Sekiranya Anda

Sekiranya anda tidak cukup kesabaran,

silakan duduk dan berbual dengan Ayub.

Sekiranya anda beriman lemah,

silakan menjengguk Elia di tepi Sungai Kerit.

Sekiranya anda tidak mempunyai nyanyian kidung puji-pujian dalam hati,

silakan dengar puji-pujian Daud di sebelah malam.

Sekiranya anda menghadapi kesukaran dari semua pihak,

silakan minta tunjuk ajar daripada Musa di tepi Lautan Teberau.

Sekiranya anda banyak menerima ujian dan latihan,

silakan berkawan dengan Yusuf yang telah dijual.

Sekiranya anda adalah seorang pegawai kerajaan,

silakan meneliti kehidupan Daniel.

Sekiranya anda adalah seorang hamba Tuhan,

silakan baca kisah riwayat Paulus.

Sekiranya anda percaya bahawa Tuhan memahami anda sepenuhnya,

maka anda tidak usah menghiraukan salah faham daripada manusia.

Sekiranya anda tidak memiliki apa-apa dalam dunia ini,

silakan menaiki tangga Wahyu,

untuk meninjau sekilas kepada tanah indah nan mulia masa kelak.

Sekiranya anda tidak mempunyai damai sejahtera dalam hati,

silakan bersujud di depan Tuhan Yesus,

Dia pasti mencurahkan damai sejahtera yang tak terhingga, penghiburan yang sungguh besar, pengistirehatan yang manis.

Sekiranya anda sanggup masuk ke dalam bilik tertutup,

anda akan menatap wajah Tuhan yang lemah lembut.

Sekiranya anda sanggup bertenang,

anda akan mendengar penghiburan dan panggilan daripada Tuhan.

 

Melakukan Apa yang Dapat Dilakukan

Ayat suci: Ia telah melakukan apa yang dapat dilakukannya… (Markus 14:9)

Ketika Maria terfikir bahawa Tuhan akan menemui penderitaan, dengan segera dia “membawa suatu buli-buli pualam berisi minyak narwastu murni yang mahal harganya. Setelah dipecahkannya leher buli-buli itu, dicurahkannya minyak itu ke atas kepala Yesus.” Minyak narwastu itu adalah yang paling mahal, bernilai sekurang-kurang tiga ratus dinar lebih. Bagi dia, itu bukanlah satu jumlah nilai yang kecil. Kemungkinan adalah satu hasil penyimpanan bertahun-tahun.

Tetapi, asalkan ia ada sedikit kegunaan buat Tuhan, walaupun dipersembahkan kesemuanya, juga berbaloi. buli-buli itu adalah amat berharga, namun Tuhan lebih berharga. Tidaklah sayang kalau dipecahkan.

Rambut adalah “kemuliaannya”, namun dia menyeka kaki Tuhan dengan kemuliaannya, kerana dipandangnya layak untuk Tuhan. Dia mencurahkan keseluruhan kasihnya pada diri Tuhan! Oleh itu, Tuhan berkata: “Ia telah melakukan apa yang dapat dilakukannya.”

Janda mempersembahkan kesemua wang simpanan untuk sara hidup. Musa mempersembahkan usia 40 tahun. Yesus mempersembahkan nyawa-Nya demi menyelamatkan manusia. Sahabat, apakah yang anda persembahkan untuk Tuhan?

Walaupun kita tidak setanding mereka, namun kita boleh menyerupai mereka dengan melakukan sedaya kemampuan diri. Permintaan Tuhan terhadap kita pada hari ini, adalah kita melakukan apa yang dapat diri kita lakukan. Dia tidak meminta apa yang melebihi kemampuan kita, atau yang tidak mungkin pada diri kita. Dia hanya meminta agar kita melakukan apa yang dapat dilakukan oleh kita. Lima talenta menguntungkan lima talenta, dua talenta menguntungkan dua talenta, menerima upah yang sama, kerana mereka masing-masing telah melakukan apa yang dapat dilakukannya. Seandainya, satu talenta juga dapat menguntungkan satu talenta, dia juga akan menerima upah, kerana dia telah melakukan apa yang dapat dilakukannya. Maria telah melakukan apa yang dapat dilakukannya. Hati Tuhan dipuaskan.

Kawan, adakah kita telah melakukan apa yang dapat dilakukan?

Maria, mengambil kesempatan sebelum Tuhan meninggal dunia, telah melakukan apa yang dapat dilakukannya. Marilah kita, melakukan apa yang dapat dilakukan sebelum Tuhan datang!

 

Kasih Ayah

Ada seorang pemuda yang bakal tamat pengajiannya di universiti. Dia mengimpikan sebuah kereta lumba, selama itu. Dia memberitahukan ayahnya mengenai pemikirannya itu.

Menjelang tiba majlis konvokesyen, pemuda menantikan kejutan daripada ayahnya. Akhirnya, pada pagi majlis konvokesyen itu, ayahnya memanggilkannya ke bilik bacaannya, dan memberitahu kepadanya betapa ayahnya mengasihi dia, juga berasa bangga kerana anaknya seorang yang begitu cemerlang. Selanjutnya, ayah memberikan sebuah bungkusan hadiah yang cantik kepada anaknya. Pemuda berasa ingin tahu, dan pada waktu yang sama berasa hampa, maka dibukakannya bungkusan hadiah tersebut. Dia mendapati di dalamnya terisi sebuah buku indah yang berkulitkan bahan kulit, di atasnya diukirkan namanya dengan tulisan berwarna emas. Pemuda marah dan berkata dengan suara nyaring kepada ayahnya : “Sesungguhnya kamu tahu hasrat saya, namun diberikan saya sebuah buku? ” Dia membuangkan buku tersebut, dan terus lari keluar dari rumah.

Setelah beberapa tahun, pemuda tersebut telah mendirikan kerjaya yang berjaya. Hatinya telah menjadi tenang, dia mulai berasa kesal terhadap perbuatannya pada masa lampau itu. Dia ingin kembali ke rumah untuk melihat ayahnya. Semenjak hari konvokesyen, dia tidak pernah lagi berjumpa dengan ayahnya. Ketika dia bersiap sedia untuk berangkat, tiba-tiba menerima telegram —- ayahnya telah meninggalkan dunia, dan meninggalkan harta pusaka kepadanya.

Ketika dia melangkah masuk ke bilik ayahnya, dia berasa amat menyesal dan duka. Dia mulai mengemaskinikan dokumen-dokumen ayahnya, dan menjumpai buku itu —- yang dihadiahkan ayah kepadanya. Dia membuka buku dengan air mata, dibelek satu muka surat demi satu muka surat. Tiba-tiba, terjatuh dari belakang buku itu sebuah kunci kereta, yang dilabelkan bersama nama agen penjual kereta, iaitu syarikat jenama kereta lumba yang diimpi-impikan. Di atasnya juga ada tulisan tarikh konvokesyennya dan perkataan “Pembayaran telah dijelaskan”.

Berapa banyak kalikah kita terlepas pertemuan dengan berkat, hanya kerana kebahagiaan tidak seperti bungkusan hadiah yang kita harapkan.

Tuhan mengasihi manusia, bahkan mengaruniakan anak yang tunggal untuk disalibkan di atas kayu salib. Kasih Bapa mendalam, lebih-lebih lagi kasih Bapa yang agung adalah panjang, lebar, tinggi dan dalam, yang tidak dapat kita ukurkan ! Oleh itu, asalkan percaya, janganlah ragu-ragu, selama ini Tuhanlah yang tidak berhenti-henti mengasihi anda, tunduk kepada Tuhan, menantikan kehendakNya yang indah yang digenapkan demi kita. Jangan menganggap diri sendiri berhikmat, hendaklah takut akan Tuhan, dan jauhilah malu dan penyesalan.

Sumber bahan: True Jesus Church New Life Alliance Network Center (Air Hidup Bil.7/2010)