Soal Jawab Dasar Kepercayaaan Pembasuhan Kaki

Pembasuhan kaki hanya sekadar adat tradisi kaum Yahudi; ia bukanlah sakramen dan tidak mempunyai kaitan terhadap penyelamatan seseorang. Tuhan Yesus membasuh kaki pengikut-Nya untuk memberi contoh atau teladan mengenai sifat rendah hati dan pelayanan terhadap orang lain.

  • Pembasuhan kaki yang telah dimulakan oleh Tuhan Yesus adalah lebih daripada sekadar adat. Menurut tradisi, para hamba membasuh kaki tuan mereka, dan tidak pernah sebaliknya. Walau bagaimanapun, Tuhan telah membasuh kaki pengikut-pengikut-Nya walaupun Ia merupakan tuan mereka. Petrus tidak menyedari hakikat ini dan enggan untuk dibasuh kaki oleh Tuhan (Yoh 13:6,8).
  • Pembasuhan kaki berkait langsung dengan aspek penyelamatan kerana sebab-sebab berikut:

(1)  Yesus memberitahu Petrus, “Jikalau Aku tidak membasuh kakimu, engkau tidak mendapat bahagian dalam Aku” (Yoh 13:8). Apabila kita menjalani pembasuhan kaki, kita mendapat bahagian dalam Tuhan. Oleh itu, pembasuhan kaki bukanlah semata- mata adat.

(2)  Yesus juga berkata: ”Barangsiapa telah mandi, ia tidak usah membasuh diri lagi selain membasuh kakinya, kerana ia sudah bersih seluruhnya.” (Yoh 13:10). Seseorang yang telah dibaptis juga perlu menerima pembasuhan kaki.

  • Walaupun pembasuhan kaki pada mulanya adalah merupakan adat tradisi, ia kemudiannya telah menjadi satu sakramen yang mempunyai kuasa dan kesan rohaniah yang mendalam setelah Tuhan Yesus melaksanakannya dan menerang perihal makna dan kesannya serta mengarahkan pengikut- pengikut-Nya untuk melaksanakan perkara yang serupa.

Pembasuhan kaki tidak mungkin merupakan sakramen. Sekiranya pembasuhan kaki adalah perkara yang sangat penting dan berkait langsung dengan keselamatan seseorang, mengapakah hal ini hanya disebut dalam Injil Yohanes dan tidak dicatatkan dalam injil- injil yang lain?

  • Walaupun pembasuhan kaki hanya ditimbulkan dalam Injil Yohanes, ia seharusnya perlu diamalkan dan perkaitannya dengan keselamatan adalah sahih.
  • Kita perlu mengamati kesemua hukum Tuhan. Walaupun perintah-perintah itu selalu disebut atau mungkin jarang ditimbulkan dalam Kitab Injil, kita tidak seharusnya mengenepikan arahan Tuhan (lihat Mt 5:18-19; Wah 22:19). Tuhan mengarahkan pengikut-pengikut-Nya untuk melaksanakan pembasuhan kaki  sebagaimana Dia telah melakukannya kepada mereka; oleh itu, kita juga perlu menurut arahan ini.

Tuhan Yesus mengarahkan para pengikut-Nya, “Jadi jikalau Aku membasuh kakimu, Aku yang adalah Tuhan dan Gurumu, maka kamupun wajib saling membasuh kakimu” (Yoh 13:14). Tetapi mengapakah hanya para diaken atau pendeta sahaja yang terlibat dalam membasuh kaki semasa sakramen ini dijalankan di dalam Gereja Yesus Benar, dan anggota lain tidak melakukan pembasuhan kaki sesama mereka?   

  • Pembasuhan kaki sebagaimana yang telah dilaksanakan oleh Tuhan Yesus mempunyai dua fungsi iaitu (1) sebagai sakramen (2) sebagai ajaran rohaniah

(1) Sebagai sakramen,  pembasuhan kaki bertujuan agar kita mendapat bahagian dalam Tuhan. Para pengikut tidak membasuh kaki sesama mereka semasa sakramen itu. Ini dilakukan oleh Tuhan Yesus kepada mereka. Tuhan Yesus tidak berkata: “Jikalau kamu tidak membasuh kaki sesama kamu, kamu tidak mendapat bahagian dalam Aku.”  Sebaliknya, Tuhan Yesus berkata: “Jikalau Aku tidak membasuh kakimu, engkau tidak mendapat bahagian dalam Aku.”

Pada zaman sekarang, Gereja melaksanakan sakramen pembasuhan kaki bagi pihak Tuhan supaya pemercaya yang melaluinya boleh mendapat bahagian dalam Tuhan. Sakramen tidak melibatkan pembasuhan kaki sesama umat.  Sebaliknya, tanggungjawab melaksanakan sakramen ini diberi kepada ‘dia yang diutus’ (anggota gereja yang melaksanakan sakramen bagi pihak Tuhan; ‘dia yang diutus’ = para rasul; lihat Yoh 13:16).

(2) Dari segi ajaran rohaniah, pembasuhan kaki mengajar pemercaya bahawa mereka harus saling mengasihi (Yoh 13:1), melayani (Yoh 13:4-5; 12-17), mengampuni (Yesus juga telah membasuh kaki Yudas Iskariot), dan memelihara kekudusan mereka (Yoh 13:10). Walaupun pembasuhan kaki  sesama umat masih dilaksanakan pada masa-masa tertentu, apa yang lebih penting adalah kita menuruti ajaran di sebalik perbuatan ini.

Fakta Tentang Minuman Keras: Tahukah Anda?

Oleh: Nydia

Firman Tuhan itu pelita bagi kaki dan terang bagi jalan kita.  Lantaran itu, ketika mendengar firman Tuhan sudah pasti ada di antara kita yang pernah merasa terharu dan dengan rendah hati kita menerimanya serta berkata: “Tuhan menyayangi saya, Dia telah mengutus hamba-Nya untuk menguraikan segala kekusutan dan belenggu dalam batin saya setelah sekian lama diperhambakan oleh minuman keras ini.”

Atau, mungkinkah tanpa disedari, pernah ada di kalangan kita yang tidak berpuas hati tatkala pengkhotbah berbicara tentang minuman keras? Atau pernahkah kita terfikir bahawa khotbah itu sengaja disampaikan untuk mengenakan kita? Adakah minuman keras itu haram sama sekali?…dan bermacam-macam lagi bantahan yang muncul dari dalam benak kita.

Menyentuh tentang masalah minuman keras, sebenarnya banyak misteri yang masih tidak diketahui umum, termasuklah kesan terhadap kehidupan jasmani, lebih-lebih lagi terhadap kerohanian kita kerana perkara ini berkaitan dengan soal keselamatan sebagai umat yang telah ditebus oleh Tuhan Yesus melalui pengorbanan agung-Nya di bukit Golgota. Lantaran itu, dalam ruangan ini, penulis ingin membawa saudara-saudari pembaca sekalian melihat ‘minuman keras’ dari dua sudut pandangan iaitu berkenaan dengan corak hidup sebagai Kristian dan kesannya terhadap kerohanian kita.

Sebelum membincangkan dengan lebih lanjut implikasi ketagihan minuman keras ini berdasarkan alkitab, terlebih dahulu kita lihat kesan penggunaan alkohol atau apa sahaja jenis minuman keras ini dalam kehidupan manusia.

Sudut Kehidupan Jasmani

Aspek Kesihatan

Tanpa kesihatan, apakah ertinya hidup manusia?  Setiap orang menginginkan tubuh badan yang sihat, kuat dan dengan itu barulah dapat memenuhi segala impian dengan baik.  Namun tanpa disedari, kesakitan itu kerap kali diakibatkan oleh kecuaian kita sendiri. Misalnya kerana tidak menjaga pemakanan dengan baik, terjadilah masalah kesihatan yang melibatkan dan mencederakan organ-organ penting dalam tubuh kita.  Tidak sedikit juga yang mendapat penyakit berbahaya akibat daripada ketagihan dengan minuman keras.  Sebenarnya amalan meminum alkohol adalah satu tabiat yang buruk, umpama kombinasi dadah dan racun dalam badan kita.  Ramuan utama dalam minuman keras ialah etanol, sejenis bahan kimia yang berupaya menekan aktiviti otak, seterusnya mengubah kewibawaan akal fikiran.  Akibatnya seseorang itu akan melakukan apa sahaja termasuklah perkara yang boleh mendatangkan kecelakaan ataupun memalukan diri sendiri.  Otak tidak dapat berfungsi dengan waras apabila berlaku pengambilan alkohol pada tahap-tahap tertentu.  Seringkali kita mendengar kes-kes yang tidak baik terjadi akibat daripada mabuk.  Jadual berikut menunjukkan paras alkohol dalam darah serta kesannya ke atas otak manusia.

Paras alkohol dalam darah (mg/dl) Kesan pada otak
20 Pergaulan sosial meningkat
30 Euforia (rasa gembira yang amat sangat)
50 Koordinasi otot berkurangan
80 Pengimbangan tubuh, pertuturan, penglihatan, dan pendengaran terganggu
100 Kehilangan koordinasi otot
300 Mengantuk, muntah
400 Pembiusan dalam tubuh
500 Penindasan pernafasan, maut

 

Selain itu, minuman keras juga mampu menjejaskan seluruh sistem dalam tubuh manusia.  Perhatikan gambar berikut:

Kesan Alkohol Terhadap Otak Kesan Alkohol Terhadap Manusia Secara Umum
Alkohol        usus kecil        darah

 

Saudara-saudaraku yang kekasih, karena kita sekarang memiliki janji-janji itu, marilah kita menyucikan diri kita dari semua pencemaran jasmani dan rohani, dan dengan demikian menyempurnakan kekudusan kita dalam takut akan Allah~II Kor 7:1.

 

jantung         seluruh tubuh
otak             urat saraf
  • kurang sifat malu
  • fikiran bercelaru
  • pergerakannya tidak terkawal.
  • kurang keupayaan dari segi:
  • belajar
  • membentuk idea spontan
  • menumpukan fikiran
  • membuat pertimbangan yang teliti.

II Korintus 3:16-17                          Tidak tahukah kamu, bahwa kamu adalah bait Allah dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu? Jika ada orang yang membinasakan bait Allah, maka Allah akan membinasakan dia. Sebab bait Allah adalah kudus dan bait Allah itu ialah kamu.

 

KESAN ALKOHOL TERHADAP DIRI SENDIRI

1.   Kesan Alkohol Terhadap Hati  – sirosis hati (parut); hepatitis B ~ boleh membawa maut

2.   Kesan Alkohol Terhadap Perut  kerengsaan perut (gastritis);  Ulser perut

3.   Kesan Alkohol Terhadap Saraf – Sindrom Wernicke-Korsakoff; Kerosakan sel-sel otak;
Komplikasi psikiatri

4.   Kesan Alkohol Terhadap Janin (dalam kandungan) – kandungannya mempunyai ciri-ciri kecacatan.

5.   Kesan-kesan lain – Alkohol juga bertindak dengan pelbagai sistem dan organ tubuh.

– Pengepaman jantung juga bertambah pantas dan kuat.

– Lebih cenderung membuang air kecil dengan kerap

Aspek Ekonomi – Pembaziran

Seorang saudara seiman pernah berkata: “Orang luar mengatakan saya pandai menyimpan wang tetapi sebenarnya bukan begitu.  Mengapakah kedudukan ekonomi saya kelihatan lebih baik daripada mereka?  Kerana saya tidak merokok, juga tidak minum minuman keras.  Oleh kerana tidak terlibat dalam dua perkara inilah maka saya dapat menabung berbanding dengan mereka yang lain.”   Renungkan perkataan saudara tadi, kemudian perhatikan sekeliling kita.  Bagaimanakah keadaan ekonomi mereka yang sentiasa menjadi hamba kepada minuman keras?  Jika dilihat corak hidup masyarakat desa, tidak sedikit yang mempunyai kemahiran untuk membina rumah.  Tetapi kenapakah kedudukan ekonomi mereka tidak meningkat?  Jawapannya mudah, wang ringgit yang diperolehi sebahagian besarnya dibelanjakan untuk minuman keras dan rokok sahaja.  Kesakitan kerana mabuk juga menghalang seseorang daripada bekerja dengan normal.  Sudah pasti mereka membuang masa beberapa hari tanpa melakukan apa-apa usaha kerana mabuk dan tidak dapat bekerja selagi mereka belum pulih.  Bayangkan, betapa banyaknya pembaziran dari segi kewangan dan masa akibat menjadi hamba kepada minuman keras ini.

Aspek Keluarga – Keruntuhan Rumah tangga

Di mana-manapun kita mendengar khabar tentang gejala keruntuhan rumah tangga.  Bukankah perkara seperti ini amat keji pada pandangan Tuhan?  Mengapakah perkara seperti ini tetap saja berlaku? Adakah ia merupakan kemestian dalam era moden ini?  Sebenarnya sebahagian besar daripada masalah keruntuhan rumah tangga ini berlaku akibat minuman keras dan kemabukan juga.  Perhatikan di sekeliling kita, berapa banyakkah keluarga yang menemui kehancuran disebabkan oleh minuman keras? Bagaimanakah perasaan kita apabila melihat ahli kelurga yang menjadi mangsa akibat tindakan yang tidak bertanggung jawab?  Larangan terhadap ketagihan minuman keras ini bukanlah tidak berasas.  Dalam alkitab mengatakan bahawa sesiapa yang bergaul dengan si pemabuk akan menjadi sahabat si perosak.  Kenapakah terjadi pertengkaran, pergaduhan (Ams 23:29), malah perceraian dalam keluarga?  Tidak sedikit kes-kes yang penulis nyatakan tadi tercetus akibat kemabukan.  Apa yang paling menyedihkan lagi ialah berlaku kes berat yang melibatkan dosa maut…hukum ketujuh…akibat mabuk minuman keras!  Bukankah perkara-perkara sebegini dipandang keji oleh manusia juga?  Terlebih lagi pada pandangan Tuhan kita yang suci; sama sekali tidak menghendaki umat tebusan-Nya menyakiti hati Tuhan.  Saudara-saudari pembaca sekalian, sanggupkah kita mempertaruhkan kebahagiaan rumah tangga dan hidup kekal demi minuman keras?  Adakah ini berbaloi?

Sudut Kehidupan Rohani

Terlebih dahulu kita perhatikan beberapa contoh ayat dalam alkitab yang menyentuh tentang minuman keras ini.  (Dalam alkitab bahasa Indonesia seringkali menggunakan perkataan anggur; berbeza dengan teks dalam bahasa asal penulisan alkitab, istilah ini mempunyai istilah-istilah khasnya yang membawa maksudnya sendiri.  Dalam alkitab ada mencatatkan beberapa peristiwa yang menyentuh tentang anggur ataupun ditulis sebagai ‘wine’ dalam bahasa Inggeris).   Istilah ini pertama kali muncul dalam Kejadian fasal 9 iaitu peristiwa selepas air bah, Nuh telah menjadi petani dan dialah yang mula-mula menanam anggur.  Perbuatan Nuh tidaklah salah kerana menanam anggur adalah perkara yang baik.  Malah, Dari aspek kesihatan, khasiat buah anggur amat tinggi dan sering kali dikaitkan dengan kecerdasan otak dan memori seseorang.  Namun masalah yang timbul di sini ialah Nuh telah membuat anggur yang memabukkan.  Akibatnya  pula dahsyat sekali…telanjang dalam khemahnya, bahkan telah mengutuki keturunan anak bungsunya berpunca daripada perbuatan mabuknya sendiri; suatu hal yang telah mendatangkan kesan yang sangat ketara dalam sejarah manusia sehingga ke saat ini.

Sebelum berbicara dengan lebih lanjut lagi, penulis ingin berkongsi dengan saudara-saudari pembaca tentang pangalaman yang penulis sendiri pernah lalui.  Pernah pada suatu ketika, penulis telah menghadiri suatu seminar yang dianjurkan di sebuah gereja tempatan.  Kebetulan pada akhir sesi itu ada ruangan untuk sesi soal jawab.  Penulis sendiri agak terkejut apabila pendeta membaca suatu soalan yang dikemukakan oleh peserta seminar, bunyinya lebih kurang begini: “Adakah minuman keras itu tidak dibenarkan sama sekali?  Kalau tidak diperbolehkan, kenapakah mukjizat pertama yang dilakukan oleh Tuhan Yesus ialah menjadikan anggur daripada air?”

Peristiwa dalam Yohanes fasal 2 ini memang digemari oleh mereka yang ketagih dengan minuman keras.  Bagaimanapun, tidak pernah dicatatkan dalam alkitab bahawa anggur yang dibuat oleh Tuhan Yesus itu memabukkan, juga tidak dinyatakan bahawa terjadi kekecohan dan hal-hal yang tidak baik selepas itu.  Terdapat komen yang mengkaji tentang wain dalam alkitab, juga menyentuh tentang anggur yang terhasil atas tanda ajaib pertama yang dilakukan oleh Tuhan Yesus (Yohanes 2:10). Ia dikenali sebagai oinos dalam bahasa Yunani.  Oinos yang dihasilkan oleh Yesus dalam majlis perkahwinan tersebut dalam kuantiti sesuai serta kualiti yang terbaik.  Samuele Bacchiocchi (dalam karyanya Wine in the Bible, Signal Press, 1989, halaman 22) mengatakan pendapatnya bahawa anggur itu ditujukan kepada anggur yang segar…Kesejajaran moral menuntut bahawa Kristus tidak mungkin telah menghasilkan secara ajaib antara 120 dan 180 gelen wain yang memabukkan untuk digunakan oleh lelaki, perempuan dan kanak-kanak yang berkumpul dalam pesta di Kana itu tanpa tanggungjawab secara moral untuk kemabukan mereka.  Kesejajaran alkitab dan moral menuntut bahawa ”wain/anggur yang baik” yang dihasilkan oleh Kristus adalah jus anggur yang segar dan tidak ditapaikan.  Ini disokong oleh kata adjektif yang digunakan untuk menggambarkannya, iaitu kalos, yang menandakan ia sangat baik dari segi moral, dan bukannya agathos, yang hanya bermakna baik.

Berkaitan dengan soalan tadi juga, jawapan untuk pertanyaan tersebut wajar untuk dijadikan garis panduan dalam kehidupan kita sebagai umat Kristian pada masa sekarang.

Pertama, minuman keras bukanlah dilarang sama sekali dalam kehidupan umat Kristian; cuma ia bergantung kepada bagaimana ia digunakan.  Sebagai contoh:  Banyak orang mempercayai bahawa ibu-ibu yang baru bersalin adalah lebih baik meminum sup yang dicampur dengan lihing, sejenis arak tempatan.  Dalam aspek ini, penggunaannya adalah sebagai ubat yang dapat membantu peredaran darah si ibu serta bertindak untuk memanaskan badan dan seterusnya dipercayai untuk membuang angin dalam badan si ibu itu.  Penggunaannya juga ada sukatan yang tertentu dan dalam konteks ini, ia tidak memudaratkan si ibu.

Dalam contoh pertama di atas, sepatutnya masyarakat kita amat biasa dengan penggunaannya.  Juga dipercayai kebanyakan kaum ibu yang menggunakannya tidak juga rasa ketagih selepas tempoh sekurang-kurangnya satu bulan menggunakan minuman keras ini.  Malahan tidak sedikit di kalangan ibu yang mengatakan mereka sudah  bosan diberi lauk yang dicampur dengan minuman keras ini selepas satu minggu.  Selain itu, ia juga tidak mendatangkan kesan yang memudaratkan, maksud penulis, tiada kes seorang ibu (bukan pemabuk) yang baru melahirkan anak itu yang merasa ketagih dan ingin terus meminum lihing ini sejurus tamat tempoh berpantang itu.

Kedua, dalam alkitab kita pernah juga mendengar saranan daripada Rasul Paulus supaya Timotius, penginjil muda itu menambahkan sedikit anggur dalam minumannya dan jangan hanya minum air sahaja.  Ini berkait rapat dengan masalah pencernaan yang dialami oleh Timotius ketika itu (I Tim 5:23). Contoh ini amat jelas bahawa penggunaan anggur sebagai ubat adalah wajar. Selain itu, dalam perumpamaan Tuhan Yesus tentang ’Orang Samaria yang baik hati’, jika kita perhatikan dalam Lukas 10:34 mengatakan, orang yang malang itu dirawat dengan minyak zaitun dan anggur.  Jika digunakan dengan tujuan kesihatan, penggunaannya tidaklah menjadi masalah.

Penulis masih ingat, pendeta dengan tegas menekankan larangan Tuhan terhadap minuman keras dan kemabukan dengan mengatakan bahawa orang yang lebih sayang akan minuman kerasnya seolah-olah memilih untuk tidak mendapat bahagian dalam Kerajaan Tuhan.  Bukankah ini suatu peringatan yang cukup tegas? Mengapakah masih ada seiman yang sanggup mempertaruhkan keselamatan rohani mereka semata-mata kerana minuman keras yang boleh memudaratkan kesihatan, apatah lagi terhadap kerohanian?

Mengapa dilarang?

Dalam alkitab juga memperlihatkan kekangan terhadap pengambilan anggur (minuman keras).  Perhatikan dalam kitab Amsal 20:1; 23:20; 23:29; Roma 13:13;  …banyak perkataan ’celaka’ dan larangan yang ditujukan kepada penggemar anggur.  Tujuan ayat ini ditulis adalah untuk memperingatkan jemaat agar jangan terpengaruh dengan mereka yang berkebiasaan buruk seperti pemabuk.

Yesaya 5:11 ~ Celakalah mereka yang bangun pagi-pagi dan terus mencari minuman keras, dan yang duduk-duduk

Bagaimana Menghindari?

Ayat yang paling tegas pula ialah dalam perjanjian baru.  Dalam konteks ini, larangan terhadap kemabukan dikaitkan dengan keselamatan jiwa rohani kita dan kerajaan syurga. Bukankah ayat-ayat kitab ini begitu serius memperingatkan umat tebusan darah Tuhan agar menghindari kemabukan dan pesta pora?  Kenapakah hal ini ditekankan?  Sehubungan itu, alkitab juga memberikan panduan kepada umat Tuhan untuk menghindari kebiasaan buruk ini.  Perhatikan ayat-ayat di bawah.

I Korintus 5:11      Tetapi yang kutuliskan kepada kamu ialah, supaya kamu jangan bergaul dengan orang, yang sekalipun menyebut dirinya saudara,

Rom 13:13 Marilah kita hidup dengan sopan, seperti pada siang hari, jangan dalam pesta pora dan kemabukan, jangan dalam percabulan dan

Lukas 21:34  “Jagalah dirimu, supaya hatimu jangan sarat oleh pesta pora dan kemabukan serta kepentingan-kepentingan duniawi dan supaya hari Tuhan jangan dengan tiba-tiba jatuh ke atas dirimu seperti suatu jerat.

Galatia 5:21    kedengkian, kemabukan, pesta pora dan sebagainya. Terhadap semuanya itu kuperingatkan kamu–seperti yang telah kubuat dahulu–bahwa barangsiapa melakukan hal-hal yang demikian, ia tidak akan

I Korintus 6:9-10    Atau tidak tahukah kamu, bahwa orang-orang yang tidak adil tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah? Janganlah sesat! Orang cabul, penyembah berhala, orang berzinah, banci, orang

Di samping berjaga-jaga, dan menyimpan Firman Tuhan dalam hati, rupanya memilih teman bergaul yang baik juga satu cara  untuk meninggalkan kebiasaan yang tidak baik.  Bertindaklah dengan bijaksana untuk mengendalikan perkara ini melalui bantuan Roh Kudus.  Berdasarkan Efesus 5:18, dipenuhi Roh Kudus merupakan cara yang paling berkesan untuk meninggalkan ketagihan minuman keras.

Renungan

Adakah kita bebas daripada minuman keras?  Atau masihkah kita menjadi hamba kepada minuman keras? Selagi ada kesempatan, marilah berusaha untuk memperbaiki kerohanian masing-masing, khususnya dalam topik yang dibincangkan di atas.  Sekiranya kita masih tergolong dalam masalah minuman keras, berusahalah untuk mengatasinya.  Firman Tuhan itu tegas, ia juga merupakan standard yang harus dituruti oleh umat-Nya.  Perkara terpenting yang harus diingat sekarang ialah status kita sebagai anak Tuhan; gelaran ini bukannya datang bergolek kepada kita.  Janganlah sama sekali menyangka bahawa kehadiran kita dalam gereja ini dalah atas usaha kita mahupun moyang kita sendiri, melainkan melalui rahmat-Nya.  Tuhan Yesus sendiri mengatakan ”Bukan kamu yang memilih Aku tetapi Akulah yang memilih kamu…(Yohanes 15:16).”

Justeru, mengapakah kita harus sia-siakan anugerah itu?  Dari antara jutaan manusia, pernahkah kita bertanya kepada diri sendiri, ”Mengapakah saya dipilih Tuhan?”  Kenalilah diri kita sendiri.  Siapakah kita sebenarnya? Perhatikan Firman berikut:

Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang diam di dalam kamu, Roh Kudus yang kamu peroleh dari Allah, …dan bahwa kamu bukan milik kamu sendiri?  II Korintus 6:19     Sebab kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar: Karena itu muliakanlah Allah dengan tubuhmu!   II Korintus 6:20

Barangsiapa Ku-kasihi, ia Ku-tegur dan Ku-hajar, relakanlah dirimu dan bertobatlah.  Wahyu 3:19

Telefon Bimbit : Memudahkan atau memudaratkan?

Oleh Sdr. Joel Thomas

Pengenalan

Perkembangan dalam bidang telekomunikasi di dalam negara telah menyogokkan gaya hidup baru serta mengubah citarasa pengguna.  Telefon bimbit telah menjadi ikon gaya hidup masyarakat sekarang dan tanpanya akan membantutkan mereka berurusan dengan lancar.

Jenis telefon bimbit pula memainkan peranan yang penting dalam mempengaruhi kehidupan seseorang. Telefon bimbit seolah-olah membentuk imej penting seorang individu.   Mereka mementingkan saiz, warna serta nada dering.  Perkhidmatan yang paling popular menerusi telefon bimbit adalah sistem pesanan ringkas (SMS).  Melalui sms, mereka boleh berinteraksi secara terus diantara mereka sama ada melalui mesej pendek, mesej bergambar, mendapatkan maklumat-maklumat semasa, mencari kenalan, serta mengirimkan kad-kad ucapan yang mengandungi gambar,suara dan lagu.

Kesan Positif

Tidak dinafikan, penggunaan telefon bimbit telah membantu memudahkan urusan pengguna.  Telefon bimbit banyak membantu terutama sekali dalam bidang perhubungan.  Kalau dulunya, seseorang menggunakan telefon rumah atau  terpaksa mencari telefon awam untuk menelefon jika ada kes-kes kecemasan namun dengan adanya telefon bimbit, pengguna boleh menghubungi seseorang pada bila-bila masa dan di mana saja. Telefon bimbit memudahkan urusan kita sehari-hari.

Bagi pemercaya kristian, tentu sekali fungsi  telefon bimbit bukan hanya sekadar perbualan biasa atau SMS bertanyakan khabar.  Kita boleh menggunakan segala kelebihan   yang telah dijelmakan dalam telefon bimbit untuk perkara-perkara yang melibatkan  kehidupan rohani kita seperti hal-hal yang berkaitan dengan  keagamaan dan keimanan.  Bukan saja setakat itu malah aspek-aspek  pengembalaan dan penginjilan akan menjadi lebih mudah dengan adanya telefon bimbit. Dorongan dan nasihat-nasihat rohani dalam kalangan sesama seiman dapat disampaikan dengan mudah. Selain itu, maklumat-maklumat penting berkaitan dengan mesyuarat gereja, jadual-jadual tugas serta aktiviti-aktiviti rohani sepanjang minggu dapat disalurkan dengan cepat dan berkesan selain adanya kemudahan reminders dalam telefon bimbit.

Bagi telefon bimbit yang lebih canggih, boleh memuat turun lagu-lagu rohani serta menyimpan sebuah alkitab dalam datanya.  Maksudnya, dalam sesetengah situasi, pemilik telefon bimbit tadi tidak perlu memegang alkitab kerana semua isi alkitab bermula kejadian hingga wahyu tersimpan dalam memori telefon bimbitnya.  Bukan setakat itu malah telefon bimbit juga boleh menyimpan buku-buku rohani dalam datanya.  Pendek kata, telefon bimbit juga merupakan perpustakaan mini yang boleh  dibawa kemana-mana dengan mudah.

Tidak dinafikan, kemudahan telefon bimbit banyak memberikan manfaat kepada jemaat namun kita tidak boleh lari dari kesan negatifnya.

Kesan Negatif

Mari kita tinjau pula kesan penggunaan handphone dalam komuniti kristian khususnya dari sudut ibadah.  Apakah penggunaan telepon bimbit berjaya  menyumbangkan taraf iman yang lebih baik seiring dengan kemajuan telekomunikasi?  Bagi mengkaji kesan penggunaan handphone terhadap kehidupan ibadah kristian khususnya golongan remaja dan pelajar, satu  kajian yang lebih mendalam mungkin perlu dilakukan.  Apa yang dikongsikan di sini hanyalah satu pandangan peribadi penulis.

Kesan negatif  penggunaan handphone khususnya kepada pelajar dan remaja

i.                    Membazir kewangan

Tidak dapat dinafikan, hampir semua remaja dan golongan pelajar mempunyai hasrat serta keinginan untuk memiliki handphone.  Berdasarkan pemerhatian rambang, golongan remaja merupakan golongan yang paling aktif menggunakan handphone terutamanya khidmat pesanan ringkas (SMS).  Ada pula yang sanggup mengumpulkan duit saku (duit belanja harian yang diberikan oleh ibu bapa) semata-mata untuk membeli reload handphone.  Tidak kurang pula yang mendesak ibu bapa agar mengisi handphone mereka.  Remaja gereja kita turut terjerat dalam fenomena ini. Situasi ini tentu sekali menambah budjet perbelanjaan keluarga disamping menambah tekanan ibu bapa.  Dalam sesetengah kes pula, guru-guru pendidikan agama mengeluh kerana wang persembahan pelajar Divisi Pendidikan Agama menampakkan kemerosotan yang begitu ketara.  Apakah kaitan handphone dengan  penurunan jumlah peratus persembahan pelajar kelas pendidikan agama?  Mungkinkah wang persembahan yang sepatutnya dimasukkan ke dalam peti persembahan telah disalahgunakan oleh pelajar?  Mungkinkah pelajar menggunakan wang persembahan untuk tujuan yang lain seperti mengisi semula (reload) handphone?  Kita tidak boleh mempersalahkan guru pendidikan agama jika berfikiran seperti itu kerana kemungkinan ada kebenarannya walaupun satu kajian yang saintifik belum dibuat.

ii.                  Membuang  masa

Sama ada percaya atau tidak, penggunaan handphone banyak mencuri masa si pengguna.  Apa yang dapat dilihat, hampir semua remaja yang mempunyai handphone tidak dapat lepas dari memegang handphone. Handphone dibelai, digenggam bahkan menjadi teman setia sepanjang masa.  Ada pula yang terlalu ketagih dengan handphone sehingga tidak dapat melakukan apa-apa aktiviti jika handphone terlepas dari genggaman.  Handphone akhirnya merampas masa bersama-sama dengan keluarga (anak-anak yang mempunyai handphone lebih rela untuk memilih handphone ~ bertelefon dan SMS berbanding mengambil masa bersama ibu bapa mereka) bahkan turut merampas masa untuk Tuhan.  Sebahagian pengguna handphone bertelefon berjam-jam…berbalas SMS sepanjang malam. hairan ! Duit tidak pandai habis habis….  Ada pula remaja yang terus masuk ke bilik atau keluar ke halaman rumah, lepak di perhentian bas atau pondok-pondok rehat untuk mengelak dari “gangguan”.  Penggunaan hadphone yang tidak terkawal merampas masa mengulangkaji pelajaran sekolah, mencuri masa membaca alkitab dan menjejaskan keakraban sesebuah keluarga.  Penggunaan handpnone tanpa kawalan akan menjejaskan perancangan peribadi dan yang pasti, mencuri banyak masa yang bernilai.

iii.                Merosakkan penumpuan dalam ibadah

Mungkin ada yang bersetuju dengan saya jika saya mengatakan bahawa penggunaan handphone telah merosakkan penumpuan dalam ibadah.  Tidak sedikit seiman kita yang membawa handphone ke aula gereja.  Apa yang menyedihkan, golongan ini seolah-olah berada dalam dunia yang tersendiri walaupun tubuh berada dalam aula gereja tetapi hati dan pikiran berada jauh dari Tuhan.  Jangankan mencatat firman Tuhan.  Alkitab depan mata hanya menjadi perhiasan.  Jika diamat-amati, golongan ini sedang sibuk membelek-belekkan handphone.  Ada yang sedang berSMS, ada yang bermain game, ada pula yang tidak segan silu menelepon dan menjawab panggilan walaupun kesaksian firman Tuhan sedang dijalankan. Yang lebih parah, ada pula yang memperlekehkan tatatertib doa dengan sikap yang amat menyedihkan.  Nampaknya mereka kelihatan seakan-akan berlutut(seolah-olah sedang berdoa) tetapi jari jemari sibuk dengan SMS atau bermain game.  Tanpa perasaan bersalah berada di dunia yang tersendiri sedangkan jemaat lain sedang berkonsentrasi dalam doa bahasa roh. Sikap seperti ini bukan saja tidak sopan tetapi menghina Allah  yang kita sembah.  Tidak hairanlah, sebahagian dari gereja kita di Sabah dan Semenanjung Malaysia melekatkan stiker “No Handphone” di pintu gereja.  Pihak gereja terpaksa melekatkan larangan pengunaan hadphone dalam aula gereja kerana melihat kesan negative penggunaan handphone semasa kebaktian.  Mungkin benarlah pandangan yang mengatakan bahawa si jahat menggunakan handphone untuk mencuri hati dan perasaan jemaat agar tidak dapat menumpukan perhatian semasa mendengar khotbah

iv.                Penyebar gambar pornografi

Penyebaran gambar-gambar serta imej-imej yang yang berunsurkan lucah dalam hadphone bukanlah sesuatu yang baru. Malah sesetengah pengguna menggunakan kelebihan yang ada dalam handphone untuk merakam dan seterusnya menyebarkan pula kepada kawan-kawan.  Perkara ini tidak dianggap sebagai satu hal yang serius oleh masyarakat dunia namun kita takut, penyakit ini lambat laun akan merebak terhadap pemercaya kita.  Mungkin ada pihak yang tidak menganggap perkara ini sebagai satu yang salah namun harus diingat ! Iblis seringkali melalaikan dan memanipulasikan manusia melalui perkara-perkara yang berkaitan dengan keinginan daging dan keinginan mata.

Kesan negatif lain

Gelombang radio yg dikeluarkan oleh telefon bimbit boleh menyebabkan kerosakan pada DNA manusia. Ini merupakan hasil ujian makmal yang dilakukan oleh sebuah pertubuhan yang dikenali sebagai Reflek, yang ditaja oleh kesatuan eropah.  Kajian ini dilakukan oleh 12 kumpulan penyelidik di 7 buah Negara eropah memakan masa 4 tahun dan diselaraskan oleh kumpulan Verum dari Jerman.  Ia diadakan untuk mengkaji kesan radiasi terhadap terhadap sel manusia dan haiwan di dalam makmal.

Dalam kajian trsebut, sel manusia dan haiwan telah didedahkan dengan bahan elektromagnetik yang terdapat dalam telefon bimbit. Didapati selepas mengalami pendedahan itu, sel ini mengalami perpecahan rantai DNA .  Kerosakan ini dikatakan tidak boleh dibaiki oleh sel berkenaan.  DNA membawa bahan genetik sesuatu organisme selain sel berlainan.  Kerosakan tesebut akan kekal bagi sel generasi akan datang.  Ini bermaksud, perubahan pada sel atau mutasi itu boleh menjadi punca barah.

Sungguhpun para penyelidik menyatakan bahawa kajian tersebut belum dapat dengan pasti membuktikan sebarang risiko kesihatan, tetapi kesan ‘genotoksik’ dan ‘fenotifik’ daripada kajian tersebut menunjukkan kajian lebih lanjut perlu dilakukan terhadap haiwan dan manusia bagi mengetahui kesan terhadapnya.

Para pengkaji yang diketuai oleh Franz Adikoper, menasihatkan para pengguna agar mengelak daripada menggunakan telefon bimbit jika mempunyai alternative talian tetap selain menggunakan ‘earphone’ ( Sumber : majalah Pengguna)

Kesimpulan

Penggunaan  handphone bukanlah sesuatu yang tidak baik.  Pemercaya kita wajar untuk memajukan diri dengan segala peluang yang ada.  Handphone kini telah menjadi alat yang sangat penting dalam kehidupan.  Penggunaan alat telekomunikasi seperti hadnphone  banyak membantu kerja sehari-hari bahkan  handphone juga boleh mejadi alat penghibur kerana selain fungsi sebagai alat perhubungan, sesetengah handphone turut menyediakan fungsi tambahan sebagai  kamera,alat perakam,radio dan sebagainya.  Tidak sedikit pemercaya kita yang memasukkan lagu-lagu dan muzik rohani dalam handphone.  Handphone turut memudahkan kerja-kerja suci jika digunakan dengan cara bijak. Sungguhpun demikian, jika tidak digunakan dengan cara bijak, handphone seolah-olah menjadi tuan dan pengguna pula menjadi hamba. Inilah perkara yang harus dielakkan.

Guru dan Murid Menuju Kesempurnaan Dalam Kristus

Oleh: Pdt. Lazarus Gunchuab

“Ibubapa dan pemimpin gereja adalah guru di dunia ini, Tuhan menuntut tanggungjawab lebih berat daripada mereka”

Yesus Kristus berkata “kamu menyebut Aku Guru dan Tuhan, dan katamu itu tepat…” (Yoh 13:13). Kini tanggungjawab sebagai guru dalam gereja disandang oleh semua jemaat. Ibubapa merupakan guru kepada anak-anak dan barisan pemimpin agama juga merupakan guru. Dalam masa yang sama guru juga adalah murid kerana guru di dunia sekarang perlu belajar menyempurnakan rohani daripada guru segala guru yakni Tuhan Yesus Kristus.

Ukuran Lebih Berat

Guru merupakan penggerak, pemimpin dan teladan bagi murid untuk menjadikan murid sebagai pelapis dan pemimpin keluarga dan gereja berkualiti masa depan. Justeru ukuran Tuhan kepada guru adalah lebih berat berbanding orang lain (Yak 3:1). Lantaran itu guru perlu menuju ksempurnaan yang hakiki.

Langkah Menuju Kesempurnaan

Penyempurnaan rohani guru-guru perlu melalui usaha berterusan seumur hidup mereka. Langkah menuju kesempurnaan rohani adalah..

1. Latihan berterusan

Melatih tubuh secara berterusan dan menguasainya supaya guru-guru dapat menyelamatkan dirinya sendiri dan orang lain. Kita melihat peringkat usia dan latarbelakang guru di dalam keluarga kristian masa kini iaitu:

Usia 13 – 19 tahun

Kebanyakan mereka merupakan pelajar sekolah menengah yang mempersembahkan diri sebagai guru dalam pendidikan agama. Pengalaman secara teknikal mengajar sememangnya kurang. Kestabilan dan daya tahan dalam tugas banyak dipengaruhi oleh emosi dan factor ibubapa dan kawan-kawan di sekelilingnya.

Usia 20 – 24 tahun

Kebanyakan guru dalam lingkungan usia ini merupakan lepasan bangku sekolah. Mereka kebanyakannya baru masuk ke alam masyarakat untuk mencari pekerjaan. Berlaku kecelaruan hati untuk menseimbangkan tuntutan kerjaya masyarakat dan guru pendidikan agama. Tidak sedikit orang yang seusia ini jatuh dan menjadi dingin sebagai guru pendidikan.

Usia 25 – 30 tahun

Pemercaya usia ini melangkah ke alam berumah tangga. Pendek kata mereka sarat dengan tanggungjawab rumah tangga, kerjaya dan dalam proses melatih dan melaksanakan tanggungjawab soal kehidupan beragama dan duniawi.

Usia 30 tahun ke atas

Usia seperti ini berkhidmat dalam gereja dengan penuh kekuatan dan kestabilan. Namun manusia dalam usia ini juga memikirkan, merancang dan berusaha mengejar suatu tahap pencapaian kesempurnaan keselesaan hidup dalam tahun-tahun yang ada di depannya. Entah tahun-tahun yang dimaksudkan dalam hatinya itu 20 tahun atau 30 tahun kehadapan.

Guru agama, ibubapa atau pekerja suci harus mengenal kecenderungan hati kita apabila mencapai setiap tahap usia yang disebutkan tadi. Demi mencapai tujuan melatih diri secara berterusan maka harus menggunakan..

  1. Hikmat dari atas (Yak 3: 17) “murni, pendamai, peramah, penurut, penuh belas kasihan dan buah-buah yang baik, tidak memihak dan tidak munafik.
  2. Menghasilkan buah roh (Gal 5:22 -23) “kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri..”
  3. Taat melakukan Firman (Yoh 14:21)

 

2.Mengejar Kekudusan seumur hidup

Tuhan tidak melihat perawakan seseorang guru. Ramai juga ibubapa tidak berperawakan tinggi namun berjaya mendidik anak-anaknya dalam kerohanian dan duniawi. (1  Sam 16:7). Tuhan hanya menggunakan orang yang menguduskan dirinya sebagai alat bagi pekerjaan kudus (2 Tim 2:21)

3.Mendirikan Hubungan Dengan Tuhan

a. Doa

Tugas sebagai seorang guru kristian sama ada mendidik di gereja atau mendidik di rumah merupakan tanggungjawab berat. Guru perlu menyediakan alat bantu mengajar, mengurus kelas, tugas mendoakan murid-murid, melawat murid-murid dan banyak lagi. Semua kerja itu dilakukan tanpa imbuhan wang ringgit. Tiada sesiapa yang tahu jerih payah guru-guru. Semuanya dilakukan oleh guru dengan semangat menyangkal diri sendiri. Dalam setiap ranjau dan onak duri tugas guru harus di landaskan pada doa (Filipi 4:13). Tanpa doa, guru umpama telefon bimbit (handphone) yang tidak mempunyai cas. Justeru setiap masa harus dirinya dicas semula (recharge) untuk mendapatkan kuasa dari atas dan kekuatan menjalankan tugas. Mendoakan orang lain dapat membantu kerja dilaksanakan dengan lancar (Kol 1:9, 1 Tes 1:7))

b. Belajar, taat dan setia Melakukan Firman Tuhan

Mendirikan hubungan dengan Tuhan melalui belajar dan melakukan Firman Tuhan dengan taat dan setia. Dengan demikian guru dapat melengkapi diri menjadi sempurna dalam perbuatan baik (2 Tim 3:16 -17). Terdapat juga ibubapa atau guru menjadi bahan kritikan orang lain kerana tidak mempunyai kesempurnaan dalam perbuatan. Justeru anak-anak didik juga gagal dibentuk kerana guru tidak sempurna. Tidak sedikit ibubapa atau guru mengeluh kerana anaknya atau anak didiknya selalu melakukan perbuatan yang tidak baik, tetapi tidak ramai ibubapa/guru yang memeriksa dirinya sama ada perbuatan buruk muridnya itu hasil pantulan imej buruk diri ibubapa atau guru itu sendiri. Hasil pantulan imej buruk sama ada yang tersembunyi atau nyata dalam diri ibubapa atau guru akan terpamer pada anak.

Sasaran Kesempurnaan

1.Menyelamatkan diri dan orang lain

1 Tim 4: 16, sasaran penyempurnaan rohani guru adalah menyelamatkan dirinya dan orang lain pada hari Tuhan datang pada kali yang kedua.

2.Mengabdikan diri dalam pelayanan

Guru, ibubapa atau pemercaya yang menceburkan diri dalam bidang mendidik perlu menjadikan tugas ini sebagai pengabdian diri dengan penuh kesabaran. (1 Kor 9:7) Pekerjaan yang diusahakan dengan tekun akan menghasilkan buah dan dikecapi oleh pengusahanya kelak.

3.Kerja memuliakan Tuhan

Melakukan pelayanan sebagai pendidik tidak kira di rumah atau di gereja harus dengan semangat memuliakan Tuhan. (Rm 15:17, 2 Kor 10: 17) Paulus sendiri tidak mengambil kejayaannya sebagai pemberita Injil sebagai kemuliaan diri tetapi demi kemuliaan Tuhan Yesus.

Kesimpulanya, hati seorang guru perlu mempunyai hati sebagai seorang murid. Melakukan segala sesuatu dengan segenap hati seperti untuk Tuhan dan bukan untuk  manusia. AMEN

Jejak Seorang Guru

Adapun Musa ialah seorang yang sangat lembut hatinya, lebih dari setiap manusia yang di atas muka bumi.

Musa merupakan seorang tokoh Alkitab yang sangat terkenal. Dia  telah memimpin umat Israel keluar dari Mesir tempat perbudakan dengan penuh kuasa. Musa bererti ‘ditarik dari air’. Riwayat hidup Musa boleh dibahagikan kepada tiga bahagian iaitu empat puluh tahun di istana Mesir, 40 tahun di padang gurun Midian dan 40 tahun memimpin umat Israel merentasi padang gurun menuju ke tanah  Kanaan. Pada mulanya Musa seorang yang tinggi hati kerana telah dididik dalam segala pengetahuan Mesir (Kis 7:22). Tambahan pula dia merupakan anak puteri Firaun yang bakal menjadi Firaun (Ibr 11:24). Maka dia menganggap dirinya pandai, kuat dan layak menjadi pemimpin umat Israel sehingga membunuh seorang Mesir semasa membela bangsanya (Kel 2: 11-12) dan dia berlaku seolah-olah sebagai orang hakim yang mengadili umat Israel (Kel 2;13-15) tetapi ditolak. Kes pembunuhan yang dilakukannya telah diketahui oleh Firaun dan menyebabkannya melarikan diri ke padang gurun Midian. Tuhan telah melatihnya di sini dengan kehidupan sebagai seorang gembala domba. Akhirnya dia menjadi seorang yang rendah hati dan lemah lembut (Bil 12:3)

Kerendahan Hatinya

  1. 1.      Menerima nasihat (Kel 18:17-24)

Mertuanya mendapati cara Musa mengajar dan mengadili bangsa Israel seorang diri dari pagi sampai ke petang adalah tidak sesuai dan memenatkan. Maka dia memberi suatu nasihat kepada Musa agar mencari orang – orang  yang cekap dan mengangkat mereka menjadi pembantunya. Walaupun Musa seorang yang  dididik dalam segala hikmat di Mesir,  namun dia tidak bersikap tinggi hati sebaliknya mendengar nasihat orang yang lebih tua. Pengetahuan yang dipelajari tidak sama dengan pengalaman yang dikumpul. Oleh itu, kita seharusnya mendengar cadangan atau nasihat orang lain khususnya nasihat orang yang lebih tua dan berpengalaman. Orang yang berlagak pandai dan tidak mendengar nasihat akan merugikan diri sendiri. Contohnya Rehabeam (1Raj 12:13,16).

Kita memaklumi bahawa setiap orang mempunyai kelemahan atau kekurangannya sendiri.  Oleh itu sepatutnya mendengar nasihat dan  mengeroksi diri supaya menjadi lebih baik. Khususnya semasa mendengar firman haruslah bersikap rendah hati. Tanpa kerendahan hati apa saja yang diucapkan oleh orang lain,  tidak memberi apa – apa makna baginya dan tidak memberi apa – apa respon terhadap hal tersebut (Mat 11:17).

  1. 2.      Tidak mementingkan diri (Kel 32:10-11,32)

Ketika umat Israel berdosa kerana membuat dan menyembah patung lembu emas, membangkitkan murka Allah. Allah berketetapan untuk melenyapkan mereka dan  menjadikan keturunan Musa menjadi bangsa yang lebih besar. Namun Musa cuba melunakkan hati Tuhan dalam doa syafaatnya dengan mempertaruhkan keselamatannya. Musa berdoa jika Tuhan tidak mengampuni umat Israel maka dia rela namanya dihapuskan dari  kitab kehidupan.

Musa langsung tidak mementingkan diri sendiri sebaliknya berusaha untuk menyelesaikan tugas yang diamanahkan oleh Tuhan iaitu membawa umat Israel masuk ke tanah Kanaan. Jika tidak dapat memimpin umat Israel masuk ke tanah perjanjian bererti gagal melaksanakan tugasnya. Dia tidak sanggup melihat umat Israel dimurkai dan dipunahkan oleh Tuhan. Seseorang yang rendah hati tidak akan menikmati kebaikan secara individu dan gembira melihat kejatuhan orang lain sebaliknya seperti kata pepatah “berat sama dipikul, ringan sama dijinjing” (Fil 2:4).

  1. 3.      Tidak iri hati terhadap orang lain (Bil 11:28-29).

Peristiwa di Kirbot – Taawa  menyebabkan Musa berasa dirinya tidak lagi dapat memikul tanggungjawab atas seluruh bangsa Israel dan meminta kematian daripada Tuhan (Bil 11:14-15). Maka Tuhan menyuruh supaya Musa memilih tujuh puluh orang  tua –tua dan membawa mereka ke Kemah Pertemuan. Terdapat dua orang yang tidak pergi ke Kemah Pertemuan tetapi  dihinggapi juga oleh Roh Tuhan dan kepenuhan seperti seorang nabi. Ada orang datang dan melaporkan kepada Musa dan didengar oleh  Yosua. Yosua menyuruh Musa mencegah dua orang yang dihinggapi Roh Tuhan tersebut, tetapi Musa bukan saja tidak mencegah mereka sebaliknya Musa berharap agar seluruh umat menjadi nabi.

Perasaan iri hati akan timbul apabila melihat orang lain lebih menonjol dan lebih hebat daripada diri kita. Bahkan sekiranya mampu atau berkuasa, kita akan berusaha untuk menyekat kehebatan orang itu. Situasi inilah yang berlaku dalam masyarakat dunia hari ini. Namun Musa melakukan segala sesuatu demi kebaikan seluruh jemaat (Fil 2:3). Ia mahu seluruh umat Israel menjadi nabi sepertinya. Seorang pemimpin yang  berjaya dan berpandangan jauh, tidak berasa takut akan kedudukannya diancam oleh  orang lain. Sebaliknya dia akan terus menyokong dan melatih orang yang berpotensi untuk menjadi pelapis yang baik.

  1. 4.      Tidak memegahkan diri (Bil 12:6-8)

Terjadi suatu peristiwa di mana Allah sendiri telah membela Musa. Melalui pembelaan Allah ini  kita mendapati bahawa Musa yang melebihi nabi biasa dan seorang yang setia dalam segenap rumah Allah.

Walaupun Musa  seorang yang dipandang tinggi oleh Allah, dipakai Allah dan dapat berbicara dengan Allah secara berhadapan  muka tetapi dia tidak memegahkan dirinya.

Bagi mereka yang tinggi hati, asal saja ada sedikit kejayaan yang dicapai maka akan menghebohkannya dan ingin mendapatkan pujian  serta pengiktirafan daripada orang lain sehingga namanya dikenali ramai. Selain itu, orang yang tinggi hati akan memandang hina orang yang tidak  setanding dengannya. Sungguh malang bagi orang seperti ini  kerana telah mendapat upahnya di dunia tetapi kehilangan upah di syurga (Mat 6:4). Justeru itu, apa jua yang kita lakukan haruslah dilakukan secara tersembunyi.

KELEMAH – LEMBUTANNYA

i)                    Sewaktu Dicela  Tidak Membalas  Dan  Tidak  Marah ( Bil 12:1)

Berdasarkan Kel 2:16 & 21 mencatatkan bahawa isteri Musa adalah orang Midian yang bernama Zipora. Terdapat dokumen dan catatan Alkitab (Hab 3:7) mengatakan bahawa Midian dan Kusy adalah tempat yang sama,oleh itu tiada percangahan dengan catatan dalam Bil 12:1. Melalui peristiwa ini kita mengetahui bahawa Miryam dan Harun telah mengatai Musa berkenaan perkahwinannya dengan Zipora. Sebenarnya Miryam adalah kakak Musa dan Harun adalah abang Musa. Dalam peristiwa ini tidak dinyatakan apakah sebabnya mereka memfitnah isteri Musa. Jika mereka memfitnah atas sebab isterinya adalah bangsa kafir maka ini adalah keterlaluan dan tidak munasabah sebab sewaktu Musa berkahwin, Allah belum lagi menurunkan Hukum Taurat  (tidak boleh berkahwin dengan bangsa kafir). Oleh itu mereka tidak mempunyai alasan untuk mengatai Musa tetapi hanyalah  mencabar kewibawaan Musa. Motif sebenar mereka berbuat begitu dinyatakan dengan jelas dalam Bil 12:2.

Walaupun Musa difitnah tetapi tidak marah. Musa menghadapinya dengan tenang. Sesungguhnya kelemah – lembutan  adalah senjata ketenangan. Sebab ia tidak dapat digeser sehingga menghasilkan “bunga api” yang akhirnya menghasilkan “letupan besar” (Yak 1:19-20). Selain Meneladani Musa, kita juga  belajar daripada teladan Tuhan Yesus (1Pet 2:23).

ii)                  Tidak Membela Diri (Bil 12:2)

Miryam dan Harun mendakwah Musa dan menggugat kedudukannya sebagai pemimpin. Musa adalah adik mereka tetapi melebihi peranan yang mereka mainkan, maka mereka iri hati dan mahu merebut statusnya sebagai pemimpin. Sebenarnya Allahlah yang memilih dan menetapkan Musa sebagai pemimpin dan bukan atas keinginan Musa sendiri. Oleh itu Musa hanya berdiam diri di hadapan mereka dan di hadapan Tuhan. Akhirnya Tuhan sendiri membela bagi pihak Musa (Rom 12:19). Akhirnya Miryam dihukum dengan penyakit kusta dan  Harun yang segera menyedari perkara ini memohon pengampunan daripada Tuhan.

iii)                Membantu Doa (Bil 12:13)

Walaupun mereka memfitnahnya dengan alasan yang tidak munasabah namun Musa memaafkan mereka serta mendoakan mereka. Musa tidak sesekali menyerang orang lain sebaliknya meredahkan kemarahan dan persengketaan. Tuhan Yesus juga mengajar kita agar mengasihi musuh dan mendoakan bagi mereka yang menganiaya kita (Mat 5:44).

KESIMPULAN

Kita semua haruslah merendahkan hati dan menerima latihan daripada Tuhan agar segala sikap dan tabiat buruk kita dapat dikikis sehingga menjadi seorang yang berkenaan kepada Tuhan sama seperti Musa.

Mengasihi Musuh-Musuh Kita

TETAPI AKU BERKATA KEPADAMU: KASIHILAH MUSUHMU, BERKATILAH MEREKA YANG MENGUTUK KAMU BERBUAT BAIKLAH KEPADA MEREKA YANG MEMBENCI KAMU DAN BERDOALAH UNTUK MEREKA YANG SUKA MENGAMBIL KESEMPATAN KE ATAS KAMU DAN MENGANIAYA KAMU. (MAT 5:44)

Inti Alkitab berkisar tentang kasih, mengajar kita cara untuk mengasihi Tuhan dan mengasihi manusia. Kasih adalah tujuan dan motivasi untuk hidup. Dengan adanya kasih, hidup lebih mengagumkan dan ceria; tanpanya, hidup ini begitu membosankan, juga tidak menarik. Tuhan Yesus memberitahu bahawa kita perlu memikul salib sendiri dan mengikuti-Nya.  Ajaran di sebalik salib ini adalah pengajaran kasih, yang melambangkan hubungan antara Tuhan dan kita, juga hubungan antara sesama kita.

Ia adalah mudah, sudah tentu, untuk mengasihi Tuhan dan mengasihi orang yang mengasihi kita adalah balasannya. Namun, bukannya mudah untuk mengasihi mereka yang tidak tahu mengasihi kita. Malah Tuhan Yesus sendiri mengajar kita bukan sekadar mengasihi musuh tetapi juga mendoakan mereka yang menganiaya kita (Mat 5:44).  Nampaknya, perkara ini akan menjadi tugas yang lebih sukar, namun apabila kita mempertimbangkan bagaimana Yesus dan Stefanus mampu melakukannya, patutkah kita sebagai orang yang bersungguh-sungguh mengikuti Kristus boleh gagal dalam hal ini?  Kita harus mengingat bahawa beban salib terletak pada jenis kasih seperti ini.  Alkitab ada memberitahu kita alasannya, mengapa kita patut mengasihi musuh kita.

MENGAPA KITA PATUT MENGASIHI

Kerana Yesus Terlebih Dahulu Telah Mengasihi Kita

Sekiranya Yesus tidak datang ke dunia ini dalam rupa manusia dan membebaskan kita daripada dosa dengan menumpahkan darah-Nya sendiri, suatu hari kelak kita tidak akan mampu untuk berdiri di hadapan Tuhan tanpa dimurkai. Sewaktu kita masih berdosa, Tuhan telah menghantar Anak-Nya yang tunggal sebagai korban untuk menebus dosa kita kerana Dia amat mengasihi kita.

Kerana  begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa melainkan beroleh hidup yang kekal. Sebab Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya oleh Dia. Barangsiapa percaya kepada-Nya, ia tidak akan dihukum; barangsiapa tidak percaya, ia telah berada di bawah hukuman, sebab ia tidak percaya dalam nama Anak Tunggal Allah. (Yoh 3:16-18)

Adalah suatu anugerah yang menghairankan kerana menjadi umat pilihan Tuhan pada hari ini. Ini merupakan suatu perubahan besar yang berlaku kepada kita;  suatu ketika dahulu, kita berada di ambang kemusnahan, tetapi sekarang kita adalah Anak-Nya. Disebabkan Tuhan begitu mengasihi kita, sepatutnya kita mencontohi kasih Kristus dengan cara mengasihi mereka yang memerlukan kasih kita.

Dalam Matius 18:23-35, Yesus menceritakan perumpamaan tentang hamba yang berhutang kepada tuannya sebanyak 10 ribu talenta. Seringkali kita adalah seperti hamba ini – kita tahu bagaimana untuk menerima kasih Tuhan, tetapi kita tidak tahu bagaimana untuk melaksanakannya ke atas orang yang memerlukan. Kita mungkin menjadi marah apabila kita membaca tentang hamba tersebut dalam perumpamaan ini kerana kita berfikir bahawa dia terlalu kejam. Tetapi kita tidak menyedari bahawa kita sebenarnya tidak jauh berbeza daripada hamba yang kejam itu; apabila kita mengkritiknya, sesungguhnya kita mengkritik diri kita sendiri.

Menyisihkan Halangan Doa

“Sebab itu,  jika engkau mempersembahkan persembahanmu di atas mezbah dan engkau teringat akan sesuatu yang ada dalam hati saudaramu terhadap engkau, tinggalkanlah persembahanmu di depan mezbah itu dan pergilah berdamai dahulu dengan saudaramu, lalu kembali untuk mempersembahkan persembahanmu itu.” (Mat 5:23-24)

Dalam ayat tersebut, Yesus mengingatkan kita akan kepentingan perdamaian.  Mezbah mewakili doa, sebagai satu cara untuk bertemu dan mendekati Tuhan.  Jika kita memohon untuk mengekalkan hubungan yang baik dengan Tuhan, dan inginkan agar Dia menerima persembahan kita, pertama sekali kita haruslah berdamai semula dengan mereka yang telah melakukan sesuatu yang menentang kita; kerana Tuhan akan menerima doa dan persembahan kita hanya setelah kita dapat menyempurnakan tanggungjawab ini.

Pergaduhan biasanya disebabkan oleh kelemahan kedua-dua belah pihak.  Petikan daripada ayat alkitab tersebut memberikan penekanan mengenai orang yang cuba untuk membuat persembahan kepada Tuhan; dan yang terpenting lagi, petikan ini mengatakan bahawa ada seseorang yang berdendam terhadapnya, bukan dia yang mempunyai dendam terhadap orang lain. Kemungkinan orang yang cuba untuk membuat persembahan tersebut pernah ada perbantahan atau sedikit perselisihan pendapat dengan orang lain dan sudahpun melupakan tentang perkara tersebut atau telahpun memaafkan pihak yang lain. Namun, dia  tidak ada membuat percubaan untuk berdamai, sementara pihak lain pula masih tidak puas hati terhadapnya. Kesannya, persembahannya tidak akan dibenarkan dan juga tidak mampu untuk menyenangkan hati Allah apabila dia mempersembahkan korban persembahannya kepada Allah.

Sekiranya kita inginkan doa-doa dan pekerjaan kita diterima oleh Allah, kita haruslah terlebih dahulu mengasihi musuh-musuh kita, dan mereka yang masih tidak menyenangi kita.  Ini adalah satu-satunya cara agar Tuhan berkenan dengan semua yang kita persembahkan.

Allah Mengampuni Kita Apabila Kita Mengampuni Orang Lain

“Kerana jikalau kamu mengampuni kesalahan orang, Bapamu yang di sorga akan mengampuni kamu juga. Tetapi jikalau kamu tidak mengampuni orang, Bapamu juga tidak akan mengampuni kesalahanmu.”

Jika kita mampu untuk memaafkan orang lain, lalu jika kita kebetulan menyinggung perasaan seseorang, orang tersebut kemungkinan besar akan memaafkan kita. Hanya melalui kitaran positif seperti ini, perhubungan sesama  orang dapat kekal bahagia. Juga, dengan membuka halangan di antara Tuhan dan kita yang ditimbulkan oleh dosa, kita akan memperolehi keampunan-Nya untuk kesalahan-kesalahan kita yang lalu, dan juga merapatkan jarak antara kita dan Tuhan.

Petrus pada suatu ketika dahulu pernah bertanya kepada Yesus tentang berapa kerapkah kita patut memaafkan orang lain (Mat 18:21-22). Petrus berfikir bahawa adalah suatu pencapaian yang agak hebat untuk mampu memaafkan orang lain sebanyak tujuh kali bagi kesalahan yang mereka lakukan, tetapi jawapan yang diberikan Yesus telah mengejutkannya: Yesus berkata bahawa kita harus mengampuni orang lain sebanyak tujuh puluh kali tujuh kali. Kelihatannya sukar bagi kita walaupun sekadar bersua muka dengan orang yang telah bersalah terhadap kita, justeru, adalah sesuatu yang benar-benar menakjubkan untuk mampu memaafkan seseorang sebanyak tujuh puluh kali tujuh kali.  Sebenarnya, apa yang dimaksudkan Yesus ialah kita tidak sepatutnya memikirkan tentang berapa kerapnya orang lain menyakitkan hati kita, tetapi kita patut memaafkan mereka tanpa syarat, sebagaimana Dia telah mengampuni kita. Dengan berbuat demikian kita boleh dianggap sebagai anak-anak Tuhan yang sebenar.

Kita Mengasihi Allah dengan Mengasihi Mereka yang Berada di sekeliling Kita

“Kita mengasihi kerana Allah lebih dahulu mengasihi kita. Jikalau seseorang berkata: “Aku mengasihi Allah,” dan ia membenci saudaranya, maka ia adalah pendusta, kerana barangsiapa tidak mengasihi saudaranya, maka ia adalah pendusta, kerana barangsiapa tidak mengasihi saudaranya yang dilihatnya, tidak mungkin mengasihi Allah yang tidak dilihatnya. Dan perintah ini kita terima dari Dia: barangsiapa mengasihi Allah, ia harus juga mengasihi saudaranya.” (I Yoh 4:19-21)

Yesus juga ada memberitahu kita, “Allah itu Roh dan barangsiapa menyembah Dia, harus menyembah-Nya dalam Roh dan kebenaran” (Yoh 4:24). Ramai orang meletakkan usaha yang sangat banyak dalam penyembahan mereka sendiri kepada Tuhan tetapi mereka sendiri masih samar dan kurang jelas akan maksud perintah-perintah-Nya. Demi menunjukkan kasih mereka terhadap Tuhan, mereka membaca Alkitab, mengadakan persahabatan dan doa, dan menyanyikan pujian kepada-Nya setiap hari. Tetapi mereka tidak sempurna dalam kasih untuk Tuhan, kerana mereka gagal untuk mengasihi orang lain tanpa syarat. Seringkali juga mereka terus menyimpan dendam dan membenci orang lain, dan mereka mempunyai ramai musuh.  Terdapat percanggahan yang ketara di antara cara mereka menyembah dan cara mereka memperlakukan orang lain.  Rasul Yohanes turut memikirkan sikap-sikap yang dinyatakan tadi apabila dia mengatakan, “Jikalau seseorang berkata: ‘Aku mengasihi Allah,’ dan ia membenci saudaranya, maka ia adalah pendusta”  (I Yoh 4:20).  Kasih yang kita tunjukkan terhadap saudara-saudara kita adalah yang terbaik dan cara yang paling sesuai untuk menunjukkan kasih kita kepada Allah.

Berdasarkan apa yang diketengahkan, kita telah mempertimbangkan sebab dan alasan mengapa kita patut mengasihi musuh-musuh kita. Tetapi, bagaimanakah kita patut mengasihi mereka?

BAGAIMANA UNTUK MENGASIHI DENGAN SEMPURNA

Mengasihi dari dalam Hati Kita

Ramai orang mengingat bahawa sudah memadai mengasihi musuh dengan tidak berkata apa-apa dan hanya menanggung semua serangan dengan kata-kata saja.  Mereka mungkin akan membenci orang lain jauh ke dalam lubuk hati mereka, namun mereka mampu untuk menyembunyikan kemarahan mereka dan tidak mendedahkannya di depan musuh mereka.  Kemungkinan selepas itu, mereka kemudiannya akan mengatakan hal yang buruk tentang orang itu di belakang sebagai usaha untuk melegakan kekecewaan yang mereka rasakan atau cuba untuk mendapatkan sokongan dan persetujuan daripada orang lain. Kemungkinan juga mereka akan menghadapi masalah dalam pemakanan, atau tidur mereka akan terganggu selagi mereka terus memikirkan tentang kejadian-kejadian yang menyedihkan.  Mereka melalui kesukaran sebegini kerana mereka belum memaafkan orang lain.

Ini bukanlah cara yang Yesus ajarkan kepada kita dalam hal mengasihi musuh kita. Dia mengajar kita untuk memaafkan mereka sepenuhnya, daripada lubuk hati kita yang dalam, dan membiarkan mereka merasai kasih kita; dengan demikian kita akan dapat mengubah mereka daripada musuh menjadi sahabat kita. “Tetapi kepada kamu yang mendengarkan Aku, Aku berkata: Kasihilah musuhmu, berbuatlah baik kepada orang yang membenci kamu; berdoalah bagi orang yang mencaci kamu. Barangsiapa menampar pipimu yang satu, berikanlah juga kepadanya pipimu yang lain” (Luk 6:27-29).

Yesus menekankan perlunya bagi kita untuk benar-benar memaafkan seseorang yang menyalahkan kita, bukan setakat bertindak balas kepadanya secara pasif.  Jika kita benar-benar mengasihi orang lain, kita akan mampu memaafkan bukan hanya mereka yang menampar pipi kita tetapi juga mereka yang memukul kita dengan kayu atau bahkan yang mencuba untuk membunuh kita.  Kalaulah kita mempunyai jenis kasih seperti ini, kita adalah di antara mereka yang memikul salib bersama Kristus.

Memberkati Mereka

Tuhan akan menghakimi kita melalui perkataan yang kita ucapkan sebagai orang Kristian. Itulah sebabnya Paulus mendorong pemercaya di Roma dengan mengatakan: “Berkatilah siapa yang menganiaya kamu, berkatilah dan jangan mengutuk!” (Rom 12:14). Apabila kita memperkatakan tentang tindakan mengasihi musuh kita, kita patut mengingati ayat yang berikut:

“Kamu telah mendengar firman: Mata ganti mata dan gigi ganti gigi. Tetapi Aku berkata kepadamu: Janganlah kamu melawan orang yang berbuat jahat kepadamu, melainkan siapa pun yang menampar pipi kananmu, berilah juga kepada pipi kirimu. Dan kepada orang yang hendak mengadukan engkau kerana mengingini bajumu, serahkanlah juga jubahmu. Dan siapa pun yang memaksa engkau berjalan sejauh satu mil, berjalanlah bersama dia sejauh dua mil. Berilah kepada orang yang meminta kepadamu dan janganlah menolak orang yang mau meminjam dari padamu. (Mat 5:38-42)

Biasanya, kita mungkin berasa bahawa penyataan sebenar tentang mengasihi musuh-musuh kita adalah agak mustahil, dan ini memang masih tidak mencukupi untuk mengekalkan keharmonian pada zahirnya; kita perlu melangkah mara ke depan dengan memohon kepada Tuhan agar memberkati musuh kita. Ajaran ini tidak dapat dicari dalam mana-mana buku, hanya di dalam Alkitab kita mampu menemui kasih yang sempurna. Sebelum Stefanus mati demi Yesus, dia berdoa kepada Tuhan dengan mengatakan, “Tuhan, janganlah tanggungkan dosa ini kepada mereka!” (Kis 7:60). Stefanus adalah manusia biasa seperti kita, dan dia merasakan kesakitan ketika dia diserang. Bukan sahaja dia tidak meminta Tuhan mengutuki mereka yang menganiayanya, sebaliknya dia memohon agar Tuhan tidak menanggungkan dosa tersebut kepada mereka.

Kasih seperti ini adalah sesuatu yang harus dimiliki oleh setiap umat Kristian, kerana Allah kita adalah kasih dan Dia mahu kita mempunyai kasih seperti-Nya (I Yoh 4:7-8). Tuhan Yesus telah memerintahkan 12 orang murid-Nya untuk mengabarkan Injil dan untuk menyampaikan salam kepada setiap keluarga yang mereka temui.  Jika keluarga tersebut layak menerima salam tersebut, salam yang diucapkan itu akan akan turun ke atas mereka; tetapi jika keluarga tersebut tidak layak, salam akan kembali kepada murid-murid-Nya (Mat 10:11-13), kerana hanya berkat yang patut diberikan, dan bukannya kutukan.

Berdoa untuk Mereka

Mungkin kelihatan sudah cukup untuk memberikan musuh kita kasih tambahan dan memberkati mereka. Tetapi itu masih bukan kasih yang sempurna, kerana kita juga harus mendoakan mereka (Luk 6:28). Kita yang bersifat daging adalah selalu lemah, dan mungkin ada masanya kita bertindak terburu-buru, ada kalanya panas baran kita timbul dengan mudah sekali, dan ada masanya kita memandang rendah kemampuan orang lain atau memandang mereka dengan benci. Kesemua kelemahan ini boleh membawa kepada kebarangkalian berlakunya konflik. Oleh itu, di samping berdoa untuk musuh kita, kita juga berdoa untuk diri kita sendiri. Kita harus mampu mengaku pelanggaran kita sendiri dan saling mendoakan (Yak 5:16) agar dalam pandangan Allah, kita dapat menyenangkan hati-Nya.

Jangan Bermegah Terhadap Nasih Malang Mereka

Ams 24:17-18 memberitahu kita, “Jangan bergembira apabila musuhmu jatuh, jangan hatimu beria-ia kalau ia terperosok, supaya TUHAN tidak melihatnya dan menganggapnya jahat, lalu memalingkan murkanya daripada orang itu…”

Walau betapa teruk sekalipun musuh kita, kita harus menerima apa yang berlaku tanpa menyalahkan mereka. Jika kita mempersalahkan mereka, perasaan marah, kecewa, dan dendam akan menguasai pemikiran kita.  Paulus memberitahu kita bahawa kita tidak boleh membalas dendam untuk diri kita tetapi memberi jalan dan menunggu penghakiman daripada Allah. Kerana ada tertulis, “Pembalasan itu adalah hakKu. Akulah yang menuntut pembalasan, firman Tuhan” (Rom 12:19).   Dengan berbuat baik kepada seteru kita, kita akan menumpukkan bara api di atas kepalanya. (Rom 12:20)

Jika kita melihat musuh kita dihukum atau didisiplinkan oleh Tuhan, kita tidak patut bermegah-megah. Sebaliknya kita patut mempunyai hati simpati supaya Tuhan tidak akan mengarahkan kemurkaan-Nya kepada kita.

Petrus mendorong kita untuk mengasihi antara satu sama lain dan mengasihi mereka yang menganiaya kita supaya kita  dapat mewarisi berkat (I Ptr 3:8-9).  Dalam cara ini kita layak menjadi Anak-anak Tuhan, dapat mewarisi Kerajaan Syurga yang kekal, kerana di dalam Kerajaan Syurga, tiada kebencian.  Marilah kita semua bergantung kepada Tuhan untuk mengasihi antara satu sama lain.