Kalau seluruh umat TUHAN menjadi nabi

Ayat suci : “Baiklah saudara yang berada dalam keadaan yang rendah bermegah karena kedudukannya yang tinggi” (Yak 1:9).

Penerokaan pelbagai kerja suci gereja, memerlukan kekuatan segenap jemaah yang sehati, sejalan, dan saling bantu-membantu. Namun, tidak dapat dinafikan, dalam pasukan kerja suci, kerana ada perbezaan antara individu atau kasih karunia yang berlainan, maka terwujudlah individu yang cemerlang. Pada waktu itu, adakah kita akan berasa sukacita kerana dia lebih cemerlang daripada saya? Ada kala, kita akan menggantikan perasaan sukacita dengan perasaan iri hati!

Seseorang yang tidak dapat menerima pencapaian orang lain, tidak mendatangkan kerugian ke atas orang lain, tetapi sebaliknya merosakkan akhlak, penyempurnaan rohani diri sendiri; yang lebih harus berwaspada adalah, halangan dari segi ini akan berkemungkinan terbentuk sekiranya usia manusia semakin meningkat, pengalaman lebih banyak, tahap pendidikan yang lebih tinggi, dan memiliki bakat yang hebat.

Musa berkata kepada Yosua: “Apakah engkau begitu giat mendukung diriku? Ah, kalau seluruh umat TUHAN menjadi nabi, oleh karena TUHAN memberi Roh-Nya hinggap kepada mereka!” (Bil 11:29). Apa yang ingin disampaikan Musa kepada Yosua bahawa, adalah baik Eldad dan Medad kepenuhan seperti nabi, itu merupakan karunia Tuhan.

Menerusi pepatah ini, dapatlah kita melihat kerohanian yang tinggi dan luhur pada Musa. “Kalau seluruh umat TUHAN menjadi nabi”, merupakan tahap tertinggi dalam menerima pencapaian orang lain.

(Dibaca : 450 kali)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *