Relakanlah Hatimu

 

“…sebab itu relakanlah hatimu dan bertobatlah!” (Wah 3:19)

Walaupun setiap orang mempunyai motif yang berlainan sewaktu baru percaya kepada Tuhan, namun selepas menerima baptisan di dalam Tuhan dan menempuh masuk jalan ke Kerajaan Syurga, Syukur Tuhan ! Matlamat kita adalah sama — demi dapat masuk ke dalam Kerajaan Tuhan pada masa kelak. Melihat kembali kepada iman yang murni sewaktu baru percaya, menuruti kehendak Tuhan, kehidupan dipenuhi dengan damai sejahtera dan sukacita. Hati yang bersyukur sentiasa mengatakan: “Betapa baiknya dalam Tuhan!”

“Untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah kita harus mengalami banyak sengsara.” (Kis 14:22), bagaimanakah sekarang? Dalam perjalanan kepercayaan, disebabkan mengalami pelbagai “kesukaran”, misalnya dugaan percintaan sebelum pernikahan, mengahwini orang yang tidak sama kepercayaan kerana kelemahan seketika, ataupun sesudah pernikahan, hubungan suami isteri tidak harmoni, keluarga tidak muhibbah, kerjaya tidak lancar… Kadang-kala sesungguhnya mengetahui bahawa ianya adalah tipu muslihat si iblis, memang sedar bahawa diri sendiri semakin berjauhan daripada Tuhan, kian hari kian mengasingkan diri, tetapi tidak dapat membangkitkan iman dan keberanian, dan mengakibatkan diri sendiri merantau di luar, berjalan di pinggir kepercayaan. Apabila kehilangan semangat, maka berkeluh: “Roh memang ingin, namun tubuh lemah.”

Sekiranya ini merupakan keadaan semasa anda, sila carikan kembali iman yang semula. Hendaklah kita perhatikan dan bertanya diri, mengapakah kaki kita tersandung pada batu? Mengapakah mengalami tamparan dalam kerjaya? Mengapakah keluarga ditimpa kemalangan yang tidak bernasib baik? Kita hendaklah siasat, apakah langkah kaki kita telah mencenderung kepada dunia? Ini berkemungkinan adalah hajaran daripada Tuhan, agar kita segera memusing kembali langkah kaki kita, supaya kita bertaubat, dan relakanlah hati kita.

Walaupun anda masih belum tersesat di dalam duniwia masyarakat, namun di gereja tidak menjejaki kesan tapak kaki anda. Sebenarnya pada ketika kita semakin melangkah jauh daripada Tuhan, kita juga tidak berdaya untuk menentang godaan dari luaran, iblis yang berjalan mengeliling akan semakin menghampiri kita. Ini amatlah bahaya. Oleh itu, relakanlah hati anda, jangan mendukakan Roh Kudus, jangan asyik meminta orang membantu doa untuk anda, tetapi diri sendiri tidak mengejarinya dengan bersungguh-sungguh.  Diri kita hendaklah lebih berwaspada dan berjaga-jaga, relakanlah hati. Marilah kita bangkit semula dan menjadi kuat, kuatkanlah tangan yang lemah dan lutut yang goyah (Ibr 12:12), berusaha sungguh untuk merangkak keluar dari lembah kepercayaan, kembalilah semula kepada pangkuan Bapa di Syurga yang murah kasih.

 Sila dengarlah seruan Tuhan: “Kembalilah!”

 

Sebelum Berjaya

Ada seorang,

pada usia 21 tahun, dia mengalami kegagalan dalam perniagaannya;

pada usia 22 tahun, dia tidak terpilih dalam pilihan raya peringkat wilayah;

pada usia 24 tahun, sekali lagi dia mengalami kegagalan dalam perniagaanya;

pada usia 26 tahun, teman kasihnya meninggal dunia;

pada usia 27 tahun, dia mengalami gangguan mental;

pada usia 34 tahun, dia tidak terpilih sebagai perwakilan untuk dewan perwakilan persekutuan;

pada usia 36 tahun, sekali lagi dia tidak terpilih sebagai perwakilan untuk dewan perwakilan persekutuan;

pada usia 45 tahun, dia tidak terpilih sebagai Senat Persekutuan;

pada usia 47 tahun, dicalonkan sebagai Timbalan Presiden tetapi tidak terpilih;

pada usia 49 tahun, sekali lagi tidak terpilih sebagai Senat Persekutuan;

pada usia 52 tahun, dipilih sebagai Presiden Amerika Syarikat yang ke-16;

dialah Abraham Lincoln.

Semasa dia mengalami tamparan, dia berkata: “Perjalanan ini adalah buruk dan rosak, juga senang terjatuh. Kaki saya yang satu tergelincir, kaki yang satu lagi juga turut tidak dapat berdiri dengan stabil. Namun, saya memberitahu diri saya, ini hanyalah sekali tergelincir sahaja, bukan kematian yang tidak dapat bangun semula”.

Banyak perkara kesukaran dalam dunia ini, kita tidak mengharapkan segalanya berjalan lancar, dan mendapat kemenangan dengan usaha sekali sahaja.

Ayub berkata: “Seandainya Ia menguji aku, aku akan timbul seperti emas.” (Ayub 23:10)