Angkatan Ini

‘Alkitab’ adalah yang diilhamkan Tuhan. Setiap fasal dan ayat membawa rahsiah kebenaran yang tidak terhingga. Ianya hendaklah difahami untuk menerimanya. Ayat suci Kej 1:2, adalah sejarah benar yang berlaku beribu tahun dahulu, sekiranya ditinjau dari hurufiah. Namun, dari pandangan mata rohani, ia adalah rumusan zaman kini. Ianya bukan sahaja memperkenalkan keadaan Tuhan menciptakan dunia pada zaman purba kala, juga telah menubuatkan keadaan angkatan zaman ini dan anugerah keselamatanNya. Kita boleh memahami: apakah keadaan angkatan zaman ini, dan selanjutnya membuat pemilihan jalan yang hendak ditempuhi.

Angkatan yang Sia-sia

Semenjak Iblis mengodai nenek moyang manusia, dan merampaskan firman Tuhan dari hatinya, manusia telah mulai memasuki zaman kesia-siaan. Kehilangan hidup kekal, dan menuju ke arah maut, juga menyebabkan manusia merasai kesingkatan dan kesia-siaan, jiwa batin kehilangan kebenaran, damai sejahtera, kesukacitaan dan kebebasan.

  • Kesia-siaan Dalam  Kehidupan Materialistik

(1) Disebabkan manusia akan mati, meninggalkann dunia material ini, pujangan menggelarkannya sebagai tetamu, awan. Melambangkan hidup manusia yang sia-sia dan singkat (Mzm 90: 9-10). Apabila maut menjelang tiba, segala sesuatu menjadi tidak bermakna, segala yang diusahakan daripada jerih payah, tidak boleh dibawa pergi satu pun, kerana adalah yang dipinjamkan dan perlu dikembalikan kepada bumi, seperti meninggalkan hotel. (Ayb 1:21 Dengan telanjang aku keluar dari kandungan ibuku, dengan telanjang juga aku akan kembali ke dalamnya).

 (2) Ada orang mengatakan: Hidup manusia adalah kitaran makan minum, jerih payah, tidur, maka janganlah terasa tidak terpuaskan (Pkh 6:7). Ketika meninggalkan dunia, segala sesuatu menjadi sia-sia, hasil jerih payah, emas, perak, harta pusaka, akan menjadi kepunyaan orang lain, tidak boleh dibawa bersama satu pun. Ini sesungguhnya tidak bermakna, melainkan yang dapat ditelan dan makan ke dalam perut, barulah terasa tidak sia-sia, bernilai, maka mulai makan dan minum dengan membazir. Namun, hakikat ini semestinya betul.

Sekiranya membuat perhitungan kuantiti pemakanan seseorang pada setiap hari, iaitu 1 paun beras: 365 paun setahun, umur 20 tahun=7300 paun, umur 40 tahun=14600 paun, umur 80 tahun=29200 paun = 14.6 tan. Cuba sentuh perut kita, ke manakan perginya makanan yang sebanyak ini? Tandas….sia-sia.

Nilai Zat makanan telah diserapkan ke dalam badan, akhirnya tubuhnya diangkat naik ke bukit untuk dikebumikan, dan bertukar menjadi tanah, atau dibakar menjadi debu, kembali ke tanah. Akhirnya, kehidupan materialistik juga telah menuju ke arah kesia-siaan, benar-benar sia-sia dalam kesia-siaan. Seumpama seorang yang lapar bermimpi ia sedang makan, pada waktu terjaga, perutnya masih kosong (Yes 29:8).

 

Sumber bahan: True Jesus Church New Life Alliance Network Center (Menara Penjaga )

(Dibaca : 722 kali)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *