Perkahwinan dan Kepercayaan

A.    Tujuan Tuhan Mengasaskan Perkahwinan

1.  Tidak baik kalau manusia itu seorang diri sahaja. Tuhan menjadikan penolong baginya yang sepadan dengan dia. (Kej 2:18)

2.  Supaya manusia menikmati kehidupan dengan jodoh yang dikasihi. (Pkh 9:9)

3.  Supaya manusia mendapat keturunan yang soleh (keturunan ilahi). (Mal 2:15)

B.  Konsep Perkahwinan yang Salah Akan Menyebabkan Kegagalan Kepercayaan

1.  Mengakui kepercayaan orang kafir lalu kehilangan hati yang murni dan setia terhadap Tuhan.

(1)  Pada zaman dahulu, anak-anak Tuhan melihat anak-anak perempuan manusia itu cantik-cantik, lalu mereka mengambil isteri dari antara perempuan-perempuan itu, siapa saja yang disukai mereka. Akhirnya, dunia ini dibinasakan air bah. (Kej 6:2-7  ;  7:4-23)

(2) Umat Israel berkahwin dengan tujuh bangsa kafir di Tanah Kanaan dan mengikuti mereka untuk menyembah Baal dan Asyera. Tuhan melihat ini sebagai perkara yang jahat. (Hak 3:5-7)

2.  Digoda Untuk Menyembah Berhala Lalu Meninggalkan Tuhan.

(1)  Salomo berkahwin dengan perempuan-perempuan kafir lalu mengikuti mereka menyembah berhala. Akhirnya, dia dikutuki Tuhan. (1 Raj 11:1-11)

(2)  Berbuat segala kejahatan yang besar itu, yakni berubah setia terhadap Tuhan kita kerana memperisterikan perempuan-perempuan asing. (Neh 13:23-27)

(Dibaca : 454 kali)


Gereja Yesus Benar Sabah

No comments yet... Be the first to leave a reply!

Leave a Comment

 

— required *

— required *