisah dari barisan mereka itu. Saya berdiri di dalam suatu ruang yang amat gelap. Saya berasa amat takut sehingga ingin menangis. Saya tahu bahawa saya telah meninggal dunia. Tetapi saya tidak ingin mati dahulu kerana masih ada banyak perkara yang belum saya lakukan. Saya masih belum membalas jasa didikan ibu bapa saya. Saya ingin pulang ke rumah. Namun, saya tidak tahu jalan untuk pulang. Saya juga tidak tahu di manakah tempat saya berada. Keadaan sekeliling saya amat gelap, sunyi dan kosong. Keadaan itu amatlah seram.

Tiba-tiba, di bahagian atas ruang yang gelap itu terbuka satu lubang yang kecil. Terdapat satu sinaran terang yang memancar ke arah saya. Saya mendongakkan kepala dan melihat. Saya berasa sangat terkejut apabila melihat orang tua berbaju putih yang pernah muncul 2 kali dalam mimpi saya itu. Dia turun dari atas dan menanya saya dengan cara komunikasi rohani, “Inginkah kamu diselamatkan?” Sebelum saya sempat menjawab-Nya, Dia telah pun tahu jawapan yang dimainkan dalam fikiran saya. Dia berkata kepada saya, ”Kamu, ikutilah saya.” Dia membawa saya ke satu tempat yang lain. Di sana terletaknya sebuah keranda yang amat cantik. Saya berjalan mendekati keranda itu. Saya sangat terperanjat apabila melihat tubuh saya yang sedang terlantar di dalam keranda itu. Di dalam keranda, ada banyak bunga Ros yang segar dan cantik melitupi badan saya. Rupa-rupanya roh saya telah meninggalkan tubuh saya. Ketika saya melihat tubuh saya sendiri, hati saya berasa sangat sedih sehingga teringin menangis. Saya berfikir benarkah saya telah mati? Bagaimana saya dapat pulang jika telah mati? Orang tua yang berbaju putih itu berkata kepada saya, “Hanya dengan demikian, barulah engkau dapat diselamatkan.” Walaupun Dia tidak berkata dengan jelas, namun saya tahu bahawa maksud-Nya ialah inginkan saya berbalik kepada-Nya.

Mimpi ini bagaikan realiti. Selepas sedar dari mimpi, saya masih lagi berasa takut. Saya seperti benar-benar telah mati. Hati saya berasa amat takut dan cemas tanpa sebab. Hal yang tidak logik sekali telah berlaku ke atas diri saya. Mengapakah saya bermimpi orang yang sama sebanyak 3 kali berturut-turut? Dia bukan seorang yang biasa. Dia berkomunikasi dengan saya melalui roh. Apa yang saya fikirkan juga diketahuinya. Apa yang tidak dapat dibayangkan ialah semua mimpi itu berkaitan dengan suami saya. Ini kerana suami saya sering kali menghadiahkan saya bunga Ros. Saya berfikir mungkin ini mempunyai kaitan yang rapat dengan Tuhannya. Saya mula berfikir apakah hanya dengan bersandar pada Tuhan Yesus barulah dapat diselamatkan?

Saya mengimbas kembali semasa saya masih kecil, saya bermimpikan Tuhan Yesus. Tuhan Yesus menyinari terang yang cantik. Saya teringat akan diri saya yang terlantar di dalam keranda itu dan tempat itu amat menakutkan. Saya terus berlutut dan berdoa mengikut cara berdoa Gereja Yesus Benar. Dengan jahilnya saya berdoa sedemikian kepada Tuhan Yesus, “Saya telah bermimpikan Engkau sebanyak 3 kali berturut-berturut. Jika ini merupakan kehendak-Mu, saya rela pergi mencari Injil dan belajar firman-Mu. Jika Engkau dapat menyakinkan saya untuk mempercayai Engkau sebagai Tuhan Allah yang tunggal dengan sepenuhnya, firman-Mu juga adalah yang boleh dipercayai, barulah saya berbalik kepada-Mu. Namun, saya perlu membuat pengorbanan yang besar kerana membuat keputusan sedemikian. Ini kerana saya terpaksa murtad kepada ibu bapa saya dan juga tuhan yang saya percaya sekarang. Saya memohon agar Engkau memimpin dan menjaga saya agar saya dapat mengatasi kesusahan yang bakal saya hadapi”.
Dengan itu, saya mula mencari Injil dengan sepenuh hati. Semasa saya mencari injil, saya menerima bantahan daripada ibu bapa saya. Namun, syukur kepada Tuhan, Tuhan benar-benar telah mendengar doaku. Tuhan juga tahu akan kelemahanku. Oleh itu, Dia selalu menambah iman saya melalui penglihatan di dalam mimpi agar saya tetap tabah hati untuk mencari Injil. Setiap kali apabila iman saya menjadi lemah dan berasa ingin berputus asa, Tuhan memimpin saya dengan penglihatan di dalam mimpi dan meneguhkan hati saya yang mendahagakan kebenaran. Semasa saya mula mencari Injil, saya telah mendapat mimpi beberapa kali di mana saya terjatuh dari tempat yang tinggi ke satu gaung yang gelap-gulita.

Pada kali pertama saya mendapat mimpi ini, saya telah banyak kali meronta dan menghafal ayat-ayat dalam kitab Buddha, namun saya masih lagi jatuh menjunam. Perasaan jatuh menjunam ke gaung itu amat menakutkan. Ia membuatkan saya berasa takut sehingga sesak nafas. Ketika saya berasa tiada sebarang bantuan, saya teringat akan kesaksian gereja benar. Pemercaya hanya menjerit “haleluya” lalu dapat melepaskan diri daripada bahaya dan kesusahan. Oleh itu, saya berubah dan menjerit “Haleluya”. Selepas saya menjerit pada kali itu, saya tersedar dari mimpi. Dalam hati saya berfikir rupa-rupanya perkataan ini mempunyai kekuatan. Dalam jangka masa beberapa minggu ini, saya telah mendapat mimpi yang sama secara berturut-turut. Saya hanya dapat sedar dari mimpi yang ngeri ini pada setiap kali saya menjerit “haleluya”. Tanpa disedari, saya telah mempercayai kekuatan Tuhan dengan sepenuhnya. Hanya dengan bersandarkan Tuhan Yesus barulah saya dapat sedar dari mimpi ngeri ini, barulah mimpi ngeri ini dapat berhenti.

Dalam masa 2 tahun mencari Injil ini, Tuhan telah menampakkan saya keadaan pada akhir zaman di dalam mimpi. Setiap kali dalam mimpi, saya akan berdiri di tempat yang tinggi. Saya ternampak dunia yang gelap-gulita, saya juga nampak benteng yang tidak didami orang telah runtuh. Benteng itu adalah benteng yang baru dimusnahkan. Terdapat api dan asap di merata-rata tempat, ia kelihatan seperti kesan daripada gempa bumi. Saya juga melihat dalam mimpi apabila orang ramai sedang sibuk dengan aktiviti masing-masing di tepi pantai, tiba-tiba langit menjadi hitam kerana dilitupi dengan awan, kemudian adanya ombak besar yang menelan orang-orang ini dalam sekelip mata. Pimpinan Tuhan membolehkan saya bertahan untuk mencari Injil selama 2 tahun. Pada waktu saya percaya kepada Tuhan dengan sepenuhnya dan mendahagakan anugerah keselamatan Tuhan, saya pun menerima pembaptisan. Amat bersyukur kepada Tuhan! Saya telah menerima Roh Kudus yang berharga semasa sakramen pembasuhan kaki.

Selepas beberapa hari, saya mendapat satu mimpi ngeri. Saya bermimpi saya sedang menuruni tangga di suatu tempat yang amat gelap. Semasa saya menuruni tangga, ada jiwa rohani orang mati yang berlalu di sisi saya. Ada sebilah pedang yang tajam terbang di udara dan menikam ke arah saya. Saya menuruni tangga dengan secepat yang boleh untuk mengelakkan tikaman daripada pedang itu. Semakin saya turun, semakin banyak jiwa rohani orang mati yang berlalu di sisi saya. Pedang itu masih mengejari saya. Saya berasa sangat takut, saya menjerit “ Haleluya” dengan sekuat hati, lalu saya terbangun dari mimpi yang ngeri itu. Selepas saya bangun, saya berasa hairan sekali. Mengapakah saya baru sahaja dibaptis tetapi mendapat mimpi yang sebegini? Sangat menghairankan, pada saat itulah Tuhan membuatkan saya teringat akan laci meja saya di pejabat masih tersimpan azimat pada masa saya masih menyembah berhala. Sungguh menghairankan! Ini adalah kerana saya telah lupa bahawa saya pernah meletakkan azimat di sana pada beberapa tahun yang lalu. Dengan itu, Tuhan membolehkan saya mengetahui kewujudan-Nya. Pada awal pagi hari itu, selepas saya tiba di pejabat, saya terus membuang azimat itu.

Selepas dibaptis hampir 2 tahun, saya berkahwin dengan suami saya. Sangat bersyukur kepada Tuhan, selepas berkahwin saya dapat mengalami anugerah Tuhan yang berkelimpahan. Namun apabila saya mengimbas kembali, saya berasa amat malu dan bersalah. Selepas beberapa tahun saya percaya kepada Tuhan, saya tidak mempunyai hati yang benar-benar mendahagakan kebenaran dan mendekati Tuhan. Saya jarang membaca Alkitab. Pengetahuan saya terhadap kepercayaan amatlah cetek. Saya beranggapan bahawa saya menjadi umat Kristian yang asas sudah mencukupi. Saya melihat suami saya sering kali mengikuti kebaktian, hati saya berfikir tidakkah dia berasa letih kerana mendengar begitu banyak kali firman dalam seminggu. Semasa cuti, dia juga terlibat dalam kerja suci, apakah dia tidak berasa letih? Pada masa itu, saya hanyalah seorang pemercaya yang mengenali Tuhan melalui berkat yang dikaruniakan-Nya kepada saya. Saya tidak tahu kasih yang sebenar di sebalik pencurahan berkat-Nya. Kepercayaan saya hanya didirikan di atas berkat duniawi.

Saya takut akan Tuhan, namun saya tidak dapat merasa kasih sejati kehidupan kekal Tuhan. Tuhan seolah-olah begitu jauh. Pada masa itu, saya juga tidak merasa apa-apa yang tidak kena. Semasa saya menghadapi kesukaran, saya sering menanya Tuhan dengan begitu jahil. Mengapa ia berlaku sebegini? Saya langsung tidak pernah terfikir itu merupakan kehendak Allah yang indah semasa saya berada di dalam kesusahan. Sehinggalah Tuhan memimpin saya sekali lagi melalui penglihatan, saya dapat mengalami kasih Tuhan dengan sedalam-dalamnya. Pada waktu itu barulah saya faham akan maksud anugerah keselamatan Tuhan yang sebenar.

Pada tahun 2008, saya telah mendapat satu penglihatan dalam mimpi. Saya termimpi Alkitab saya telah hilang. Apabila saya mulai berasa cemas, ada sebuah Alkitab yang sangat besar berlalu di depan saya. Saya tahu bahawa Alkitab ini dihadiahkan kepada saya. Saya berasa amat gembira kerana mempunyai Alkitab yang begitu istimewa. Alkitab tersebut terbang di hadapan saya dan ia membuka secara automatik dan perlahan-lahan. Pada mulanya, saya dapat melihat tulisan pada setiap muka surat dengan jelasnya. Namun, tulisannya menjadi semakin kabur. Saya terbangun dari tidur apabila mimpi saya berhenti di situ. Saya memberitahu mimpi itu kepada suami saya. Suami saya berkata kepada saya bahawa saya seharusnya banyak membaca Alkitab. Sebenarnya, biarpun dia tidak berkata sedemikian, saya juga berpendapat sedemikian. Ini adalah kerana saya hanya membaca Alkitab ketika mengikuti kebaktian. Pada hari-hari biasa, saya jarang membaca Alkitab. Di samping itu, saya hanya memegang kebaktian hari Sabat setiap minggu, saya jarang mengikuti kebaktian yang lain. Saya tahu bahawa petunjuk mimpi ini adalah Tuhan hendak saya banyak membaca Alkitab. Oleh itu, saya bertekad untuk membaca Alkitab sebelum saya tidur setiap malam.

Pada mulanya, saya dapat menyelesaikan misi ini. Namun, selepas beberapa minggu, semakin saya membaca semakin saya berasa letih. Ini adalah kerana terdapat beberapa nas alkitab yang sangat sukar difahami. Meskipun hanya membaca beberapa nas alkitab, ia membuatkan saya tertidur di atas meja. Saya tahu wahyu yang Tuhan berikan kepada saya melalui penglihatan dalam mimpi adalah begitu ketara sekali. Saya seharusnya lebih banyak mengikuti kebaktian. Lebih-lebih lagi saya seharusnya mengikuti kebaktian membaca Alkitab dan berdoa pada setiap hari Selasa. Ini kerana ada pendeta atau diaken yang akan menjelaskan Alkitab dalam kebaktian ini. Ini sudah tentu dapat membantu saya lebih memahami isi kandungan dalam Alkitab. Semenjak itu, saya mulai mengikuti kebaktian membaca Alkitab dan berdoa pada setiap hari Selasa.

Selepas saya mengikuti kebaktian membaca Alkitab dan berdoa pada setiap hari Selasa selama beberapa bulan. Saya mendapat penglihatan buat pertama kalinya. Semasa berdoa pada kali kedua sebelum kebaktian tamat, saya tidak berdoa dengan menumpukan sepenuh perhatian. Tiba-tiba, saya terlihat ada seorang yang berpakaian jubah hitam sedang berlutut di sebelah kiri seorang saudara pertengahan baya. Dia kelihatan seperti sedang berdoa. Jubah yang dipakainya itu melitupinya dari kepala hingga ke seluruh badannya. Saya berasa amat takut kerana saya tahu bahawa itu ialah si iblis. Saya takut dia akan berjalan ke sisi saya. Saya menutup mata saya dan berdoa dengan bersungguh-sungguh. Saya asyik mengulangi:” haleluya”. Kemudian saya mendengar bunyi loceng. Rupa-rupanya, doa telah tamat. Saya terus membuka mata saya dan mendapati tempat yang saya lihat tadi adalah kosong. Dengan itu, barulah saya tahu bahawa saya telah melihat penglihatan.

Sejak saya mendapat penglihatan itu, saya berasa takut untuk suatu tempoh masa. Saya juga tidak lagi berani memikir yang bukan-bukan semasa berdoa. Penglihatan ini menyedarkan saya bahawa Tuhan mendengar doa kita yang bersungguh-sungguh. Sebaliknya, si iblis juga akan menantikan peluang di situ untuk mendekati domba-domba yang tidak berdoa dengan sungguh-sungguh.

Pada awal tahun 2009, saya mendapat satu lagi penglihatan dalam mimpi. Tuhan memperlihatkan saya Dia menggunakan kuasa-Nya untuk membinasakan dunia dalam sekelip mata. Mimpi ini memberi gerakan dan pengaruh yang mendalam kepada saya. Saya tidak akan melupakan keadaan dalam mimpi itu buat selama-lamnya. Dalam mimpi, saya melihat keadaan orang-orang dunia yang berada dalam kesibukan. Terdapat banyak kereta dan orang yang lalu-lalang di jalan raya. Mereka sibuk menjalankan aktiviti masing-masing. Tidak ada sedikit pun tanda-tanda yang luar biasa. Tiba-tiba, suatu pancaran terang kuat yang berasal dari sudut dunia yang lain memancar ke tempat himpunan orang ramai dalam sekelip mata. Saya melihat ramai orang yang melarikan diri dengan sekuat hati. Saya juga berlari mengikuti mereka. Tidak tahu dari manakah datangnya kekuatan sehingga saya dapat berlari dengan lebih cepat berbanding dengan orang lain.

Apabila saya hampir mencapai tempat yang tertinggi di dunia, tiba-tiba saya terjatuh ke dalam air. Saya berdiri dengan segera. Saya sedar bahawa rupa-rupanya saya berdiri di sebatang sungai yang jernih dan cetek. Saya memalingkan kepala dan melihat pancaran terang yang kuat itu sudah semakin menghampiri. Oleh itu, saya tidak berasa ragu-ragu untuk merendamkan seluruh badan saya ke dalam air. Pancaran terang itu juga meliputi air sungai dalam sekelip mata. Selepas seketika, saya bangun dan keluar dari air. Saya sangka saya telah mati. Rupa-rupanya saya masih hidup.

Selain daripada diri saya sendiri, tidak ada seorang pun yang dapat mengelakkan diri. Mereka semua sudah meninggal dunia. Pancaran terang yang kuat itu datang dengan begitu cepat sekali. Terang itu datang dari suatu sudut dunia lain dan lenyap di suatu sudut dunia yang lain. Ia telah membinasakan segala-gala yang ada di dalam dunia ini. Selepas itu, saya mendapati saya telah berada di sudut yang paling tinggi di dunia. Saya sedang menanti di situ, namun saya juga tidak tahu apa yang saya nantikan. Saya memandang ke hadapan, saya melihat banyak kotak besar yang disambungkan seperti kereta api dan terapung-apung di udara. Kotak itu membawa ramai penumpang di dalamnya. Ia seperti hendak membawa mereka ke suatu tempat yang selamat. Kotak itu asyik berlalu di depan saya dan pintunya juga asyik dibuka dan ditutup. Ketika pintu itu dibuka, saya masuk dengan segera segera ke dalam kotak itu. Sememangnya saya telah masuk ke dalam kotak itu namun penumpang-penumpang di dalam menolak saya keluar.

Walaupun saya berasa amat sedih tetapi saya tetap tidak berputus asa. Ini kerana walaupun kotak besar itu kelihatan sudah penuh, namun masih terdapat beberapa tempat kosong di dalamnya. Tambahan pula, ia akan berlalu di depan saya lagi. Maka, saya berjaga di sana untuk menunggu peluang yang seterusnya. Saya tidak berani meninggalkan tempat itu. Selepas itu, saya mendapati diri saya berdiri di suatu tempat yang lain. Saya berada di suatu ruang yang gelap, sunyi sepi, dan seram. Keadaan yang sunyi sepi itu amat menakutkan. Ia lebih menakutkan berbanding dengan malapetaka sebelum ini. Perasaan saya pada masa itu sama seperti berada di dalam alam maut sebelum saya percaya kepada Tuhan Yesus. Saya melihat ke bawah dan melihat banyak roh jiwa yang telah mati. Antaranya, terdapat juga saudara-mara dan kawan-kawan yang telah percaya kepada Tuhan. Semasa saya melihat keadaan ini, saya berasa amat menderita dan sedih. Saya berasa sesak nafas, dada saya amat panas. Saya berasa begitu menderita. Seluruh hati saya menjadi hancur. Perasaan yang sedih menderita itu sukar digambarkan, sangat sukar untuk bertahan.

​Tiba-tiba, saya terasa ada orang yang sedang menolak saya. Rupa-rupanya suami saya sedang membangunkan saya. Demikianlah saya melalui beberapa bulan dengan sedih dan menderita kerana saya tidak dapat melupakan situasi dan perasaan dalam mimpi itu. Keadaan mimpi itu asyik bermain di dalam fikiran saya. Perasaan yang begitu sedih dan menderita itu tidak dapat saya lupakan. Saya sering kali berdoa demi perkara ini dan bertanya kepada Tuhan sampai bilakah saya perlu menanggung hati yang pilu ini? Hati saya yang bebal ini tidak dapat memahami kehendak-Nya. Selepas banyak kali saya berdoa dengan giat, syukur kepada Tuhan kerana akhirnya Dia mengabulkan permohonan doa saya. Tuhan telah meberikan saya masa selama setengah tahun untuk belajar cara berdoa, Dia juga membolehkan saya memahami kasih-Nya yang luas itu. Akhirnya, barulah saya memahami perasaan Tuhan.

Rupa-rupanya semasa Tuhan maha pengasih membinasakan dunia ini, Dia tidak ingin melihat anak-anak dan manusia yang diciptakan-Nya tidak dapat diselamatkan. Apabila Tuhan melihat ada begitu banyak jiwa rohani yang tidak dapat diselamatkan, hati-Nya begitu pilu dan sedih. Apabila saya sedar akan firman ini, saya pun terharu sehingga mencucurkan air mata. Beban berat beberapa bulan ini telah hilang lenyap. Perasaan ‘hati yang pilu’ ini membolehkan saya mengalami kasih Tuhan yang luas terhadap manusia.

Tuhan telah membuka pintu hati saya dengan pelbagai penglihatan dalam mimpi. Saya berasa amat ghairah terhadap kasih Tuhan yang tidak mementingkan diri. Barulah saya memahami bahawa pada saat saya dilahirkan, Tuhan Allah senantiasa berada di sisi saya untuk menjaga saya. Saya hanya sedar setelah saya mengalami kasih Tuhan yang luas itu. Saya juga dapat mengalami nas kitab Kejadian fasal 28 ayat 16 dengan sedalam-dalamnya yang mencatatkan kata-kata Yakobus apabila dia bangun dari tidur, “Sesungguhnya TUHAN ada di tempat ini, dan aku tidak mengetahuinya.” Setelah sekian lama saya percaya kepada Tuhan, inilah kali pertama saya dapat merasa bahawa Tuhan adalah begitu dekat dengan saya ketika saya berdoa. Di samping itu, firman Tuhan juga begitu sedap didengar.

Sebenarnya saya merupakan orang dosa yang hina. Namun, Tuhan yang maha pengasih telah beberapa kali menyelamatkan saya sebelum saya mengenali-Nya dan membolehkan saya menerima anugerah keselamatan pada hari kelak. Sebenarnya saya sudah tidak wujud lagi dalam dunia ini namun belas kasihan Tuhan telah membolehkan saya hidup sehingga hari ini. Setiap hembusan nafas saya telah menjadi suatu kesaksian tentang anugerah Tuhan yang besar. Anugerah Tuhan dan kasih Tuhan tidak dapat saya balas selama-lamanya.

Saya percaya dengan sedalam-dalamnya, tidak kira betapa menariknya kehidupan kita mahupun bagaimana manusia berubah, hal dan kebendaan dunia serta peredaran masa, perkara yang paling indah dalam sepanjang hayat kita adalah mempunyai pengharapan hidup yang kekal. Hal yang paling indah dalam sepanjang hayat kita bukan sahaja dapat mengenali Tuhan tetapi juga dapat mengalami kewujudan Tuhan. Di samping itu, kita juga dapat hidup di dalam anugerah Tuhan dan mempunyai pengharapan hidup kekal pada masa kelak.

Syukur atas anugerah dan kasih Tuhan yang besar itu. Semoga segala kehormatan, kekuasaan, kemuliaan, dan puji-pujian diberikan kepada Tuhan yang benar di Syurga – Tuhan Yesus Kristus. Haleluya, Amin.

(Dibaca : 377 kali)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *