Ribka

Ayat Alkitab: Kej 24:15-31, 50-51, 57-67,25: 2-24,28-26 :35:27, 5-17,41-46

1. Latar belakang :

  • Orang Aram di Padan-Aram (Kej 28:2), adalah orang Kota Nahum di Mesopotamia.
  • Adalah saudara Abraham, cucu kepada Nahum.
  • Dia adalah anak perempuan Betuel, adik kepada Laban (24: 24,30).
  • Isteri kepada Ishak (24:67).
  • Ibu kepada Yakub dan Esau (25: 24-26).
  • Seumur hidup hanya melahirkan anak sekali (Anak kembar).

2. Kebaikan :

  • Paras rupa yang cantik. Kecantikan luaran, tidak berpacaran (Kej 24:16).
  • Akhlak mulia:  (Kecantikan dalaman).
    1. Melayani orang dengan berbudi: membantu orang lain, lebih daripada yang diminta, dan diharapkan oleh orang lain (Kej 24:17-20)
    2. Melayani orang dengan sopan: “Minumlah tuan” “diturunkannya buyungnya itu ke tangannya”(24:18), “turunlah ia dari untanya” (24:64).
  • Jujur dan rajin : Tidak takut jerih payah, mengasihi orang lain seperti mengasihi diri sendiri (Ditunjukkan menerusi perbuatan menimba air untuk unta) (24:19-20).
  • Bijak dan cekap : Melihat hamba tua adalah orang tua, maka dilayaninya seperti orang tua. Memperkenalkan diri (24:24), prihatin terhadap keperluan hamba tua. (24:25)
  • Lemah-lembut dan tenang : Kata-katannya adalah bersopan-santun, berkasih, berhikmat, memuaskan hati orang.
    1. Keseluruhan pernikahan, hanya menyatakan satu perkataan “Mau” (24:58)
  • Beriman dan taat : Dalam hal pernikahan, menyatakan kesaksian yang indah.  Taat dan percaya kepada Tuhan selepas mendengar kesaksian dari hamba tua, langsung tidak mementingkan diri sendiri dan terus berkata :”Mau”. Tidak berbincang lagi dengan orang lain, sememangnya seorang yang berbahagia (taat dengan penuh iman).
  • Menghormati suami : Ketika bertemu dengan suami, terus turun dari unta, mengambil telekungnya dan bertelekunglah ia.   Ianya membawa dua maksud :

A. Pihak lain terlalu mulia dan hormat

B. Sendiri terlalu hina, menghormati suami seperti tuan, semasa Musa bertemu dengan Tuhan di gunung Sinai, juga menggunakan kain untuk menutupi mukanya kerana dia merasakan tidak layak melihat Tuhan.

  • Percaya dan bersandar kepada Tuhan : Setelah mempunyai pengalaman mengandung, dia merasakan Tuhan sememangnya boleh dipercayai dan disandar.  Apabila perut kesakitan, tahu untuk bersandar kepada Tuhan.  Dia tidak seperti perempuan lain, hanya tahu bersungut -sungut kepada suami (25:21-23)

3. Kekurangan :

  • Tidak berlaku adil terhadap anak-anak.  Memilih kasih terhadap Yakub (25:28)
  • Tidak pandai mendidik anak lelaki : Menghasut Yakub menipu : mengakibatkan permusuhan antara adik-beradik.  Akibatnya, Yakub meninggalkan kampung halamannya dan menderita di rumah pakciknya selama 20 tahun.  Sehingga mati, tidak dapat melihat muka anak lelaki yang dikasihinya.  Yakub tidak sempat melihat mukanya buat kali terakhir.
  • Dia adalah seorang perempuan yang baik, adik perempuan yang baik, isteri yang baik, namun tidak semestinya seorang ibu yang baik, nenek yang baik. Disebabkan dia pilih kasih dan hatinya yang sempit menyebabkan dia tidak dapat memimpin isteri Esau (anak menantu) dengan baik.  Dia gagal menjalankan tugas sebagai seorang ibu mertua (Titus 3:2-5) Dari segi tangunggjawab sebagai seorang ibu mertua, dia tidak setanding Naomi.

4. Pengajaran :

  • Belajar dari Ribka melayani orang lain dengan sopan santun: penampilan, pertuturan.
  • Belajar dari Ribka melayani orang lain dengan baik, menghormati orang tua.
  • Belajar dari Ribka rajin bekerja, lemah lembut, taat, beriman.

5.Kesimpulan :

  • Tidak boleh berat sebelah.
  • Personaliti yang jujur, tidak melakukan kelicikan.
Renungan:
  • Paling utama ialah belajar dari Ribka agar diberkati Tuhan.
  • Melalui Ribka, anda mendapati apakah kebaikan dan keburukan diri sendiri? Bagaimana untuk memperbaikinya?

(Dibaca : 491 kali)

Gereja Yesus Benar Sabah
Gereja Yesus Benar Sabah

No comments yet... Be the first to leave a reply!

Leave a Comment

 

— required *

— required *