Otniel – Perintis Bagi Hakim-hakim

Zaman hakim-hakim boleh dikatakan satu zaman kegelapan di dalam sejarah Israel. Setiap kali umat Israel melakukan perkara yang jahat di mata Tuhan, maka Tuhan akan melalui bangsa kafir untuk menghajar mereka. Akan tetapi apabila mereka mengakui kesalahan, bertobat dan memohon rahmat, Tuhan akan membangkitkan hakim untuk menyelamatkan mereka. Kesemua hakim berjumlah 12 orang. Ada yang terdiri daripada orang kampung dan suri rumah biasa…, tidak terdapat bakat yang istimewa. Cara mereka mengalahkan musuh ialah dengan menggunakan tempat penghalau lembu, tulang rahang keldai…, Tuhan menggunakan mereka untuk membawa pemulihan bagi bangsa itu.

Ayat Alkitab : Hak 1 : 11 – 15 ; 3 : 8 – 11 ; Yos 15 : 13 – 19 .

Matlamat : (1 ) Singa Tuhan ( 2 ) Kuasa Tuhan.

Otniel – Singa Tuhan, namanya benar-benar seumpama orangnya. Ketika orang Israel paling memerlukan pertolongan, Tuhan mengutus hambanya untuk melaksanakan kerja penyelamatan. Hamba ini adalah dibangkitkan oleh Tuhan ( Hal 3 : 9 ), ia ternyata seperti raja atas segala binatang yang amat gagah sehingga menyatakan kuasa Tuhan.

Terdapat dua sebab utama yang membawa kejayaan kepadanya :

I. PERTOLONGAN TUHAN

“Roh Tuhan menghinggapi dia dan ia menghakimi orang Israel, ia maju berperang.” ( Hak 3 : 10 )

“Bukan dengan keperkasaan dan bukan dengan kekuatan melainkan dengan roh Tuhan.” ( Zak 4 : 6 )

Yesus : “Kamu akan menerima kuasa kalau Roh Kudus turun ke atas kamu.” ( Kis 1 : 8 )

Bersandar kepada pencurahan dan kepenuhan roh Tuhan adalah cara untuk mencapai kejayaan dalam melaksanakan pekerjaan.

II. SYARAT BAGI MANUSIA

1. Pengaruh dari para lanjut umur

Kaleb yang beriman dan gagah berani telah menjadi pengintai di bawah didikan Musa selama 40 tahun. Imannya yang gagah berani telah meredakan angin dan awam, namun malangnya ia telah dikaitkan oleh pengintai-pengintai lemah yang lain . Meskipun umurnya telah menjangkau umur 85 tahun, namun masih gagah dan dapat maju menyerang Hebron ( Yos 15 : 13 ). Oleh kerana lain jiwa yang ada padanya, ia mendapat pujian dari Tuhan  ( Bil 14 : 24 ).

Otniel adalah anak saudara Kaleb. Ia telah dibesarkan dalam keturunan yang baik dan mendapat banyak nasihat.

Bagi Timotius, bukankah ia serupa dengannya?” Imanmu yang tulus ikhlas, iaitu iman yang pertama-tama hidup di dalam nenekmu Lois dan di dalam ibumu  Eunike dan yang yakin hidup juga di dalam dirimu.” ( II Tim 1 : 5 ).

Dengan itu kedudukan para lanjut umur di dalam keluarga patut bagi kita menegaskannya sekali lagi kerana ia merupakan penasihat yang menyokong kita dari belakang. Bahkan melalui dia yang berasalnya keturunan yang baik di mana tidak boleh dipandang rendah.

2. Berjuang diri sendiri

Kaleb berkata : “Siapa yang menggempur Kiryat-Sefer dan merebutnya, kepadanya akan kuberikan Akhsa, anakku, menjadi isterinya.” Dan Otniel, anak Kenas saudara Kaleb, merebut kota itu, lalu Kaleb memberikan kepadanya Akhsa, anaknya menjadi isterinya ( Yos 15 : 16 – 17 ).

Tentu sekali Kaleb tidak akan sembarangan memberikan anak perempuannya untuk dijadikan isteri orang lain. Ia mengemukakan syarat ini kerana ia tahu Kota Kiryat- Sefer sukar digempur. Biasanya jikalau disediakan ganjaran, pasti ada pahlawan yang wujud untuk merebutnya. Otniel dengan tidak lengah-lengah lagi maju ke depan dan tidak membiarkan Kaleb yang setiap kali mendapat nama.

Sekiranya ada orang yang sama seperti Otniel yang berani menghadapi cabaran yang susah iaitu dengan berani menghadapi cabaran yang susah iaitu dengan berani maju ke depan maka pastilah dapat mencipta masa depan ynag cerah.

Otniel, sememangnya adalah singa Tuhan yang gagah dan berani.

3. Bantuan isteri

Ketika Akhsa berkahwin, ia menasihati suaminya meminta ladang dari ayahnya. Di samping itu, ketika ia turun dari keledai, Kaleb bertanya kepadanya, “Ada apa?” jawabnya : “Berikanlah kepadaku hadiah, telah kauberikan kepadaku tanah yang gersang, berikanlah juga kepadaku mata air.” Lalu diberikannyalah kepadanya mata air yang di hulu dan mata air yang di hilir ( Yos 15 : 18 – 19 ).

Akhsa memujuk suaminya meminta ladang dari ayahnya manakala dirinya meminta mata air. Ini membuktikan mata hatinya terang dan tahu mengumpulkan makanannya pada waktu panen ( Ams 6 : 6 – 8 ).

Ladang adalah keperluan kehidupan. Sekiranya hanya ada ladang saja tanpa mata air untuk menyuburinya, apakah gunanya ladang itu? Dengan itu bukan saja ada ladang, tetapi juga mata air barulah tiada kekurangan.

Sememangnya Akhsa adalah isteri yang baik, baru saja bernikah telah mengutamakan urusan rumahtangga suaminya. Ia telah merancangkan hal yang jauh bagi rumahtangga dirinya iaitu dengan menyediakan dasar kehidupan yang teguh. Tidak hairanlah ketika Otniel menjadi hakim, ia tidak pernah merisaukan masa depannya “maju berperang” ( Hak 3 : 10 ), sehingga negeri Israel menikmati keamanan selama empat puluh tahun lamanya. Pada zaman purba hamba Tuhan begitu giat melakukan pekerjaan suci dan mencapai hasil yang cemerlang, apakah tidak terdapat sebabnya?

Kesimpulannya, bagi sepasang suami isteri ini, yang seorang berani mati bagi isteri (menyerang kota) dan seorang lagi berani hidup bagi suami ( meminta ladang). Suami isteri yang saling mengasihi pasti amat berbahagia di dalam hidup.

Bagi pekerjaan Tuhan, sebenarnya ia sendiri boleh menyelesaikannya, akan tetapi  ia menyerahkannya kepada kita. Dengan itu haruslah kita insaf untuk melaksanakan pekerjaan suci hendaklah mendapat kerjasama dari pihak Tuhan dan manusia. Hendaklah kita meneladani Otniel dengan sepenuh hati bersandar kepada Tuhan dengan terus-menerus berjuang!

Kebajikan, Pertolongan dan Timbang Rasa

Kebajikan, Timbang Rasa, Belas Kasihan, Pertolongan dan lain-lain adalah perkataan yang menyatakan kasih di antara sesama manusia. Sekiranya masyarakat manusia ini tidak terdapat perbuatan ini maka hidup adalah lebih sukar. Di dalam kehidupan manusia adakala kaya, miskin, lancar dan putus asa. Ketika di dalam kesusahan tetapi tidak mendapat pertolongan dari orang lain, kemungkinannya akan putus asa dan menjadi ganas serta hilang keyakinan diri. Oleh itu manusia patut saling membantu.

I. DI ANTARA MEMBERI DAN MENERIMA

Di dalam dunia terdapat ramai orang yang miskin di dalam segi jasmani dan kebendaan. Maka tidak mungkin bagi kita memberikan bantuan kepada semuanya. Yang patut kita laksanakan dahulu ialah menolong saudara kita. Biasanya ibubapa berharap anak-anaknya hidup senang dan begitu juga dengan Tuhan yang mengharapkan para pemercaya dapat saling membantu agar kehidupan tidak kekurangan. Dengan itu bagi pemercaya yang kaya membantu pemercaya yang miskin akan mendapat perkenan Tuhan. Tuhan menyuruh kita mestilah menolong saudara yang miskin. Kasihnya amat besar terhadap orang miskin ( Im 19 : 9 – 10 , Ul 15 : 1 – 11 ; 24 : 19 – 22 ). Malahan Tuhan Yesus menasihati orang agar menjual segala miliknya dan dibahagikan kepada orang miskin ( Mat 19 : 21 ; Mrk 10 : 21 ). Para rasul juga menasihati pemercaya agar menolong orang-orang miskin ( Gal 2 : 10 ; Flp 2 : 4 ; I Tim 5 : 10 ; Yak 1 : 27 ).

Setiap pemercaya patut berbelas kasihan dan bertimbang rasa untuk melakukan kebajikan. Janganlah kerana kehidupan kita juga memerlukan bantuan orang lain, maka kita tidak lagi berkewajipan membantu orang lain. Melakukan kebajikan janganlah tunggu sampai kita menjadi kaya. Jikalau diri kita mampu menyara hidup bererti juga mampu membantu orang miskin, sama seperti jemaat di Makedonia yang berusaha menolong orang miskin, malahan “melampaui kemampuan mereka” ( II Kor 8 : 1 – 4 ). Soalnya adalah samada kita mempunyai belas kasihan dan timbang rasa untuk melakukan kebajikan. Ada seorang yang dalam perjalanan jatuh ke tangan penyamun yang merompak dan juga memukulnya sampai setengah mati. Kebetulan ada seorang Imam dan Lewi yang melewatinya tetapi mereka langsung tidak tergerak hatinya oleh belas kasihan . Akan tetapi apabila orang Samaria melalui tempat itu, tergeraklah hatinya oleh belas kasihan dan bersimpati dengannya, lalu mengorbankan diri unntuk menyelamatkannya ( Luk 10 : 30 – 37 ). Ada orang yang hidup miskin tetapi dapat menolong orang lain. Terdapat juga orang kaya tetapi tidak menolong orang lain. Yang tidak berbelas kasihan bererti  di dalam hati tidak ada kasih. Orang yang begitu tidak akan diberkati Tuhan ( Mat 25 : 31 – 46 ). “Siapa menutup telinganya bagi jeritan orang lemah, tidak akan menerima jawapan kalau ia sendiri berseru-seru.” ( Ams 21 : 13 ).

Yang lebih kaya patut lebih banyak melakukan kebajikan kerana yang kaya dan berkemampuan adalah pemberian Tuhan kepada kaya dan berkemampuan adalah pemberian Tuhan kepada manusia agar mereka mempergunakannya di dalam pekerjaan suci dan membantu orang miskin dan bukanlah untuk manusia sendiri menikmatinya. Sekiranya tidak melakukan kebajikan, bukan sahaja Tuhan tidak mencurahkan kasih karunia tetapi mungkin suatu hari nanti Tuhan akan menarik balik kekayaannya. Walaupun menolong orang lain akan mengurangkan harta diri namun Tuhan pasti berkenan kepada kesetiaan dan kasihmu, ataupun akan menyerahkan lebih banyak harta kekayaan kepadamu. “Ada yang menyebar harta, tetapi bertambah kaya, ada yang menghemat secara luar biasa, namun selalu berkekurangan. Siapa banyak memberi berkat diberi berkelimpahan, siapa memberi minum, ia sendiri akan diberi minum? ( Ams 11 : 24 – 25 ).

Bagi yang tidak mengharapkan bantuan orang lain adalah paling baik tetapi sekiranya terdapat masalah di dalam ekonomi, patutlah berterima kasih dan menerima bantuan orang lain, dengan demikian barulah sesuai dengan kehendak Tuhan. Jikalau menolak maksud baik orang lain dan dengan tidak sengaja terhalang peluang orang lain untuk melakukan kebajikan, inipun tidak mendatangkan manfaat. Ada orang yang menganggap menerima bantuan orang lain merupakan sesuatu yang memalukan, atau menyatakan ia adalah kelakuan yang tamak; sebenarnya tidak sedemikian, kerana ‘Keseimbangan’ adalah kehendak yang tentukan Tuhan bagi pemercaya ( II Kor 8 : 14 ). Orang yang tidak ingin menerima bantuan orang lain, berkemungkinannya ia juga tidak berhasrat membantu orang lain. Masakan ada yang membantu orang lain tetapi tidak mahu menerima bantuan? Dengan itu bukanlah dirinya tidak melakukan kebajikan dan pada masa yang sama menghalang orang melakukan kebajikan? Dalam segala hal hendaklah memikirkan kepentingan orang ramai dan janganlah sekali-kali mengutamakan diri sendiri. Cuba renungkan, jika diri sendiri menolak bantuan, apakah akan menyebabkan ahli keluarga jatuh dalam kesusahan? Jangan memikirkan diri sendiri dapat menahan kerumitan tetapi hendaklah mempertimbangkan keperluan ahli keluarga. Hanya, bagi yang menerima pertolongan orang lain, janganlah melupakannya. Sebaliknya berusaha dari seorang penerima menjadi seorang pemberi dan ini adalah cara berbalas budi yang terbaik. Dengan itu, janganlah berpuas hati dengan mengharapkan bantuan orang lain. Bagi orang malas yang hidup dengan bersandarkan orang lain, maka seumur hidup pun tidak dapat menjauhkan diri dari kemiskinan.

II. SIKAP YANG PATUT ADA BAGI PENDERMA

1. Sifat yang bertimbang rasa dan kewajipan diri

Kita boleh sentiasa membayangkan diri kita berada di dalam kesusahan, bukankah akan mengharapkan pertolongan orang lain, maka sifat bertimbang rasa akan terlahir secara otomatik. Di dalam aspek yang lain, menolong orang lain merupakan kewajipan pemercaya yang diperintahkan oleh Tuhan. Kita tanpa sebab tidak membantu orang lain tetapi jangan tanpa sikap bertimbang rasa dan berkewajipan sebaliknya dengan secara terpaksa melakukan kebajikan dan ini tidaklah termasuk kebaikan. “…supaya yang baik itu jangan engkau lakukan seolah-olah dengan paksa, melainkan dengan sukarela.” ( Fim 14 ). Jangan kita menolong orang lain berdasarkan hati yang bertimbang rasa tetapi tanpa perasaan kewajipan ataupun sebaliknya kita patut menolong orang lain berdasarkan hati yang bertimbang rasa dan berkewajipan yang ikhlas. “Siapa yang membagi-bagikan sesuatu hendaklah ia melakukannya dengan hati yang ikhlas,…..sesiapa yang menunjukkan kemurahan , hendaklah ia melakukannya dengan sukacita.” ( Rm 12 : 8 ), “Dan sekalipun aku membagi-bagikan segala sesuatu yang ada padaku tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, sedikitpun tidak ada faedahnya bagiku.” ( I Kor 13 : 3 ).

2. Segenap tenaga memberi  pertolongan

Pemercaya hendaklah melakukan kebajikan, dan ia bukan sekali-sekala saja. Membantu orang lain biarlah jangan melampaui kemampuan diri agar lain kali tidak kehilangan peluang melakukan kebajikan. Akan tetapi hendaklah dengan segenap tenaga. Maria telah dengan segenap kemampuan meminyaki tubuh Tuhan sebagai persiapan untuk penguburanNya ( Mrk 14 : 8 ); Begitu juga dengan pemercaya Makedonia walaupun amat miskin namun melakukan kebajikan dengan melampaui kemampuan mereka. Selain daripada itu, penderma hendaklah melihat keperluan si penerima. Sekiranya tidak mencukupi adalah tidak baik, tetapi janganlah memberi  dengan banyak dalam sekali agar si penerima yang lemah rohaninya tidak akan membinasakan diri sehingga lain kali apabila menerima derma dengan jumlah yang berkekurangan, si penerima bukan saja tidak berterima kasih malahan akan membenci si penderma.

3. Melakukan kebajikan dengan sembunyi dan tidak mengharapkan pembalasan

Jikalau penderma mengharapkan balasan daripada penerima ia bukan dipanggil sebagai kebajikan tetapi adalah pertukaran, jual-beli, peminjaman dan lain-lain. Dengan itu hendaklah lebih banyak melakukan kebajikan bagi orang yang tidak mempunyai apa-apa untuk membalas ( Luk 14 : 12 – 14 ). Haruslah memandang perbuatan ini adalah sepatutnya dan bukan suatu kebajikan bahkan hendaklah melakukannya dengan bersembunyi. Jikalau perbuatan kebajikan dihebohkan, kita akan menerima pujian orang ramai, ini bererti kita telah mendapat balasan maka Bapa di syurga tidak akan mengingatinya lagi.

Bagi orang yang bertimbang rasa dan berbelas kasihan menolong orang lain akan menyebarkan harta dan mengorbankan semangatnya.namun orang yang demikian akan diberkati Tuhan dengan berkelimpahan ( Ams 11 : 24 – 25 ; 28 : 27 ; Mzm 18 : 25 ).

Orang yang suka menderma, doanya akan sampai ke hadirat Tuhan ( Ruj : Kis 10 : 2 – 4 ). Oleh kerana Dorkas selalu melakukan kebajikan dan menderma, walaupun mati ia dibangkitkan kembali ( Kis 9 : 36 – 42 ). Oleh kerana Zakheus membagi-bagikan setengah daripada hartanya kepada orang miskin. Seisi keluarganya mempunyai bagian di dalam anugerah keselamatan ( Luk 19 : 1 – 10 ). Ia seumpama menyembur minyak wangi pada orang lain, diri sendiri juga dapat mencium kewangiannya. Melakukan kebajikan mendatangkan sukacita pada orang lain dan menyenangkan hati diri sendiri.

“Peringatkanlah agar mereka itu berbuat baik, menjadi kaya dalam kebajikan, suka memberi  dan membagi.” ( I Tim 6 : 18 ). Bahasa asal bagi menderma dengan rela hati bermakna bersama-sama merasai kemiskinan, suka bersama-sama menanggung penderitaan; Maka haruslah di dalam segala hal bersama-sama menanggung kesusahan, saling mengambil peduli malahan hendaklah giat melakukan pekerjaan suci Tuhan dan kebajikan kerana “Yang ku kehendaki adalah belas kasihan dan bukan persembahan.” ( Mat 12 : 7 ).

Hikmat dan Tubuh Jasmani

Waktu berlalu dengan cepat, sekelip mata saja akhir tahun pun tiba. Demikianlah berlalunya setahun dan bertambah seumur dengan bertemu berbagai perubahan keadaan masyarakat, dunia yang bagaikan pentas sendiwara dan pengaruh dari aliran zaman. Namun sekiranya dapat meneladani Tuhan Yesus “Dan Yesus bertambah besar dan bertambah hikmatnya dan besarNya, dan makin dikasihi oleh Tuhan dan manusia ( Luk 2 : 52 ).

I. Bertambah hikmat :

Di dalam Alkitab, hikmat dibahagikan kepada hikmat duniawi dan hikmat rohani. Kini teknologi bertambah maju dan kebendaan pula bertambah moden. Ini adalah zaman di mana manusia “sedang menyelidiki” dan “bertambah pengetahuan” ( Dan 12 : 4 ). Pengetahuan duniawi memperbaiki kehidupan umat manusia dan meninggikan taraf kehidupan. Dengan itu manusia melalui kehidupan dengan kesibukan namun kehilangan pula hidup mereka sehingga menjadi hamba bagi kebendaan. Ada yang menyatakan : “Nikmat yang paling besar ialah memahami kehendak Tuhan.” Tuhan Yesus juga mengatakan : “Anak hikmat adalah mengutamakan hikmat.” Kristian yang berada di zaman ini hendaklah berusaha mengejar hikmat rohani agar lebih memahami diri sendiri dan menginsafi hidup manusia serta tahu membedakan baik dan jahat. Paulus memberitakan injil adalah dengan berbagai hikmat. Ia juga menasihati pemercaya bergaul dengan orang kafir dengan hikmat. Oleh itu kita haruslah berbuat sesuatu dengan berhati-hati. “Janganlah seperti orang bebal, tetapi seperti orang arif, dan pergunakanlah waktu  yang ada, kerana hari-hari ini adalah jahat. Sebab itu janganlah kamu bodoh, tetapi usahakanlah supaya kamu mengerti kehendak Tuhan ( Ef 5 : 15 – 17 ).

II. Tubuh jasmani bertambah besar :

Tubuh jasmani sebagai perhitungan tahun. Ini bererti tubuh jasmani adalah membesar dan berkembang menurut umur dan tahun. Pembesaran bagi tubuh jasmani bergantung kepada tatatertib kehidupan, latihan jasmani dengan makanan yang seimbang. Ada pepatah yang berbunyi, “Kesihatan adalah harta kekayaan yang paling besar”, malangnya manusia pada zaman ini sibuk mengejar harta kekayaan dengan melalaikan kesihatan. Akhirnya ingin mendapat kembali kesihatan dengan membelanjakan harta kekayaan. Sebagai Kristian, selain daripada memiliki kesihatan tubuh jasmani hendaklah mengejar pembesaran dalam tubuh rohani. Di dalam proses perkembangan iman kepercayaan iaitu dari minum susu sampai makan makanan pejal, dari kanak-kanak sampai mencapai kedewasaan dengan meninggalkan asas ajaran Kristus dan berusaha mencapai tahap kesempurnaan tingkat pertumbuhan yang sesuai dengan kepenuhan Kristus ( Ef 4 : 13 ).

III. Tuhan berkenan kepada kemajuan hati :

Tuhan berkenan kepada manusia adil, jujur, baik hati, lurus hati, sebaliknya membenci orang yang congkak, berdusta, membunuh, berniat jahat, suka melakukan kejahatan dan berpecah-belah. Pada zaman purba, ramai orang Israel mati di padang gurun adalah disebabkan mereka ini tidak berkenan kepada Tuhan. Pada akhir zaman dengan adanya syaitan yang bermaharajarela, godaan harta kekayaan dan kekuatan hidup kini bagaikan jala yang menjala hati manusia. Dengan itu kita hendaklah sedarkan diri dan hidup dengan saleh, tidak meneladani dunia ini tetapi berubahlah oleh pembaharuan budi dan di dalam segala hal bedakan manakah kehendak Tuhan, apa yang baik, yang berkenan kepada Tuhan dan yang sempurna ( Rm 12 : 2 ). Sebab sedikit, bahkan sangat sedikit waktu lagi dan ia yang akan datang ( Ibr 10 : 37 ). Hendaklah kita berusaha supaya berkenan kepadaNya, sebab kita semua harus menghadap takhta pengadilan Kristus, supaya setiap orang memperoleh apa yang diterimanya ( II Kor 5 : 9 – 10 ).

IV. Hati yang berkenan kepada manusia bertambah maju :

Manusia tidak boleh hidup dengan mengasingkan diri dari khalayak ramai. Sebagai Kristian lebih-lebih lagi haruslah menjadi garam dan terang dunia, bagaikan garam memulihkan orang dan terang yang menerangi orang lain agar mereka melihat perbuatan baik kita lalu memuliakan Bapa di syurga. Kasih adalah tanda bagi Kristian. Demi kasih, kita sanggup menghasilkan keharuman Kristus dan bersaksi bagi Tuhan. Dengan itu Tuhan telah memberikan kepada kita satu perintah tentang “saling mengasihi” agar orang ramai dapat membezakan manakah murid-muridNya. Walaupun ada kala menderita disebabkan berbuat baik tetapi di depan Tuhan adalah tidak bercela dan akan menyebabkan orang yang sewenang-wenang menghujat akan mendapat malu. Alkitab menyatakan : “Lakukanlah apa yang baik bagi semua orang. Sedapat-dapatnya, kalau hal itu bergantung padamu, hiduplah dalam perdamaian dengan semua orang… Janganlah kamu sendiri menuntut pembalasan tetapi berilah tempat kepada murka Allah… Jika seterumu lapar, berilah dia makan, jika ia haus, berilah dia minum! Dengan berbuat demikian kamu menumpukan bara api di atas kepalanya. Janganlah kamu kalah terhadap kejahatan, tetapi kalahkanlah kejahatan dengan kebaikan.” ( Rm 12 : 17 – 21 ). Perbuatan Yusuf dan Ishak adalah cukup bagi kita mencontohinya.

Semoga pada tahun yang akan datang kita akan bertambah maju dan bersukacita di dalam kebenaran yang kita percaya agar hati kita mempunyai rupa Kristus malahan dapat menyatakannya dalam perbuatan kita!

Berikatkan Pinggang dan Menyalakan Pelita

Tuhan Yesus berfirman : “ Hendaklah pinggangmu tetap berikat dan pelita tetap menyala.” ( Luk 12 : 35 )

Sebagai seorang hamba yang menantikan kepulangan tuannya, bila diketuk pintu akan membukakan pintu bagi tuannya. Berbahagialah hamba itu jika dia berjaga-jaga ketika tuannya datang. Maka, “ Berikatkan pinggang” dan “menyalakan pelita” menunggu kedatangan Tuhan adalah kewajipan bagi seorang hamba Tuhan.

BERIKATKAN PINGGANG

1. Mengambil rupa sebagai seorang hamba.

Ketika Yesus membasuh kaki murid-muridNya, Dia bangun dan menanggalkan jubahNya. Dia mengambil sehelai kain lenan dan ‘mengikatkannya pada pinggangNya’. Kemudian Dia menuangkan air ke dalam sebuah basi dan membasuh kaki murid-muridNya lalu menyekanya dengan kain yang diikat pada pinggangNya itu. Tuhan Yesus memberi teladan kepada kita agar kita melakukan apa yang telah dilakukanNya. Tentu sekali seseorang hamba tidak boleh lebih besar daripada tuannya. Kita sudah tahu perkara ini. Maka berbahagialah jika kita melakukannya.

Syarat utama melayani Tuhan adalah dengan meninggalkan kedudukannya yang mulia, meninggalkan kedudukan istimewa duniawinya, mengambil kedudukan sebagai seorang hamba dan “mengikatkan” pinggangnya dengan kain dari pekerjaan-pekerjaan yang biasanya serta menyeka kakinya. Cara pelayanan yang ikhlas dan sempurna boleh dijadikan sebagai seorang hamba dan menanggung kerja pelayanan sebagai seorang hamba, maka hendaklah sehati sefikir; janganlah memikirkan perkara-perkara yang tinggi, tetapi arahkanlah diri kepada perkara-perkara yang sederhana. Janganlah menganggap diri sendiri pandai ( Roma 12 : 16 ). Sebaliknya, lebih giat lagi dan sentiasa melayani Tuhan serta menjadikan Kebenaran sebagai pengikat pinggang di dalam hati. Saling melayani dengan rendah hati, menguasai hati sendiri, berwaspada dan meletakkan pengharapan seluruhnya atas kasih karunia yang dianugerahkan kepada kita pada waktu penyataan Yesus Kristus ( I Pet 1 : 13 ).

2. Bersedia menempuhi perjalanan padang gurun.

Ketika umat Tuhan tinggal di Mesir, dalam hidup duniawi selama kira-kira 430 tahun, hati mereka telah meninggalkan Tuhan. Umat Tuhan telah menerima penindasan dari pengawas-pengawas rodi dan orang-orang Mesir. Tuhan telah mendengarkan seruan mereka dan memperhatikan dengan sungguh kesengsaraan mereka. Maka Tuhan memutuskan untuk melepaskan mereka dari tangan orang Mesir dan menuntut mereka ke suatu negeri yang baik dan luas, suatu negeri yang berlimpah-limpah susu dan madunya.

Pada malam sebelum umat Israel dibawa keluar dari Mesir seperti yang dirancangkan oleh Tuhan, Perayaan Paskah ditetapkan. Pada malam itu, mereka mesti memakan domba dengan pinggang berikat, kasut pada kaki dan tongkat di tangan mereka serta memakannya dengan terburu-buru sebab Tuhan membunuh tiap-tiap anak sulung di tanah Mesir. Kemudian orang-orang Israel bertolak dari Ramses untuk bersedia menempuhi perjalanan padang gurun yang jauh itu.

Pada masa lalu, kita tidak ada kaitan dengan Kristus dan kita adalah orang asing tetapi sekarang kita berada di dalam Kristus Yesus. Kita mendekati Tuhan dnegan bersandar kepada darahNya. Dengan demikian, kita bukan lagi orang asing dan pendatang melainkan kawan sewarga dari orang-orang kudus dan anggota-anggota keluarga Allah ( Efe 2 : 19 ). Adalah perlu “berikatkan pinggang”…ini adalah perlengkapan semangat untuk menempuhi perjalanan ke syurga …agar bersemangat dan bertenaga untuk menuju ke arah perjalanan syurga yang susah dan sempit itu.

Setelah Nabi Elia ke gunung Karmel untuk menguji kebenaran dengan nabi-nabi Baal, seramai 450 orang nabi Baal telah dikalahkan akhirnya. Dia naik ke puncak gunung Karmel lalu ia bersungkur ke tanah memohon Tuhan menurunkan hujan. Roh Tuhan dicurahkan ke atas dirinya dan dia pun segera “mengikat” pinggangnya dengan bersemangat dan lari mendahului Raja Ahab sampai ke jalan yang menuju Yizreel.

Oleh itu, seorang Kristian perlu meninggalkan perkara duniawi untuk menjalani kehidupan yang berpengharapan dan menuju ke jalan syurga; lebih-lebih lagi perlu berikatkan pinggang kebenaran, bersandar kepada kuasa Tuhan dalam segala hal dan melangsungkan perjalanan hidup hari ini.

MENYALAKAN PELITA

1. Simbol berjaga-jaga tanpa tidur.

Hal kerajaan syurga seumpama 10 orang gadis yang mengambil pelitanya dan pergi menyongsong mempelai lelaki. Lima di antaranya bodoh dan lima adalah bijak. Gadis-gadis yang bodoh itu membawa pelitanya tetapi tidak mengisikan minyak sedangkan gadis-gadis yang bijaksana itu membawa pelitanya dan juga mengisi minyak dalam buli-buli mereka. Mereka mengantuk sebab mempelai lelaki itu lambat datang. Waktu tengah malam terdengarlah suara orang berseru : “Mempelai datang! Songsonglah dia!” Gadis-gadis itu pun bangun semuanya lalu membereskan pelita mereka.

Saudara-saudara yang dikasihi, ada seperkara yang kamu tidak boleh lupa bahawa di hadapan Tuhan satu hari sama seperti seribu tahun dan seribu tahun sama seperti satu hari. Tuhan tidak lalai  menepati janjiNya, sekalipun ada orang yang menganggapnya sebagai kelalaian, tetapi ia sabar terhadap kamu kerana Ia mengkehendaki supaya jangan ada yang binasa melainkan supaya semua orang berbalik dan bertobat ( II Pet 3 : 8-9 ). Hari Tuhan akan tiba seperti pencuri. Ada masa itu, tidak seorang pun yang mengetahuinya. Mungkin waktu tengah malam, ketika orang keletihan dan hilang kewaspadaan lalu tertidur. Jika kita mengharapkan diri sendiri dapat menyediakan pelita dan menyalakannya untuk menyambut kedatangan Tuhan pada masa itu, bukankah seharusnya perlu sentiasa bersiap sedia untuk menyediakan minyak dan menyalakan pelita kita?

Jika kita menghendaki pelita itu sentiasa menyala, perlulah ada minyak. Gadis-gadis yang bijaksana itu telah membuat persiapan yang sepenuhnya dengan memenuhkan buli-buli mereka dengan minyak. Dengan demikian, barulah pelita itu akan terus menyala sehingga kedatangan Tuhan Yesus untuk menyambut pengantin perempuan, bergembira bersama dengan Tuhan dan sama-sama menikmati kegembiraan jamuan pernikahan yang mulia.

2. Menyalakan pelita di atas kaki dian.

Selain daripada pelita kita yang dipenuhi dengan minyak dapat menggembirakan hati Tuhan dan menerima kedatanganNya untuk menyambut pengantin perempuan. Di samping itu juga pelita berminyak yang menyala dapat menerangi semua penjuru agar orang yang di sekeliling turut memperolehi faedahnya. Perbuatan baik sama seperti terang. Lebih jauh ia pergi lebih jauhlah kawasan yang mendapat terang dan lebih besar terang itu, lebihlah Tuhan dapat dimuliakan.

Oleh itu, orang tidak menyalakan pelita lalu meletakkannya di bawah gantang, melainkan di atas kaki dian sehingga menerangi semua orang di dalam rumah itu. Demikianlah hendaknya terangmu bercahaya di depan orang, supaya mereka melihat perbuatanmu yang baik dan memuliakan Bapamu yang di syurga ( Mat 5 : 15-16 ). Malahan, setiap orang mestilah sentiasa mengharapkan kedatangan Tuhan dengan Roh kebenaran yang penuh di dalam hati kita. Barangsiapa yang melakukan segala hal dengan bersandarkan Roh Kudus dan menghasilkan buah-buah Roh Kudus dapat memberi  faedah kepada manusia di dunia serta menikmati faedah Injil bersama dengan sanak-saudara dan sahabat.

3. Mengisi penuh pelita dengan minyak selagi hari masih siang.

Sebab utama Yesus mengatakan lima orang gadis adalah yang bodoh bukan kerana mereka tidak ada hikmat tetapi mereka telah lalai akan kewajipan mereka. Mereka tidak membuat persediaan yang lengkap. Mereka hanya tahu membawa pelita tetapi tidak tahu mengisi minyak. Sungguhpun mereka mempunyai sedikit minyak dalam pelita tetapi tidak seperti gaids-gadis yang bijaksana yang mengisi penuh buli-buli mereka dengan minyak. Itulah sebabnya tidak lama kemudian pelita mereka hampir padam. Kita sepatutnya menyediakan minyak selagi hari masih siang supaya minyak dalam pelita mencukupi dan tidak padam pada pertengahan jalan untuk mengelak daripada disingkirkan oleh Tuhan.

Namun, bagi gadis-gadis bijaksana bukanlah bermaksud intelek mereka luar biasa tetapi merujuk kepada kecekapan mereka menggunakan kebijiksanaan mereka dengan bersesuaian. Ia menunjukkan perbezaan di antara umat Kristian yang sebenar dengan umat Kristian yang hanya ada nama sahaja. Dari segi luarannya, gadis-gais yang bodoh dan gadis-gadis yang bijaksana sama sahaja sebab tujuan mereka adalah keluar untuk menyambut pengantin lelaki. Mereka juga sama-sama berharap dapat menjamu selera bersama pengantin lelaki. Hanya kesudahan mereka sahaja yang berlainan. Kita perlu tanya pada diri sendiri : “Saya adalah milik jenis yang mana satu?” Apabila ditinjaukannya, para pemercaya perlu bersiap sedia dari pelbagai aspek untuk menanti kedatangan Juruselamat dengan sentiasa saling menasihati agar tidak ada orang yang disesatkan oleh dosa yang menjadikan hatinya keras. Sekarang adalah masa untuk bangun dari tidur dan menyediakan minyak sebab kita menerima anugerah keselamatan adalah lebih dekat lagi dibandingkan dengan pada waktu mula-mula kita menjadi percaya supaya kita tidak menyesal dan cemas jika tidak ada lagi peluang kelak.

PENUTUP

Malam sudah larut dan hari akan siang, kita mestilah menanggalkan perbuatan yang milik kegelapan, sebaliknya mengenakan perlengkapan senjata milik terang. Perbuatlah perkara yang baik terhadap orang lain seperti melakukannya pada waktu siang hari agar apa yang kita lakukan tidak bersalah terhadap Tuhan. Dalam segala hal itu diperkenankan oleh Tuhan bagi menghasilkan buah-buah yang baik. Adalah perlu bagi kita menggunakan hikmat kita untuk menyimpan Kebenaran Kristus dengan segala kekayaan di dalam hati kita.Tidak kira sama ada penyempurnaan rohani individu, dalam kehidupan keluarga atau kerja pelayanan di gereja, adalah memerlukan iman untuk mengerjakan keselamatan. Bertahan dalam kesusahan dengan kasih sebab mengharapkan Tuhan Yesus Kristus maka timbullah kesabaran. Sungguhpun ada kerumitan yang tidak dapat dielakkan tetapi ia tidak dapat diperhitungkan jika dibandingkan dengan buah-buah terang yang dihasilkan dan kegembiraan serta kemuliaan yang diperolehi.

Pada masa kini kita telah pun hidup bersandar kepada Roh Kudus, maka “berikatkan rendah hati” taat kepada Kebenaran: bersandar Roh Kudus dalam melakukan segala hal supaya tiada bernoda sebagai anak-anak Allah yang tidak bercela di tengah-tengah angkatan yang bengkok hatinya dan sesat ini sehingga bercahaya di antara mereka seperti bintang-bintang di dunia agar dapat bermegah pada hari Kristus, bahawa tidak percuma berlumba dan tidak percuma bersusah-susah ( Filipi 2 : 15-16 ).

Bersara Tetapi Tidak Berhenti

PENGGUNAAN SUMBER TENAGA PARA PESARA

Mengikut standard pengiraan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, orang -orang yang berumur 65 tahun ke atas dianggap tua.

Sekiranya terdapat 7% orang-orang yang berumur 65 tahun ke atas dalam sesebuah negara, maka negara itu disebut sebagai negara orang-orang tua. Ia disebut sebagai negara orang-orang tua kerana peratusan orang-orang tua adalah tinggi. Maka masyarakat ini disebut sebagai masyarakat orang berusia lanjut.

Mengikut penyelidikan para cendikiawan, sewaktu zaman pemulihan kawasan Taiwan, bilangan penduduk yang tua adalah 2.5 % daripada jumlah penduduk tahun 1946 dan sehingga tahun 1981 ia mencapai 4.3 %. Adalah dijangka akan bertambah hingga 7% pada tahun 1991. Oleh itu, Taiwan kini sedang menghala ke arah masyarakat yang lanjut usia. Ada dua sebab mengapa masyarakat orang berlanjut usia ini wujud. Pertama, adalah kerana perkembangan kemahiran iaitu perubatan, pemakanan dan kesihatan awam telah kembang maju dan taraf hidup juga meningkat. Kedua, konsep perkembangan dan kemahiran perancangan keluarga. Kadar kelahiran juga telah menurun maka bilangan orang muda menjadi kurang. Oleh itu, salah satu ciri dalam masyarakat orang tua ialah purata usia penduduk menjadi lebih lanjut. Selepas perang dunia kedua, purata usia kawasan Taiwan adalah 40 tahun tetapi sekarang purata usia lelaki ialah 71 tahun dan perempuan 76 tahun. Cirinya yang kedua bagi masyarakat orang berusia lanjut ini adalah amalan persaraan secara paksa.

Orang tua yang sudah bersara ini, ada yang tidak dapat menyesuaikan diri dalam kehidupan yang tiba-tiba berubah dari keadaan sibuk kepada kehidupan yang biasa dan tenang serta tidak tahu bagaimana merancang kehidupan mereka selepas bersara. Perasaan mereka tidak stabil, rasa kehilangan sesuatu, takut kesunyian dan ini menimbulkan masalah-masalah orang-orang tua. Dengan itu penggunaan sumber tenaga orang-orang tua ini bukan sahaja dapat memberi bantuan yang wajar dan besar kepada mereka tetapi juga kepada perkembangan ekonomi masyarakat, kerja suci gereja dan kehidupan keluarga.

APAKAH SUMBER TENAGA ORANG-ORANG TUA?

Alkitab mencatatkan Tuhan telah menetapkan had usia manusia. Kehidupan dan tingkahlaku manusia adalah mengikut kehendak Tuhan ( Kis 17 : 26-28 ). Tuhan membuat segala sesuatu dengan tujuannya masing-masing ( Ams 16 : 4 ). Kewujudan setiap orang semuanya ada tujuan dan nilainya yang tersendiri. Tuhan membiarkan orang tua hidup lebih lama, hidup dengan baik juga adalah kehendak Tuhan. Tenaga yang dapat disumbangkan oleh orang-orang tua ini tidak boleh dilalaikan.

1. Tenaga fizikal

Tuhan berfirman kepada Musa: “Berbicaralah kepada orang Israel dan katakan kepada mereka: Apabila seorang mengucapkan nazar khusus kepada Tuhan mengenai orang menurut penilaian yang berlaku itu, maka tentang nilai bagi orang laki-aki yang berumur dua puluh tahun sampai yang berumur enam puluh tahun, nilai itu harus lima puluh syikal perak, ditimbang menurut syikal kudus. Tetapi jikalau itu seorang perempuan, maka nilai itu harus tiga puluh syikal….Jikalau itu mengenai seorang yang berumur enam puluh tahun atau lebih, jikalau ia mengenai laki-laki, maka nilai itu harus lima belas syikal dan bagi perempuan sepuluh syikal ( Im 27 : 1-4,7 ).

Pada zaman dahulu, nilai seseorang diukur sesuai dengan sumbangan tenaganya. Dari penjelasan contoh tadi, nilai yang perlu dibayar oleh seseorang yang bernazar adalah mengikut usianya. Zaman muda bagi lelaki ( 20 tahun hingga 60 tahun ) lebih banyak 20 syikal perak daripada perempuan; tetapi orang tua berumur 60 tahun ke atas tidak banyak beza nilainya dengan perempuan. Had usia orang-orang Lewi yang melakukan pekerjaan di kemah pertemuan adalah dari 30 tahun hingga 50 tahun ( Bil 4 : 46-48 ). Mungkin juga tugas orang Lewi lebih berat dan adalah kerja kasar seperti bertanggungjawab dalam pengangkutan alat-alat ke kemah pertemuan, maka yang lebih tua tidak dapat melakukannya.

Tetapi orang tua yang berumur 60 tahun ke atas masih mempunyai nilai 20 syikal perak dan 15 syikal perak. Mengikut keadaan fizikal, mereka masih mampu melakukan kerja-kerja yang ringan. Terutamanya sekarang terdapat para pesara yang masih bertenaga dan mampu bekerja. Jadi, mereka ini adalah sumber tenaga yang banyak.

2. Pengalaman dan hikmat

“Konon hikmat ada pada orang yang tua, dan pengertian pada orang yang lanjut umurnya” ( Ayb 12 : 12 ). Nilai manusia tidak boleh diukur seperti susut nilai sebuah kereta. Sebuah kereta yang semakin lama, semakin tidak bernilai. Manusia semakin tua, semakin lama usia yang telah dilaluinya dan pengalamannya pun banyak, maka hikmat dan pengetahuan pun bertambah. Bak kata: Ada seorang tua dalam sebuah rumah, semua perkara pun baik. Maksudnya dengan adanya orang tua sebagai pemerhati dalam sebuah keluarga, maka semua perkara boleh berjalan dengan lancar.

Semasa Daud lanjut usia, baginda ingin sekali membawa tenteranya untuk berperang tetapi tenteranya berkata kepada Daud: Janganlah tuanku maju berperang; sebab apabila kami terpaksa melarikan diri, maka mereka tidak akan menghiraukan kami, bahkan sekalipun mati saparuh daripada kami, mereka tidak akan menghiraukan kami; tetapi tuanku sama harganya dengan sepuluh ribu orang daripada kami. Sebab itu, adalah lebih baik, bahwa tuanku bersedia menolong kami dari kota ( II Sam 18 : 3 ). Ada sekali lagi Daud membawa tenteranya berperang dengan orang Filistin sampai Daud menjadi letih lesu. Hampir-hampir terjadi perkara yang tidak diingini. Orang-orang yang mengikuti Daud ketika itu berkata kepadanya: Janganlah lagi engkau maju berperang bersama-sama dengan kami, supaya jangan punah bersama-sama engkau ( II Sam 21 : 15-17 ). Walaupun Daud sudah tua ketika itu tetapi dia dipandang ‘satu lebih daripada sepuluh ribu orang’ dan ‘pelita Israel’ oleh orang ramai; tetapi bukan dipandang sebagai kereta lama yang dibuang dalam timbunan besi yang terbuang.

‘Halia lebih tua adalah lebih pedas’, ‘kuda tua lebih tahu jalan’ dan ‘perancang tua lebih pandai mengira’ adalah pujian kepada orang tua yang berhikmat. Selepas Raja Salomo mati, anaknya tidak menerima pendapat-pendapat orang tua sebaliknya menggunakan pendapat-pendapat orang muda yang telah membawa kepada kehilangan separuh daripada tanah negara dan rakyatnya. Kukuh dan bertenaga adalah faktor utama kejayaan. Orang tua sentiasa kukuh tetapi tidak bertenaga. Jadi, ia kurang berdaya melakukan sesuatu; Orang muda memang bertenaga tetapi tidak kukuh. Jadi, ia kurang stabil. Jika orang muda menggunakan pengalaman dan hikmat orang tua, jejak langkahnya adalah menjadi teguh dan stabil untuk memudahkannya menuju ke arah kejayaan.

3. Ada pengalaman yang baik dalam kepercayaan

“Dahulu aku muda, sekarang telah tua, tetapi tidak pernah kulihat orang benar ditinggalkan atau anak cucunya meminta-minta roti”. “Ya Tuhan, janganlah meninggalkan aku, juga sampai masa tuaku dan putih rambutku supaya aku memberitakan kuasaMu kepada angkatan ini, keperkasaanMu kepada semua orang yang akan datang. Ya Tuhan, keadilanMu sampai ke langit, Engkau yang telah melakukan hal-hal yang besar, Ya Tuhan siapakah seperti Engkau? Engkau yang telah membuat aku mengalami banyak kesusahan dan malapetaka, Engkau akan menghidupkan aku kembali dan dari samudera raya bumi Engkau akan menaikkan aku kembali” ( Maz 37 : 25 , 71 : 18-20 ).

Orang tua telah melalui kehidupan kepercayaan mereka yang lama, mengalami perolakan zaman, godaan Iblis, walau dalam keadaan apa sekali pun mereka tetap berpegang kepada prinsip kepercayaan mereka, dari kecil hingga tua tidak menyimpang dari kebenaran. Pengalaman ini adalah sangat bernilai dan boleh dijadikan teladan kepada generasi akan datang. Orang tua mengalami ‘perkara yang rumit dan mencemaskan’ memberi  banyak pengalaman dalam kepercayaan dan kesaksian yang baik. Semua ini adalah ‘sumber’ yang terbaik dari mereka. Oleh itu, pemercaya dahulu kala seperti Musa, Yosua, Samuel, Petrus dan lain-lain menyedari akan amanat untuk menyedarkan umat agar berpegang Firman dan menyembah Tuhan serta memberitahu segala pengalaman mereka dalam hal penerimaan berkat  dan kuasa Tuhan kepada generasi yang akan datang.

BAGAIMANA MENGGUNAKAN SUMBER-SUMBER TENAGA ORANG TUA?

1. Dalam keluarga

Mengikut kajian, didapati ada 70% orang tua di Taiwan tinggal bersama anak-anak mereka. Sistem kekeluargaan dalam sejarah dan sistem kekeluargaan sekarang tidak bezanya dari segi teori iaitu semuanya ada tiga generasi yang tinggal bersama dalam sebuah keluarga. Sebahagian besarnya berharap dapat tinggal bersama anak-anak mereka selepas mereka bersara dalam menghabiskan masa tua mereka. Pihak kerajaan juga mendorong sistem kekeluargaan ini dengan mengurangkan cukai pendapatan keluarga tersebut.

Kebanyakan orang tua memainkan peranan sebagai penjaga cucu di rumah. Ibu bapa sibuk kerana kerjaya dan cita-cita mereka. Dengan itu, tidak dapat menjaga anak-anak mereka sehingga wujudnya remaja yang bermasalah. Namun hubungan di antara datuk/nenek dengan cucu boleh mewujudkan suasana gembira dalam kehidupan. Datuk/nenek mempunyai kesabaran dan pengalaman hidup yang berkelimpahan, malah dari percakapan mereka boleh diketahui serba sedikit sejarah keluarga sendiri dan pengajaran hidup sebagai seorang insan seperti Timotius yang sejak kecil lagi tinggal dan belajar Alkitab dari neneknya serta mendirikan kepercayaannya.

Dalam keluarga yang mempunyai  tiga generasi, anak-anak perlu menghormati corak kehidupan dan pendirian orang-orang tua, memberi  kebebasan kepada mereka untuk pergi ke tempat anak-anak mereka yang lain atau mengikuti pelbagai kerja serta melakukan aktiviti-aktiviti dan hobi mereka seperti menanam bunga, menanam sayur, membaca buku, melukis…..tanpa disedari ia dapat mencungkil sumber tenaga orang-orang tua.

2. Di Gereja

Perutusan kedatangan pemercaya dalam kebaktian di gereja merosot, orang-orang muda sibuk dengan kerja mereka lalu jarang berkebaktian. Kebanyakan mereka yang menghadiri kebaktian adalah orang-orang tua, kanak-kanak dan wanita. Ini menyebabkan pihak gereja susah mencari tenaga kerja. Bagaimana untuk memulihkan situasi kehilangan tenaga kerja ini? Ia adalah persoalan yang perlu difikirkan secara mendalam oleh pihak gereja. Tetapi dengan syarat-syarat yang ada, pemercaya yang telah bersara dari kerja mereka mempunyai masa yang banyak; jika masa itu digunakan dengan sewajarnya maka ia memberi bantuan yang besar kepada pekerjaan kudus.

Ada beberapa gereja tempatan yang menubuhkan persahabatan orang tua seperti Kaleb, 969, Tetap subur, untuk menyatukan sumber tenaga mereka dalam melakukan pekerjaan kudus seperti berdoa, melawat, penginjilan di hospital dan lain-lain. Setakat ini masih terdapt banyak gereja tempatan yang tidak ada penjaga gereja. Jika orang tua yang telah bersara ini menjawat pekerjaan tersebut dengan semangat untuk membuat persembahan dengan menyambut pemercaya, melayani para penginjil ini adalah pekerjaan untuk Tuhan juga ( rujuk Yoh 5-8 ).

3. Dalam masyarakat

Menyelesaikan masalah ekonomi dan mengurangkan bilangan penganggur adalah matlamat yang diusahakan oleh kerajaan. Setakat ini, kadar pertumbuhan penduduk menurun, tempoh persekolahan lebih lama, usia untuk pesara dihadkan, peningkatan pelaburan dalam masyarakat telah menyebabkan tenaga kerja berkurangan. Keadaan ini menyebabkan tenaga orang tua amat dititikberatkan.

Hospital besar Taiwan menegaskan tugas ‘ berkhidmat untuk rakyat’ dengan menubuhkan ‘majlis kebajikan’ pada Mac, tahun 1984. Para pesara di hospital., lebih kurang 60 orang dijemput bekerja untuk kebajikan seperti perkhidmatan kepada pelawat dan pesakit di hospital. Perkhidmatan ini adalah seperti memberi maklumat kepada pesakit tentang jabatan-jabatan yang mereka perlukan, menjawab segala pertanyaan tentang cara-cara penjagaan kesihatan, memberi petunjuk kepada pesakit tentang bahagian yang harus ditujui mencari nombor bilik dan katil pesakit untuk pelawat hospital dan memberi risalah-risalah tentang pengetahuan kesihatan. Sejak ‘majlis kebajikan’ itu ditubuhkan, kualiti perkhidmatan di hospital telah meningkat dan mendapat komen yng baik. Para cendikiawan mengesyorkan guru-guru yang telah bersara supaya balik ke sekolah semula untuk memberi bimbingan kepada pelajar-palajar, para jurujual yang telah bersara kembali ke syarikat asal mereka untuk bekerja secara sukarela. Malah cadangan-cadangan yang lain pula berharap agar ketika kerajaan mendirikan kawasan perumahan, tingkat bawahnya bolehlah direka khas untuk orang tua, dijual kepada mereka yang bersara atau orang tua serta membiarkan mereka hidup dalam masyarakat itu. Ini membolehkan mereka menjaga anak-anak dan jiran-jiran mereka di situ.

Kesimpulannya, banyak jenis kerja yang sesuai untuk orang-orang tua. Ini boleh didapati dari cadangan-cadangan orang ramai. Penggunaan sepenuhnya terhadap sumber kehidupan orang-orang tua, bukan saja dapat memulihkan keyakinan dan harga diri mereka malah juga memberi kebahagiaan kepada orang ramai.

Dirampas Keluar Dari Api

Rasul Paulus berkata : “Senjata kami dalam perjuangan bukanlah senjata duniawi, melainkan senjata yang diperlengkapi dengan kuasa Allah, yang sanggup untuk meruntuhkan benteng-benteng. Kami mematahkan setiap siasat orang dan merubuhkan setiap kubur yang dibangun oleh keangkuhan manusia untuk menentang pengenalan akan Allah. Kami menawan segala fikiran dan menaklukkannya kepada Kristus ( II Kor 10 : 4-5 ). Tujuan kita berjuang adalah untuk menawan hati manusia agar manusia menyingkirkan niat jahat sebaliknya kembali taat semula kepada Kristus. Usaha ini adalah sesuai dengan amanat Tuhan untuk menyatakan FirmanNya dalam pemberitaan Injil ( Tit 1 : 3 ). Ia juga lahir dari kasih kepada orang ramai. Catatan Kitab : Bebaskan mereka yang diangkut untuk dibunuh, selamatkan orang yang terhuyung-huyung menuju tempat pemancungan. Kalau engkau berkata : “Sungguh, kami tidak tahu hal itu!” Apakah Dia menguji hati tidak tahu yang sebenarnya? Apakah Dia yang menjaga jiwamu tidak mengetahuinya dan membalas manusia menurut perbuatannya?” ( Ams 24 : 11-12 ). Tugas menyelamatkan orang dalam kesusahan adalah berdasarkan kasih. Ia juga kewajipan bagi orang benar. Kita sudahpun menerima anugerah keselamatan Tuhan dengan percuma, maka kita juga patut memberi dengan percuma supaya orang lain dapat menerima anugerah keselamatan dan menikmati kegembiraan bersama kita.

DIRAMPAS KELUAR DARI API

Alkitab mencatatkan : “Selamatkanlah mereka dengan jalan merampas mereka keluar dari api” ( Yud 23 ). Manusia di dunia sedang bergelut dalam dosa seperti dikepung dalam lautan api. Jika ,mereka tidak dirampas keluar dengan segera, maka tiada pengharapan bagi mereka untuk hidup. Oleh itu, tugas menyelamat orang dosa ini adalah amat mustahak dan tidak boleh ditangguhkan. Sama seperti yang dikatakan oleh Yakobus : “Jika ada di antara kamu yang menyimpang dari Kebenaran dan ada seorang yang membuat dia berbalik. Ketahuilah bahwa barangsiapa membuat orang berdosa berbalik dari jalannya yang sesat, ia akan menyelamatkan jiwa orang itu dari maut dan menutupi banyak dosa ( Yoh 5 : 19-20 ).

Dahulu Lot tinggal di dalam kota yang penuh dengan dosa. Tuhan ingin memusnahkan kota itu dengan api maka diutusNyalah malaikat untuk menyelamatkan Lot dan isteri serta anak-anak perempuannya. Malaikat mendesak Lot dan berkata : “Bangunlah, bawalah isterimu dan kedua-dua anakmu yang ada di sini supaya engkau jangan mati lenyap kerana kedurjanaan kota ini”. Lot tidak ingin pergi. Disebabkan belas kasihan Tuhan, Lot dan isterinya serta anak-anak perempuannya, dituntun oleh malaikat keluar dari kota dan selepas menuntun mereka keluar, malaikat berkata : “Larilah, selamatkanlah nyawamu; janganlah menoleh ke belakang dan janganlah berhenti di mana-mana juga di lembah, larilah ke pergunungan supaya engkau jangan mati lenyap” ( Kej 19 : 15-17 ). Peristiwa malaikat menyelamatkan Lot sekeluarga dengan merampas mereka keluar dari kota adalah satu teladan yang baik bagi kita untuk memberitakan injil dan menyelamatkan orang sesat.

Pada suatu kali Yesus sedang berjalan di atas air. Murid-muridNya sangat terkejut tetapi Yesus berkata : “Tenanglah! Aku ini, jangan takut!” Petrus berkat : “Tuhan, apabila Engkau itu, suruhlah aku datang kepadaMu  berjalan di atas air”. Maka Petrus turun dari perahu dan berjalan di atas air mendapatkan Yesus. Tetapi ketika dirasanya tiupan angin, takutlah ia dan mulai tenggelam lalu berteriak : “ Tuhan, tolonglah aku!” segera Yesus mengulurkan tanganNya, memegang dia dan berkata: “Hai orang yang kurang percaya, mengapa engkau bimbang?” Lalu mereka naik ke perahu dan angin pun redalah (Mrk 4 : 35-41). Petrus mula tenggelam ke dalam air sebab dia kurang percaya dan masih ragu-ragu tetapi Yesus segera datang menyelamatkannya. Kita melihat manusia di dunia yang ketakutan dalam dosa dan lautan pahit, bolehkah kita tidak segera mengulurkan tangan untuk menarik mereka?

Ketika Paulus dan Silas berada dalam penjara di Filipi, mereka berdoa dan menyanyikan puji-pujian kepada Tuhan pada waktu tengah malam. Banduan-banduan lain turut mendengarkan mereka. Tiba-tiba terjadilah gempa bumi yang hebat, sehingga sendi-sendi penjara itu goyah dan seketika itu juga terbukalah semua pintu dan terlepaslah belenggu semua banduan. Apabila kepala penjara itu terjaga dari tidurnya dan melihat pintu-pintu penjara terbuka, ia menghunus pedangnya hendak membunuh diri. Tetapi Paulus berseru dengan suara nyaring : “Jangan celakakan dirimu, sebab kami semua masih ada di sini. Kepala penjara itu menyuruh membawa suluh, lalu berlari masuk dan dengan gementar tersungkurlah ia di depan Paulus dan Silas. Dia menghantar mereka keluar sambil berkata: “Tuan, apakah harus aku perbuat supaya aku selamat?” Jawab mereka : “Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan engkau akan selamat, engkau dan seisi rumahmu”. Kepala penjara itu membawa mereka dan membasuh luka mereka. Ketika itu juga dia dan keluarganya memberi diri dibaptis ( Kis 16 : 25-33 ). Jika Paulus tidak melarang kepala penjara daripada membunuh diri ketika itu juga, dapatkah dia dan seisi rumahnya menerima anugerah keselamatan? Itulah yang dikatakan “menyelamatkan manusia sama seperti memadamkan api” tidak boleh dilengah-lengahkan.

HARUS MENJADI SEORANG PENJAGA

Tuhan berfirman kepada Yehezkiel: “ Hai anak manusia, Aku telah menetapkan engkau menjadi penjaga kaum Israel. Bila mana engkau mendengarkan sesuatu firman daripadaKu, peringatkanlah mereka atas namaKu. Kalau Aku berfirman kepada orang jahat: Engkau pasti dihukum mati dan engkau tidak memperingatkan dia atau tidak berkata apa-apa untuk memperingatkan orang jahat itu dari hidupnya yang jahat, supaya ia tetap hidup, orang jahat itu akan mati dalam kesalahannya tetapi Aku akan menurut pertanggungan jawab atas nyawanya daripadamu. Tetapi jikalau engkau memperingatkan orang jahat itu dan ia tidak berbalik dari kejahatannya dan dari hidupnya yang jahat, ia akan mati dalam kesalahannya, tetapi engkau telah menyelamatkan nyawamu. Jikalau seorang yang benar berbalik dari kebenarannya dan ia berbuat curang dan Aku meletakkan batu sandungan di hadapannya, ia akan mati. Oleh kerana engkau tidak memperingatkan dia, ia akan mati dalam dosanya dan perbuatan kebenaran yang dikerjakannya tidak akan diingat-ingat tetapi Aku akan menuntut pertanggungan jawab atas nyawanya daripadamu. Tetapi jikalau engkau memperingatkan orang yang benar itu supaya ia jangan berbuat dosa dan memang tidak berbuat dosa, ia akan tetap hidup sebab ia mau menerima peringatan dan engkau telah menyelamatkan nyawamu” ( Yeh 3 : 17-21 ). Melalui Firman Tuhan ini, memberitahu kita akan beratnya tanggungjawab seorang penjaga yang menurut perintah. Ia bukan saja melibatkan nyawa orang lain tetapi, melibatkan kerja-kerja yang dilaluinya. Jika ia tidak sedaya upaya melaksanakan tanggungjawabnya, maka ia akan dituntut oleh Tuhan. Oleh itu, tidak kira sama ada baik atau tidak waktunya, haruslah berusaha memberitakan Injil untuk melaksanakan tugas diri sendiri.

Tuhan Yesus berkata: “Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian juga sekarang Aku mengutus kamu ( Yoh 20 : 21 ). Tuhan Yesus berkata lagi: “ Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk” ( Mrk 16 : 15 ). Ini adalah tugas penting yang diamanatkan kepada kita untuk dikerjakan dengan sedaya upaya. Paulus berkata: “ jika aku memberitakan Injil, aku tidak mempunyai alasan untuk memegahkan diri sebab itu adalah keharusan bagiku. Celakalah aku, jika aku tidak memberitakan Injil. Kalau andai kata aku melakukannya menurut kehendakku sendiri, memang aku berhak menerima upah. Tetapi kerana aku melakukannya menurut kehendakku sendiri, pemberitaan itu adalah tugas penyelenggaraan yang ditanggungkan kepadaku” ( I Kor 9 : 16-17 ). Untuk menyelesaikan tugas yang dipertanggungkan oleh Tuhan! Paulus tidak menghiraukan lagi kepentingan nyawanya walaupun dia sudah tahu penjara menunggunya. Dia hanya ingin mencapai garis akhir dan menyelesaikan pelayanan yang ditugaskan oleh Tuhan Yesus kepadanya untuk memberi  kesaksian tentang Injil kasih karunia Tuhan ( Kis 20 : 23-24 ). Tugas memberitakan Injil adalah satu tugas untuk meneruskan tugas Tuhan Yesus menyelamatkan manusia di dunia. Ia juga merupakan satu tugas yang mulia, sesuai dengan tenaga dan pengorbanan yang dikeluarkan dengan berpatutan. Tepat seperti yang tercatat dalam kitab: “Betapa indahnya kedatangan mereka yang membawa khabar baik!” ( Rm 10 : 15 ).

MENCARI DOMBA YANG SESAT

Tuhan Yesus mengutus 12 orang muridNya memberitakan Injil kepada domba-domba yang sesat dari umat Israel  (Mat 10 : 6) dan memberi  satu perumpamaan dengan berkata: “Siapakah di antara kamu yang mempunyai seratus ekor domba, dan jikalau ia kehilangan seekor di antaranya, tidak meninggalkan yang sembilan puluh sembilan ekor di padang gurun dan pergi mencari yang sesat itu sampai ia menemukannya? Dan kalau ia menemukannya, ia meletakkannya di atas bahunya dengan gembira dan setibanya di rumah ia memanggil sahabat-sahabat dan tetangganya serta berkata kepada mereka: Bersukacitalah bersama-sama dengan aku sebab dombaku yang hilang itu telah kutemukan. Aku berkata kepadamu: Demikian juga akan ada sukacita kerana sembilan puluh sembilan orang benar yang tidak memerlukan pertobatan ( Luk 15 : 4-7 ). Seorang berdosa yang bertobat adalah seperti  {seorang anak yang hilang kembali ke rumah bapanya. Bapa itu berkata: “Anakku ini telah mati dan menjadi hidup kembali, ia telah hilang dan didapat kembali”. Maka bersukacitalah mereka sekeluarga ( Luk 15 : 20-24 ).

Zakheus, kepala pemungut cukai menerima Yesus tetapi semua orang yang melihat hal ini bersungut-sungut dan berkata: “Ia menumpang di rumah orang yang dosa”. Zakheus berdiri dan berkata kepada Tuhan: “Tuhan, setengah dari milikku akan keberikan kepada orang miskin dan sekiranya ada sesuatu yang kuperas dari seseorang akan kukembalikan empat kali lipat.” Kata Yesus kepadanya: “Hari ini telah terjadi keselamatan kepada rumah ini, kerana orang inipun anak Abraham sebab Anak Manusia datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang” ( Luk 19 : 1-9 ). Ada suatu kali lagi, orang ramai juga bersungut-sungut kepada Yesus kerana Dia turut makan bersama-sama dengan pemungut cukai dan orang berdosa tetapi Yesus berkata kepada mereka: “Bukan orang sihat yang memerlukan tabib tetapi orang sakit; Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, tetapi orang berdosa supaya mereka bertobat” ( Luk 5 : 29-32 ). Dari itu, kita ketahui Tuhan Yesus sangat mengambil berat tentang hal untuk mencari orang-orang yang sesat itu. Dia tidak rela salah seorang hilang dan sesat. Dia rela semua orang diselamatkan dan memperolehi pengetahuan akan Kebenaran ( I Tim 2 : 4 ). Dia tidak menghendaki seorang binasa melainkan supaya semua orang berbalik dan bertobat ( II Ptr 3 : 9 ). Dia sendiri telah memikul dosa kita di dalam tubuhNya di kayu salib, supaya kita, yang telah mati terhadap dosa, hidup untuk Kebenaran. Oleh bilurNya kita telah sembuh. Sebab dahulu kita sesat seperti domba, tetapi sekarang kita telah kembali kepada gembala dan pemelihara jiwa kita ( I Ptr 2 : 24-25 ). Kita haruslah meneladani usaha Kristus mencari kembali domba yang sesat.

SEMANGAT BERKORBAN DEMI DOMBA

Tuhan adalah Allah kita yang benar dan kitalah dombaNya dan umatNya ( Mzm 95 : 7 ). Tuhan adalah gembala kita dan menjaga kita dengan rapi ( Mzm 23 : 1-6 ). Tuhan berfirman melalui Nabi Yehezkiel: “Beginilah firman Tuhan Allah: Dengan sesungguhnya Aku sendiri akan memperhatikan domba-dombaKu dan Aku mencarinya seperti seorang gembala mencari dombanya pada waktu domba tu tercerai dari kawanan dombanya, beginilah Aku akan mencari domba-dombaKu dan Aku akan menyelamatkan mereka dari segala tempat, ke mana mereka diserahkan pada hari berkabut dan hari kegelapan. Aku akan membawa mereka keluar dari tengah bangsa-bangsa dan mengumpulkan mereka dari negeri-negeri dan membawa mereka ke tanahnya, Aku akan menggembalakan mereka di atas gunung-gunung Israel, dialur-alur sungainya dan di semua tempat kediaman orang di tanah itu. Di padang rumput yang baik akan Kugembalakan mereka dan di atas gunung-gunung Israel yang tinggi di situlah tempat penggembalaannya; di sana di tempat penggembalaan yang baik mereka akan berbaring di rumput yang subur menjadi makanannya di atas gunung-gunung Israel…yang hilang akan Kucari, yang tersesat akan Kubawa pulang, yang luka akan Kubalut, yang sakit akan Kukuatkan ( Yeh 34 : 11-16 ). Tuhan begitu teliti menjaga kawanan dombaNya, Ia menjadi teladan baik bagi kita. TuhanYesus juga berkata : “Akulah gembala yang baik. Gembala yang baik memberikan nyawanya bagi domba-dombanya; sorang upahan yang bukan gembala dan yang bukan pemilik domba-domba itu sendiri, ketika melihat serigala itu menerkam dan mencerai-cerikan domba-domba itu. Ia lari kerana ia seorang upahan dan tidak memperhatikan domba-domba itu. Akulah gembala yang baik dan Aku mengenal domba-dombaKu dan domba-dombaKu mengenal Aku sama seperti Bapa mengenal Aku dan Aku mengenal Bapa, dan  Aku memberikan nyawaKu bagi domba-dombaKu ( Yoh 10 : 11-15 ).Gembala yang baik mengasihi domba-dombanya dan ada kerelaan untuk berkorban demi domba-dombanya. Kita juga patut  seperti Petrus yang mengasihi domba-domba Tuhan dan menjaga mereka dengan teliti ( Yoh 21 : 15-17 ). Petrus faham akan tanggungjawab yang diserahkan Tuhan kepadanya. Demikian dia menasihati kita: Gembalakanlah kawanan domba Allah yang ada padamu, jangan dengan paksa tetapi dengan sukarela sesuai dengan kehendak Allah dan jangan kerana mau mencari keuntungan, tetapi dengan pengabdian diri. Janganlah kamu berbuat seolah-olah mau memerintah atas mereka yang dipercayakan kepadamu, tetapi hendaklah kamu menjadi teladan bagi kawanan domba itu. Maka kamu, apabila Gembala Agung datang, kamu akan menerima mahkota kemuliaan yang tidak dapat layu ( I Ptr 5 : 2-4 ). Kita juga adalah gembala yang baik kerana mencontohi semangat Tuhan berkorban untuk dombaNya dan menunjukkan kasih untuk menjaga dombaNya bukan kerana paksa tetapi dengan kerelaan hati untuk memberi makan kepada kawanan dombaNya. Apabila Kepala Gembala iaitu Tuhan Yesus muncul, pasti kita akan menerima mahkota kemuliaan yang tidak dapat layu.

KATA-KATA AKHIR

Orang mati dapat dihidupkan, tulang-tulang yang sudah putih dapat ditumbuhkan dagingnya adalah satu karunia yang terbesar. Orang sesat dibawa kembali, menyelamatkan jiwa rohaninya dari mati adalah karunia yang lebih agung. Roh Tuhan diturunkan ke atas diri Nabi Yehezkiel dan membawanya ke luar serta menempatkannya di tengah-tengah lembah. Lembah-lembah itu penuh dengan tulang-tulang. Tuhan membawanya melewati sekeliling tulang-tulang itu. Bnayak tulang-tulang yang bertaburan di lembah itu dan kelihatan amat kering. Tuhan menyuruhnya untuk bernubuat mengenai tulang-tulang itu dengan berkata: “Hai tulang-tulang yang kering, dengarlah firman Tuhan ! Beginilah firman Tuhan Allah kepada tulang-tulang ini : Aku memberi  nafas hidup  di dalammu, supaya kamu hidup kembali. Aku akan memberi  urat-urat padamu dan menumbuhkan daging padamu, Aku akan menutupi kamu dengan kulit dan memberikan kamu nafas hidup, supaya kamu hidup kembali. Dan kamu akan mengetahui bahwa Akulah Tuhan”. Lalu dia pun bernubuat menurut perintah Tuhan. Ketika dia bernubuat, kedengaranlah suara, suatu suara berderak-derak dan tulang-tulang itu bertemu satu sama lain. Dia melihat dengan mengamati-amatinya, urat-urat ada dan daging tumbuh padanya. Kemudian kulit menutupinya tetapi mereka belum bernafas. Tuhan berfirman kepadanya: Bernubuatlah kepada nafas hidup itu, bernubuatlah, hai anak manusia dan katakanlah kepada nafas hidup itu: Beginilah firman Tuhan Allah: Hai nafas hidup, datanglah dari keempat penjuru angin dan berhembuslah ke dalam orang-orang yang terbunuh ini, supaya mereka hidup kembali. Yehezkiel pun menurut perintah Tuhan untuk bernubuat, lalu nafas hidup itu masuk di dalam mereka, sehingga mereka hidup kembali. Mereka menjejakkan kakinya, suatu tentera yang sangat besar ( Yeh 37 : 1-10 ). Orang yang hidup di dalam dunia yang penuh dosa tidak ada jiwa rohani. Dalam pandangan Tuhan, mereka ini adalah seperti tulang-tulang yang kering. Kita diutus memberitakan Injil untuk bernubuat bagi mereka, membentukkan mereka, dimasuki nafas hidup agar mereka hidup semula dengan menerima anugerah keselamatan dan berdiri menjadi tentera Kristus. Orang sesat yang dirampas keluar dari api mendapat kelahiran kembali agar mereka berjalan di atas jalan orang hidup di hadapan Tuhan ( Mzm 11 : 6-9 ).

Yakobus berkata: “Jika seorang tahu bagaimana ia harus berbuat baik, tetapi ia tidak melakukannya, ia berdosa”. Orang sesat yang dirampas keluar dari api adalah untuk menyelamatkan rohnya. Ini adalah kebajikan yang baik. Kita lebih lagi patut berusaha melakukannya. Ia berdosa walaupun tahu harus berbuat baik tetapi tidak melakukannya. Apatah lagi, kita yang telah diamanahkan demikian, bukankah kita lebih patut berusaha melakukan perkara yang diperkenankan oleh Tuhan ?