Perjalananmu Nanti Terlalu Jauh Bagimu

Makna “Elia” ialah “Tuhan adalah Allah”, dia muncul secara tiba-tiba, tidak diketahui datang dari mana, dan juga dibawa pergi oleh Tuhan secara tiba-tiba. Ada orang yang menyebutnya sebagai lambang Tuhan yang hidup. Pada zaman Raja-raja, disebabkan perpecahan bangsa Israel, maka zaman itu  amat kacau-bilau, runtuh, jahat, gelap. Oleh itu, tempoh masa inilah zaman yang mempunyai nabi yang paling ramai untuk menegur umat. Namun, antara semua nabi, nama yang sering kali disebutkan dalam Perjanjian Baru adalah Elia. Dia mempunyai hubungan yang sangat penting dengan Kerajaan Tuhan, sesungguhnya seorang yang amat penting.

Antara perisitiwa-peristiwa utama dalam riwayat Elia, sering kali dia perlu berhadapan dengan seorang perempuan yang menonjol, berkuasa dan jahat, Izebel. Perempuan ini merupakan seorang yang keras hati, degil, dan dingin. Dia adalah anak perempuan kepada Raja Sidon, yang mendewasa dalam suasana penyembahan Baal secara giat. Setelah dia menjadi isteri kepada Raja Israel, Ahab, dia masih meneruskan kepercayaan nenek moyangnya, bahkan memaksa orang Israel mengikuti agamanya menerusi suaminya yang lemah. Demi memuaskan hati isteri, Ahab dengan khasnya mendirikan sebuah mezbah untuk Baal di Samaria, juga mulai menganiaya orang Israel yang menyembah kepada Tuhan. Izebel membunuh nabi-nabi Tuhan, dan memelihara 450 orang nabi-nabi Baal. Dalam proses pemberontakan Ahab terhadap agama, panggilan Tuhan diturunkan kepada Elia.

Pemujaan kepada Baal adalah kepercayaan yang paling kuno di dunia. Pemercayanya bukan sahaja menganggap ia sebagai raja di syurga, juga dewa tanah, yang memerintah atas tanaman bijirin, dan bintang. Sewaktu manusia memuja Baal, mereka perlu membakar ukupan dan membuat persembahan korban, bahkan menjadi anak sendiri sebagai bahan korbanan. Ketika pemujaan, sering juga disertakan ada upacara-upacara pesta pora, dan percabulan. Kesemua inilah sebab yang mendorong kebangkitan agama ini pada masa itu. Juga ia merupakan faktor membangkitan kemurkahan Tuhan (I Raj 14:22-24).

Apabila sejarah Israel menjunam ke tahap yang paling rendah, moral dan etika telah runtuh sama sekali, hati manusia reruntuh, sama seperti langit yang lama tidak menurunkan hujan; hati manusia degil, seperti besi dan tembaga, maka bangkitlah Elia. Sikap Elia yang cemas seperti api marak; tambahan pula, keghairahan dan kesetiaannya dalam takut akan Tuhan, yang dijadikannya senjata untuk menyerang pemercaya Baal.

 

Sumber bahan: True Jesus Church New Life Alliance Network Center (Air Hidup Bil.2/2009)

(Dibaca : 400 kali)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *