Saya Menerima Roh Kudus

Kesaksian Peribadi Tentang Berbahasa roh

Yesus memberitahu murid-muridNya bahawa orang-orang yang percaya kepadaNya akan berbicara dalam bahasa-bahasa yang baru (Markus 16:17). Walaupun manusia tidak dapat memahami akan bahasa lidah, ia adalah satu cara untuk berkomunikasi dengan Tuhan. Apabila kita bedoa dengan bahasa lidah, kita berkata-kata kepada Allah dan bukan kepada manusia (I Korintus 14:2). Tidakkah kamu ingin merasakan kegirangan menerima Roh Kudus dan berbahasa roh di dalam Gereja Yesus Benar?

Berikut adalah beberapa kesaksian peribadi tentang pengalaman menerima Roh Kudus dan berbahasa roh:

 

1.          Saya Menerima Roh Kudus

(oleh Heather Mac Donald, UK, Elgin/Edinburg.)

Akhir-akhir ini, saya merasakan diri saya begitu dipenuhi kasih Tuhan sehingga kadangkala saya rasa bagaikan hendak meletup. Saya sangat ingin berkongsi dengan orang lain, dengan setiap orang. Ianya sukar untuk dijelaskan. Saya merasa begitu kepenuhan dengan anugerahNya dan diberkati dengan kefahaman yang sebenar akan FirmanNya, kehendakNya, tentangNya dan saya berharap agar saya dapat memberikan kefahaman yang sama ini kepada orang lain. Rasanya begitu banyak yang ingin saya berikan. Tuhan sungguh, sungguh mengherankan! Dia senantiasa memerhatikan kita, dengan kedua lengan yang terbuka luas, Ia sedang menanti untuk memeluk kita di dalam belaian kasihNya dan menjaga kita daripada segala bahaya untuk selama-lamanya. Yakobus 4:8 mengatakan, “Mendekatlah kepada Allah, dan Ia akan mendekat kepadamu.” Dia sedang menantikanmu. Dia benar-benar mengasihi kita. Bagaimanalah kita dapat memahami kasihNya terhadap kita? Bagaimanakah kita dapat membalas kesabaran dan ketabahanNya, penantianNya yang sekian lama dan kerinduanNya kepada kita? KasihNya adalah sempurna, tiada tandingan dan melampaui kefahaman manusia.

Saya tahu akan kasihNya kerana saya telah menerima Roh Kudus. Ketika saya berdoa memohon Roh Kudus, saya hanya tahu mengetepikan segala hal-hal yang lain. Namun seorang saudara memberitahu saya supaya berdoa dengan suara yang kuat – sesuatu yang tidak ingin saya lakukan sebelum ini kerana saya merasakan orang lain akan mendengar, mereka akan mendengar apa yang saya katakan. Tetapi kemudiannya saya berdoa tanpa memikirkan hal tersebut. Saya bertekad melakukannya dan mengaku kepadaNya dengan suara yang kuat. Perbuatan demikian kelihatan sungguh tepat kerana hanya terdapat Tuhan dan aku, tiada orang lain di dalam perbualan itu – hanya talian peribadi di antara Dia dengan saya. Perkara yang melucukan ialah tiada sesiapapun yang mendengar apa yang saya ucapkan. Rasa saya, mereka langsung tidak perasan yang saya sedang berdoa dengan suara yang kuat. Sesungguhnya ia adalah doa yang hanya didengari Tuhan.

Selepas pengakuan saya, saya dapat merasakan tangan saya bergerak ke atas dan ke bawah. Saya berdoa, “ Oh, tolong berikan saya Roh KudusMu” dan saya mula berbahasa roh. Saya tidak mungkin dapat memberitahu kepadamu betapa gembiranya saya. Kejadian ini berlaku semasa doa sebelum khotbah disampaikan. Ianya agak sukar untuk berhenti berdoa. Selepas doa itu, saya tidak dapat menumpukan perhatian kepada khotbah yang disampaikan. Kemudian apabila khotbah itu hampir tamat, saya mula merasa bimbang andainya apabila saya berdoa lagi nanti, Roh Kudus itu tidak ada lagi. Saya menjadi cemas. Tetapi apabila saya berdoa untuk kali yang kedua, sukar untuk saya mengeluarkan kata-kata, “ Dalam nama Tuhan Yesus..”; saya berbahasa roh lagi. Saya merasa sungguh gembira, sungguh  berbahagia, seperti tiada suatu apapun yang mungkin dapat menurunkan saya dan sungguh damai – sesungguhnya sukacita dan kedamaian rohani yang benar. Ianya benar-benar suatu perasaan yang istimewa!

Apabila saya pulang ke rumah, saya bedoa lagi sebelum makan malam. Saya telah berdoa selama satu jam. Saya terpegun kerana semua orang sudah selesai makan ketika saya selesai berdoa. Sejam? Saya berfikir, “ Tidak mungkin!” Ianya berlalu begitu cepat  sekali!

Saya sungguh-sungguh bersyukur kepada Tuhan dari lubuk hati saya kerana Dia telah menjawab doa saya dengan segera. Saya benar-benar tahu bahwa Dia berada di situ, senantiasa menanti kita untuk memohon Roh Kudus daripadaNya. Kiranya kita percaya kepada firmanNya, Dia akan memberi kepada mereka yang memohon daripadaNya. Sekiranya kita memohon dengan pertaubatan yang sebenar dan dengan rendah hati, Dia akan mendengar kita. Dia tidak akan menolak sesiapapun. Itu adalah janjiNya.

(dipetik daripada Manna, terbitan 21, 1993, m/s 33).

(Dibaca : 647 kali)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *